Sukses

Paus Fransiskus Desak Orang Italia Punya Banyak Anak, Ini Alasannya

Liputan6.com, Matera - Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke Italia selatan pada Minggu (25/9) untuk mengakhiri kongres gereja Italia yang bertepatan dengan pemilihan umum nasional Italia.

Paus sendiri memiliki tujuan yang sama, yaitu untuk menyampaikan pesan yang menyentuh isu-isu kampanye lokal utama termasuk isu imigrasi.

Baik Fransiskus maupun tuan rumah italia tidak merujuk pada pemungutan suara selama Misa di tempat terbuka, meskipun konferensi walikota Italia sebelumnya mendesak warga Italia untuk memberikan suara dalam pemilihan yang diawasi dengan penuh semangat yang dapat membawa Italia ke pemerintahan ekstrem kanan pertamanya sejak Perang Dunia II.

Pada akhir Misa luar ruangan di Matera, Fransiskus meminta orang Italia untuk memiliki lebih banyak anak. "Saya ingin meminta Italia memiliki lebih banyak kelahiran, lebih banyak anak," kata Fransiskus.

Italia memiliki salah satu tingkat kelahiran terendah di dunia dan Fransiskus sering mengeluhkan "masalah demografi."

Pemimpin partai kanan-jauh Giorgia Meloni, yang berkampanye dengan mantra "Tuhan, keluarga, dan tanah air", juga menyerukan Italia untuk membalikkan tren demografisnya dengan mengusulkan insentif keuangan yang lebih besar bagi pasangan untuk memiliki anak.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Singgung Masalah Imigran

Paus Fransiskus juga menyinggung masalah abadi yang ada di Italia, mengingat bahwa Minggu (25/9) bertepatan dengan Hari Migran dan Pengungsi Sedunia Gereja Katolik. 

Mengutip dari ABC News, Senin (26/9/2022) Paus Fransiskus menyerukan masa depan di mana "rencana Tuhan" diterapkan, dengan para migran dan korban perdagangan manusia hidup dalam damai dan bermartabat, dan untuk "masa depan yang lebih inklusif dan persaudaraan."

Dia menambahkan "Imigran harus disambut, didampingi, dipromosikan dan diintegrasikan."

Meloni dan aliansi kanan-tengahnya telah berjanji untuk melanjutkan tindakan keras terhadap para migran yang datang ke Italia melalui penyelundup yang berbasis di Libya. Partai Demokrat blok kiri-tengah antara lain menyerukan upaya yang lebih mudah menuju kewarganegaraan bagi anak-anak pendatang baru.

3 dari 4 halaman

Perayaan Misa

Misa dirayakan oleh seorang anak didik Paus Fransiskus, Kardinal Matteo Zuppi, yang merupakan kepala konferensi para uskup Italia dan memiliki afiliasi yang panjang dengan Komunitas Sant'Egidio, sebuah badan amal yang berbasis di Roma yang dikenal karena penjangkauan kepada para migran dan orang miskin.

Paus Fransiskus yang berusia 85 tahun itu tampak lelah selama kunjungan tersebut, yang dijadwalkan sebelum pemilihan umum singkat Italia digelar dan dilakukan sehari setelah dia melakukan perjalanan terpisah ke kota  Umbria, Assisi.

4 dari 4 halaman

Perjalanan ke Italia Sedikit Terkendala

Paus Fransiskus menggunakan tongkat dan kursi roda tahun ini, karena ligamen lutut yang tegang yang membuat sulit berjalan dan berdiri.

Perjalanannya ke Matera, kota Basilicata selatan yang terkenal dengan tempat tinggal gua, mengalami sedikit perubahan pada menit-menit terakhir karena badai yang melanda sebagian besar semenanjung Italia dalam semalam.

Awalnya dijadwalkan terbang dengan helikopter pada Minggu (25/9) dari helipad Vatikan, namun Paus Fransiskus malah terbang ke Matera dengan jet dari bandara Ciampino Roma.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.