Sukses

21 September 1938: Badai Besar Picu Tsunami 12 Meter di New England, 700 Orang Tewas

Liputan6.com, Long Island - Badai besar terjadi di New England terjadi tanpa adanya peringatan, badai Kategori 3 yang dahsyat menghantam Long Island dan New England bagian selatan, menyebabkan 600 kematian dan menghancurkan kota-kota pesisir dan kota-kota kecil.

Badai besar New England terjadi pada 21 September 1938 yang juga disebut Long Island Express, adalah badai paling merusak yang menghantam wilayah ini pada abad ke-20.

Badai yang secara resmi tidak disebutkan namanya ini muncul dari siklon tropis yang berkembang di Atlantik timur pada tanggal 10 September 1938, di dekat Kepulauan Cape Verde.

Enam hari kemudian, kapten kapal barang Brasil melihat badai di timur laut Puerto Rico dan mengirimkan peringatan melalui radio ke Biro Cuaca AS ( kini menjadi Dinas Cuaca Nasional).

Diperkirakan badai akan mendarat di Florida selatan, dan warga pesisir pantai yang berpengalaman dengan badai menimbun persediaan dan memasang papan di rumah mereka.

Namun, pada tanggal 19 September, badai tiba-tiba berubah arah dan mulai bergerak ke utara, sejajar dengan pesisir timur.

Charlie Pierce, seorang peramal junior di Biro Cuaca AS, yakin bahwa badai itu menuju Timur Laut, tetapi kepala peramal mengesampingkannya.

Sudah lebih dari seabad sejak New England dihantam badai besar, dan hanya sedikit yang percaya bahwa hal itu bisa terjadi lagi.

Badai jarang terjadi setelah memasuki perairan dingin Atlantik Utara.

Namun, badai ini bergerak ke utara dengan kecepatan yang luar biasa cepat-lebih dari 60 mph- dan mengikuti jalur di atas perairan hangat Gulf Stream.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Perang di Eropa

Mengingat Eropa berada di ambang perang atas krisis Sudetenland yang semakin memburuk, hanya sedikit perhatian media yang diberikan pada badai dahsyat di laut.

Tidak ada teknologi meteorologi canggih, seperti radar, pelampung radio, atau citra satelit, untuk memperingatkan pendekatan badai.

Pada saat Biro Cuaca AS mengetahui bahwa badai Kategori 3 berada di jalur pendaratan menuju Long Island pada sore hari tanggal 21 September, sudah terlambat untuk memberikan peringatan.

Di sepanjang pantai selatan Long Island, langit mulai gelap dan angin bertiup kencang. Nelayan dan pelaut yang sedang berlayar, dan penduduk yang sedang menikmati akhir musim berada di rumah-rumah mereka di tepi pantai.

Sekitar pukul 02.30 siang, kekuatan penuh badai mendarat, namun sayangnya air laut sedang pasang.

Gelombang air laut dan ombak setinggi 40 kaki atau sekitar 12 meter menelan rumah-rumah di pesisir pantai.

 

3 dari 4 halaman

Menenggelamkan Pusat Kota

Di Westhampton, yang terletak tepat di jalur badai, 150 rumah pantai hancur, sekitar sepertiganya terseret ke lautan yang meluap.

Embusan angin melebihi 100 mph. Di pedalaman, orang-orang tenggelam dalam banjir, terbunuh oleh pohon-pohon yang tumbang dan puing-puing yang berjatuhan, dan tersengat listrik oleh kabel listrik yang jatuh.

Pada pukul 04.00 sore, pusat badai melintasi Long Island Sound dan mencapai Connecticut.

Sungai-sungai yang meluap akibat hujan yang terus menerus selama seminggu meluap dan menghanyutkan jalan raya.

Di New London, korsleting listrik di sebuah bangunan yang tergenang air memicu kebakaran yang dikipasi oleh angin berkecepatan 100 mph hingga menjadi api yang berkobar-kobar. Sebagian besar distrik bisnis habis dilahap api.

Badai ini semakin intensif saat melintas ke Rhode Island.

Angin berkecepatan lebih dari 120 mph menyebabkan gelombang badai setinggi 12 hingga 15 kaki di Narragansett Bay, menghancurkan rumah-rumah di pesisir pantai dan seluruh armada kapal di klub kapal pesiar dan marina.

Air teluk melonjak ke pelabuhan Providence sekitar pukul 05.00 sore, dengan cepat menenggelamkan pusat kota ibu kota Rhode Island di bawah air setinggi lebih dari 13 kaki. Banyak orang terbawa arus.

Badai kemudian bergerak ke utara melintasi Massachusetts, menambah kecepatan lagi dan menyebabkan banjir besar.

 

4 dari 4 halaman

700 Orang Tewas

Di Milton, di selatan Boston, Blue Hill Observatory mencatat salah satu hembusan angin tertinggi dalam sejarah, 186 mph yang mencengangkan.

Boston terkena dampaknya dengan keras, dan "Old Ironsides" - kapal bersejarah U.S.S. Constitution- terlepas dari jangkarnya di Boston Navy Yard dan mengalami sedikit kerusakan. Ratusan kapal lainnya juga tidak seberuntung itu.

Badai kehilangan intensitasnya saat melewati New England utara, tetapi pada saat badai mencapai Kanada sekitar pukul 11 malam, badai ini masih cukup kuat untuk menyebabkan kerusakan yang meluas.

Badai Besar New England akhirnya menghilang di wilayah Kanada malam itu.

Secara keseluruhan, 700 orang tewas akibat badai, 600 di antaranya di Long Island dan New England selatan.

Sekitar 700 orang terluka. Hampir 9.000 rumah dan bangunan hancur, dan 15.000 rusak. Hampir 3.000 kapal tenggelam atau karam.

Saluran listrik tumbang di seluruh wilayah, menyebabkan pemadaman listrik yang meluas. Pohon-pohon yang tak terhitung banyaknya ditebang, dan 12 ceruk baru tercipta di Long Island.

Rel kereta api hancur dan lahan pertanian dilenyapkan. Total kerusakan mencapai $306 juta (Rp 4 miliar), yang setara dengan $18 miliar dalam dolar saat ini (Rp 270 kuadriliun).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.