Sukses

Roket Ukraina Diduga Sukses Hantam Pangkalan Udara Rusia, Sinyal Kekalahan Vladimir Putin?

Liputan6.com, Kiev - Jika serangan Ukraina di pangkalan militer Saky di wilayah Novofedorivka di Krimea yang diduduki Rusia pada hari Selasa dapat dikaitkan dengan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), kemudian sekali lagi, sistem pertahanan udara S-400 Moskow yang banyak digembar-gemborkan telah gagal.

Laporan menunjukkan pasukan khusus Ukraina telah menerima pelatihan dan peralatan dari Pasukan Khusus AS dan Inggris untuk melakukan operasi di belakang garis musuh.

Akibatnya, mereka telah diberi pujian atas beberapa serangan di wilayah yang diduduki Rusia, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (13/8/2022).

Jika itu adalah penggunaan HIMARS, S-400 Rusia akan membuktikan dirinya tidak dapat diandalkan di bawah tembakan kinetik, mengungkapkan kerentanan: ketidakmampuan untuk mempertahankan aset angkatan udara Rusia di Saky, pusat komando dan kontrol, dan depot amunisi dan bahan bakar.

Sama pentingnya, itu akan menyerang jiwa tentara Rusia yang mengandalkan "selimut pengaman" ini untuk perlindungan. Paparan mereka akan menjadi pukulan lain bagi moral.

Hanya dengan melihat Google Maps, orang dapat melihat bahwa pangkalan Krimea dengan mudah berjarak 200 kilometer dari kemungkinan posisi HIMARS Ukraina terdekat — jauh di bawah jangkauan yang dapat dicapai oleh amunisi yang disediakan AS.

Namun, Lockheed Martin menjual HIMARS ke Polandia pada 2017 dan Rumania pada 2018. (Brigade Rudal Operasional Taktis ke-8 yang dilengkapi HIMARS Rumania menyelesaikan pelatihan pada bulan Juni di Pusat Pelatihan Nasional Rumania untuk Pertahanan Anti-pesawat, menguji coba tiga sistem yang dikirimkan pada Februari 2021.)

Dan karena negara-negara NATO memasok Ukraina dengan senjata ketika Amerika Serikat awalnya menolak melakukannya, baik Polandia atau Rumania dapat menyediakan amunisi untuk menargetkan pangkalan Rusia. Dengan jangkauan hingga 300 kilometer, menyerang pangkalan akan dimungkinkan.

Rusia telah menggunakan pangkalan udara di Krimea untuk melancarkan serangan udara ke Ukraina selatan. Laporan awal menunjukkan sebanyak sembilan pesawat Rusia hancur dalam serangan itu, sementara banyak warga sipil Rusia menghabiskan hari yang cerah di pantai pesisir terdekat, seolah-olah tidak menyadari perang Vladimir Putin yang terjadi beberapa ratus kilometer ke utara mereka - sampai menemukan mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Ukraina Mengelak, Khawatir Serangan Balasan

Sadar bahwa setiap serangan terhadap Krimea akan memicu pembalasan besar-besaran, termasuk serangan di ibu kota, Ukraina belum bertanggung jawab atas serangan itu. Penjelasan Rusia tentang "kesalahan penanganan bahan peledak" tampaknya tidak cocok dengan penilaian penghancuran atau kerusakan pertempuran.

Tanggapan mereka pada dasarnya adalah permainan di baris terkenal dari "Wizard of Oz" — "Jangan perhatikan pria di balik tirai itu." Warga sipil Rusia, bagaimanapun, tahu apa yang mereka lihat dan rasakan. Bagi mereka, perang baru saja menjadi nyata - atau, dalam bahasa Putin, "operasi khusus" sekarang mencakup mereka.

Persepsi dapat dikacaukan dengan kenyataan, tentu saja, dan kadang-kadang mengatakan tidak ada yang menambah rasa takut akan hal yang tidak diketahui. Ukraina telah menunjukkan bahwa mereka dapat menang dalam operasi psikologis.

 

3 dari 3 halaman

Sinyal Tentara Rusia Tidak Aman?

Apakah HIMARS atau Pasukan Khusus Ukraina melakukan serangan ini - atau bahkan rudal jelajah, seperti yang disarankan beberapa orang - itu mengirim pesan: tentara Rusia tidak aman di mana pun di Ukraina. Serangan itu berani, terjadi selama cahaya hari.

Jika pengunjung pantai Rusia telah menemukan pesan dalam botol hari itu, mungkin dikatakan: "Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy masih menganggap Krimea sebagai bagian dari Ukraina. Pulanglah hidup-hidup, selagi bisa."

Keberhasilan serangan terhadap Saky menunjukkan apa yang dapat dicapai oleh pejuang Ukraina, mengingat alat yang mereka butuhkan - terutama varian yang dapat menyerang di belakang garis Rusia di Ukraina.

Tentara Rusia merasakan murka Ukraina, dan warga sipil Rusia di Krimea sekarang tahu bahwa mereka tidak kebal terhadap perang, yang hilang dari negara mereka. Pemerintahan Biden harus mempertimbangkan kembali untuk menyediakan Ukraina pelengkap penuh amunisi HIMARS.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS