Sukses

Kepala IAEA Peringatkan Masalah Keselamatan PLTN Ukraina

Liputan6.com, Kiev - Badan Dunia mengimbau agar semua aktivitas militer di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) terbesar Eropa di wilayah tenggara Ukraina segera diakhiri. PBB memperingatkan bahwa setiap kerusakan bisa menyebabkan "konsekuensi bencana" di kawasan itu dan sekitarnya.

Pejabat-pejabat Rusia dan Ukraina telah berulang kali saling tuduh menembaki PLTN di Zaporizhzhia tersebut.

Dalam pidato di Dewan Keamanan PBB, kepala nuklir PBB Rafael Grossi mengatakan, hasil penilaian para pakar Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menunjukkan tidak ada ancaman langsung terhadap keselamatan nuklir sebagai akibat dari penembakan itu. Tetapi ia menambahkan bahwa situasinya dapat berubah "setiap saat."

Grossi, Dirjen IAEA, memperingatkan bahwa setiap hari situasi semakin berbahaya di Zaporizhzhia. Daerah yang terletak di kota Enerhodar itu direbut pasukan Rusia pada awal Maret, tidak lama setelah mereka menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

Walaupun dikuasai Rusia, staf Ukraina tetap menjalankan operasi PLTN tersebut. Duta Besar Rusia, Vassily Nebenzia, mengatakan kepada dewan keamanan PBB, tuduhan bahwa Rusia menembaki PLTN itu "sinis dan tidak masuk akal."

Duta Besar Ukraina untuk PBB Sergiy Kyslytsya memohon agar Rusia meninggalkan PLTN itu.

"Tidak ada di antara kita yang bisa menghentikan angin jika membawa radiasi. Tetapi bersama-sama, kita mampu menghentikan negara teroris," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

PLTN Zaporizhzhia Ukraina Terbakar Diserang Rusia

Kebakaran terjadi di pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia di Ukraina, fasilitas nuklir terbesar di Eropa. 

"Gempuran musuh yang terus menerus terhadap bangunan dan unit [pembangkit]" tampaknya menyebabkan kebakaran di stasiun nuklir," menurut Wali Kota Dmytro Orlov dari Enerhodar di dekatnya seperti dikutip dari BBC, Jumat (4/3/2022).

Kepala administrasi negara bagian Zaporozhia mengatakan bahwa keamanan pembangkit listrik Zaporizhzia "terjamin".

Alexander Starukh memposting hanya satu kalimat di Facebook, mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan direktur Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia (Zaporizhzhia Nuclear Power Station/Plant, ZNPP) di Enerhodar, dan telah dijamin keamanannya.

"Direktur ZNPP meyakinkan saya bahwa saat ini, keamanan nuklir objek tersebut diamankan," tulisnya.

Itu terjadi ketika pejabat tinggi Ukraina telah memperingatkan kemungkinan krisis nuklir karena penembakan Rusia yang dilaporkan di sana.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Bagaimana Tingkat Radiasi?

Mengutip CNN, juru bicara Zaporizhzhia mengatakan pertempuran telah berhenti di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir tersebut dan tingkat radiasi saat ini normal.

"Pertempuran telah berhenti di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia dan tingkat radiasi saat ini normal meski kebakaran berlanjut di fasilitas itu," kata seorang juru bicara di pembangkit itu hari Jumat.

Juru bicara Andrii Tuz mengatakan pembangkit tersebut tidak mengalami kerusakan kritis, meskipun hanya satu unit pembangkit listrik dari enam yang beroperasi.

Dalam posting Facebook sebelumnya, Tuz mengatakan setidaknya satu unit pembangkit listrik di pembangkit nuklir terdampak dalam pertempuran itu. "Banyak peralatan teknis yang terkena," katanya kepada CNN.

Petugas pemadam kebakaran disambut senjata. Pejabat Ukraina mengatakan petugas tidak dapat mengakses pembangkit nuklir yang terbakar.

Tuz mengatakan ketika petugas pemadam kebakaran awalnya tiba, mereka disambut dengan senjata dan berbalik.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia adalah yang terbesar di Eropa menurut situs web pembangkit tersebut. Fasilitas ini mendukung seperlima dari total tenaga listrik yang dihasilkan di Ukraina.

Pembangkit nuklir Zaporizhzhia memiliki enam unit secara total, dengan yang pertama terhubung ke jaringan listrik pada tahun 1984, dan yang keenam terhubung pada tahun 1995.

4 dari 4 halaman

Tim Respons Insiden Nuklir AS

Fasilitas Zaprizhzhia disebut memberikan 25 persen daya di Ukraina. Namun, fasilitas itu dilaporkan sedang direnovasi sehingga tidak operasional, meski demikian tempat itu menampung bahan bakar nuklir. 

Serangan ini terjadi meski pihak Rusia berkata tidak akan menyerang fasilitas-fasilitas sipil. Laura Rockwood, direktur Open Nuclear Network, berkata serangan itu bisa berdampak kepada listrik di Ukraina.

Merespons kabar tersebut, dua pejabat Gedung Putih mengatakan informasi terbaru mereka menunjukkan "tidak ada indikasi peningkatan tingkat radiasi" di kompleks tenaga nuklir Zaporizhzhia di Ukraina.

Gedung Putih terus memantau situasi dengan cermat.

Presiden AS Joe Biden sudah menerima pembaruan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Kamis malam waktu setempat tentang kebakaran yang dilaporkan di pembangkit nuklir Zaporizhzhia, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah panggilan telepon kedua pemimpin.

Menteri Energi AS Jennifer Granholm telah mentweet bahwa dia berbicara dengan menteri energi Ukraina tentang kebakaran di pabrik Zaporizhzhia dan telah memutuskan untuk mengaktifkan Tim Respons Insiden Nuklir AS.

"Operasi militer Rusia di dekat pabrik itu ceroboh dan harus dihentikan," kata Granholm, yang mengawasi persenjataan nuklir AS.

"Reaktor pabrik dilindungi oleh struktur penahan yang kuat dan reaktor dimatikan dengan aman."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS