Sukses

Pantauan Satelit Tunjukkan Kerusakan Parah di Pangkalan Udara Krimea, Siapa yang Salah?

Liputan6.com, Krimea - Pantauan satelit menunjukkan kerusakan parah dan beberapa pesawat tempur Rusia yang hancur di pangkalan udara Krimea menyusul ledakan awal pekan ini.

Pangkalan Saky di barat Krimea yang dikuasai Rusia diguncang oleh serangkaian ledakan pada Selasa kemarin, menewaskan satu orang.

Ukraina belum mengaku bertanggung jawab -- tetapi bukti baru menunjukkan kemungkinan serangan yang ditargetkan, seperti dikutip dari laman BBC, Kamis (11/8/2022).

Gambar-gambar, dari Planet Labs yang berbasis di AS, menunjukkan area luas itu hangus, hanya menyisakan puing-puing akibat kebakaran.

Landasan pacu utama pangkalan tampaknya masih utuh, tetapi setidaknya delapan pesawat tampak rusak dan hancur, dengan beberapa lobang terlihat jelas.

Kebanyakan dari mereka berada di area spesifik pangkalan di mana sejumlah besar pesawat diparkir di tempat terbuka -- jauh dari penutup hanggar.

Gambar sebelum dan sesudah dari Planet Labs, yang memantau ratusan umpan satelit di atas Ukraina, adalah konfirmasi independen pertama bahwa pangkalan itu mungkin telah rusak.

Hingga saat ini, rincian tentang sejauh mana dampak ledakan masih minim.

Tetapi masih belum jelas bagaimana pangkalan itu rusak atau karena apa. Rusia bersikeras bahwa ledakan itu disebabkan oleh amunisi yang meledak di sebuah toko karena aturan keselamatan kebakaran dilanggar.

Ukraina belum mengaku bertanggung jawab dan menteri pertahanannya menyatakan bahwa tentara Rusia si ceroboh yang harus disalahkan.

"Saya pikir militer Rusia di pangkalan udara ini merusak aturan mereka yang sangat sederhana: jangan merokok di tempat-tempat berbahaya," kata Oleksiy Reznikov.

"Itu dia alasannya."

Angkatan udara Ukraina mengatakan, sekitar selusin pesawat tempur Rusia hancur, meskipun Rusia membantah bahwa ada pesawat yang rusak.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Presiden Volodymyr Zelensky Minta Perang Ukraina Diakhiri dan Krimea Diberi Kebebasan

Perang di Ukraina dimulai dengan Krimea dan harus diakhiri dengan pembebasannya, kata Presiden Volodymyr Zelensky.

Presiden Ukraina berbicara setelah serangkaian ledakan menghantam pangkalan udara Rusia di sana, menewaskan satu orang.

Volodymyr Zelensky tidak menyebutkan ledakan yang terjadi baru-baru ini. Tetapi mengatakan: "Krimea adalah Ukraina dan kami tidak akan pernah menyerah."

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan, amunisi diledakkan di pangkalan itu. Sementara itu, Ukraina membantah bertanggung jawab atas ledakan tersebut.

Dalam perkembangan terpisah, pejabat Ukraina mengatakan bahwa ada 13 orang tewas dalam serangan Rusia semalam di wilayah Dnipropetrovsk tengah, dan satu lagi di wilayah Zaporizhzhia di selatan.

Krimea secara internasional diakui sebagai bagian dari Ukraina -- tetapi semenanjung Laut Hitam dianeksasi oleh Rusia pada 2014 setelah referendum yang dianggap tidak sah oleh komunitas global.

Banyak orang Ukraina melihat ini sebagai awal perang mereka dengan Rusia.

Pada Selasa, serangkaian ledakan mengguncang pangkalan militer Saky dekat Novofedorivka, di barat Krimea -- yang dekat dengan resor tepi laut yang populer di kalangan turis Rusia.

Novofedorivka dan Saky berjarak sekitar 50 km (30 mil) utara pelabuhan Sevastopol, rumah Armada Laut Hitam Rusia, yang telah memimpin blokade garis pantai Ukraina. Pangkalan udara itu telah digunakan oleh Rusia untuk melancarkan serangan ke sasaran jauh di dalam Ukraina.

Rekaman di media sosial menunjukkan pengunjung pantai berlarian saat ledakan terjadi, dengan saksi mata mengatakan mereka telah mendengar setidaknya 12 ledakan. Departemen kesehatan Krimea yang ditunjuk Rusia mengatakan, ada satu warga sipil tewas dan delapan lainnya terluka.

Kementerian pertahanan Rusia bersikeras bahwa ledakan itu disebabkan oleh amunisi yang meledak di sebuah toko dan bahwa tidak ada "dampak api" dari luar -- meskipun ini belum diverifikasi secara independen.

Dan pembantu presiden Ukraina Mykhailo Podolyak membantah bahwa Ukraina berada di balik ledakan itu.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Zelensky Minta Warga Sipil di Donetsk Timur Ukraina Segera Mengungsi

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sebelumnya memerintahkan semua warga sipil yang masih tinggal di beberapa bagian wilayah Donetsk timur di bawah kendali Ukraina untuk mengungsi.

Berbicara dalam pidato larut malam dari Kiev, Zelensky memperingatkan intensifikasi pertempuran, dikutip dari laman BBC.

"Semakin banyak orang meninggalkan wilayah Donetsk sekarang, semakin sedikit orang yang akan dibunuh oleh tentara Rusia," katanya.

Wilayah tersebut telah mengalami bentrokan hebat di tengah kemajuan lambat dari pasukan Rusia, yang telah menguasai sebagian besar wilayah itu.

"Semakin banyak orang meninggalkan wilayah Donetsk sekarang, semakin sedikit orang yang akan dibunuh oleh tentara Rusia," kata pemimpin Ukraina itu.

"Kami akan menggunakan semua cara yang tersedia untuk menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin dan membatasi teror Rusia."

Intervensi Zelensky datang ketika Rusia mengundang pejabat PBB dan Palang Merah untuk menyelidiki kematian 50 tawanan perang Ukraina (POW) di bagian lain wilayah Donetsk yang ditahan oleh separatis yang didukung Rusia.

Pasukan tewas dalam keadaan yang tidak jelas selama serangan terhadap sebuah penjara di Olenivka, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan.

Berbicara pada Sabtu malam, pejabat pertahanan Rusia mengatakan Moskow akan menyambut baik "penyelidikan objektif" atas insiden tersebut.

4 dari 4 halaman

Simpang Siur Informasi

Palang Merah mengatakan pada Jumat kemarin bahwa pihaknya meminta akses ke fasilitas penahanan yang dikelola Rusia dan tahanan yang masih hidup - tetapi tidak ada izin yang segera diberikan.

Wakil kepala delegasi di Ukraina, Daniel Bunnskog, mengatakan bahwa pemberian akses ke tawanan perang adalah kewajiban di bawah Konvensi Jenewa.

Kamp penjara Olenivka dikendalikan oleh Republik Rakyat Donetsk (DNR) yang didukung Rusia.

Apa yang terjadi di sana pada Jumat kemarin masih belum jelas. Rekaman video Rusia yang belum diverifikasi setelah kejadian itu menunjukkan jalinan ranjang susun yang rusak dan tubuh manusia yang hangus parah.

Pada Sabtu kemarin, Rusia menerbitkan daftar 50 tawanan perang yang tewas dalam serangan itu. Moskow mengatakan, serangan itu dilakukan oleh Ukraina menggunakan sistem artileri HIMARS buatan AS.

Kiev membantah melakukan serangan itu dan menuduh Rusia menembaki fasilitas di wilayah tersebut untuk menutupi bukti kejahatan perang.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS