Sukses

Gelombang Kedua Badai Matahari Hantam Bumi, Berpotensi Rusak Jaringan Listrik

Liputan6.com, Jakarta - Badai matahari menghantam Bumi selama akhir pekan, dan gelombang keduanya telah menyerang pada Senin (8 Agustus 2022).

Dilansir Live Science, Rabu (10/8/2022), badai matahari tersebut diklasifikasikan dalam kategori "sedang" oleh Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), badai geomagnetik G2, yang menghantam planet kita pada hari Minggu (7 Agustus), adalah hasil dari aliran angin matahari, atau partikel bermuatan dari matahari, yang menabrak medan magnet Bumi.

Badai kedua, yang diklasifikasikan sebagai badai G1 atau "kecil", mungkin akan terjadi hari ini, prediksi NOAA.

Menurut SpaceWeather.com, badai akhir pekan, yang tidak diperkirakan dan datang "secara tak terduga", mencapai kecepatan hingga 373 mil per detik (600 kilometer per detik). Angin matahari diketahui mencapai kecepatan 500 mil per detik (800 km) menurut Space.com.

Jika badai lain melanda, NOAA melaporkan bahwa sistem tenaga lintang tinggi dapat terpengaruh, yang berpotensi menyebabkan masalah pada jaringan listrik dan perangkat GPS.

Pesawat ruang angkasa di orbit juga dapat terpengaruh, karena peningkatan elektron berenergi tinggi di dalam magnetosfer, serta perilaku hewan, karena beberapa hewan yang bermigrasi mengandalkan medan magnet Bumi untuk bernavigasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Munculkan Aurora

Badai matahari berikutnya membuat media sosial terbakar, terutama di Amerika Utara, di mana orang-orang mengunggah aurora, atau Cahaya Utara, penampakan langit yang meledak menjadi warna ungu dan merah yang cemerlang.

Tamitha Skov, seorang fisikawan luar angkasa yang menggunakan nama samaran "Wanita Cuaca Luar Angkasa," menulis di Twitter pada hari Minggu: "Kami telah melompat ke tingkat G2, terutama karena membalik utara-selatan-utara dari medan magnet matahari."

Setiap 11 tahun, kutub magnet matahari akan terbalik, menyebabkan kutub selatan menjadi kutub utara dan sebaliknya, menurut Australian Academy of Science.

NOAA memberi peringkat badai matahari pada skala lima tingkat, dengan G5 menjadi yang tertinggi. Badai matahari terburuk yang pernah didokumentasikan terjadi pada tahun 1859 dan dikenal sebagai Peristiwa Carrington. Selama badai bersejarah itu, aurora borealis terlihat sejauh selatan Hawaii, dan peralatan telegraf tersulut begitu liar sehingga kantor-kantor dibakar.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Berpotensi Melumpuhkan Internet

Badai geomagnetik yang lebih ekstrem dapat mengganggu medan magnet planet dengan cukup kuat untuk mengirim satelit jatuh ke Bumi, Live Science sebelumnya melaporkan, dan para ilmuwan telah memperingatkan bahwa badai geomagnetik ekstrem bahkan dapat melumpuhkan internet. 

Puing-puing yang meletus dari matahari, atau lontaran massa korona (CME), biasanya membutuhkan waktu sekitar 15 hingga 18 jam untuk mencapai Bumi, menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa .

Badai ini datang saat matahari memasuki fase paling aktif dari siklus matahari sekitar 11 tahun.

Para astronom telah mengetahui sejak 1775 bahwa aktivitas matahari naik dan turun dalam siklus, tetapi baru-baru ini, matahari lebih aktif dari yang diperkirakan, dengan hampir dua kali lipat penampakan bintik matahari yang diprediksi oleh NOAA.

4 dari 4 halaman

Aktivitas Matahari Meningkat

Para ilmuwan mengantisipasi bahwa aktivitas matahari akan terus meningkat selama beberapa tahun ke depan, mencapai maksimum keseluruhan pada tahun 2025 sebelum menurun lagi. 

Sebuah makalah yang diterbitkan 20 Juli di jurnal Astronomy and Astrophysics mengusulkan model baru untuk aktivitas matahari dengan menghitung bintik matahari secara terpisah di setiap belahan bumi – metode yang menurut para peneliti makalah dapat digunakan untuk membuat perkiraan matahari yang lebih akurat.

Para ilmuwan berpikir badai matahari terbesar yang pernah disaksikan selama sejarah kontemporer adalah Peristiwa Carrington 1859, yang melepaskan energi yang kira-kira sama dengan 10 miliar bom atom 1 megaton. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS