Sukses

Korban Tewas Akibat Banjir di Ibu Kota Korea Selatan Seoul Naik Jadi 9 Orang

Liputan6.com, Seoul - Sedikitnya sembilan orang tewas dan tujuh lainnya hilang di Korea Selatan setelah hujan lebat membanjiri jalan-jalan utama, stasiun metro dan rumah-rumah, kata para pejabat Rabu (10 Agustus).

Dilansir Channel News Asia, Rabu (10/8/2022), hujan yang dimulai pada hari Senin adalah yang terberat sejak pengamatan cuaca Korea Selatan dimulai 115 tahun yang lalu, menurut Presiden Yoon Suk-yeol, yang meminta maaf atas "ketidaknyamanan". 

Distrik Gangnam yang mewah di Seoul sangat terpukul, dengan mobil-mobil dibiarkan setengah terendam.

Gambar yang dibagikan di media sosial awal pekan ini menunjukkan orang-orang mengarungi air setinggi pinggang dan stasiun metro yang meluap.

Setidaknya lima orang tewas di Seoul pada Rabu pagi, serta tiga di Provinsi Gyeonggi yang berdekatan dan satu di Provinsi Gangwon, menurut Markas Besar Penanggulangan Bencana dan Keselamatan Pusat.

Sedikitnya 17 orang terluka.

Selama pertemuan tanggap bencana Rabu, Presiden Yoon meminta maaf atas nama pemerintah atas kematian dan gangguan yang disebabkan oleh hujan lebat. Dia mendesak pemerintah pusat untuk memberikan lebih banyak bantuan keuangan dan bantuan personel kepada pemerintah kota dan daerah untuk mempercepat upaya pemulihan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sistem Manajemen Banjir

Dia juga menyerukan perbaikan yang signifikan pada sistem manajemen banjir negara itu, termasuk membangun lebih banyak tangki hujan dan terowongan dan meningkatkan teknologi prediksi banjir, mengutip tantangan yang berkembang yang ditimbulkan oleh peristiwa cuaca ekstrem.

“Memang benar bahwa (curah hujan) adalah cuaca yang tidak normal, tetapi kami telah sampai pada titik di mana kami tidak dapat lagi menyebut cuaca abnormal sebagai abnormal,” kata Yoon. 

“Kami bisa melihat level rekor baru (hujan) kapan saja. Kami perlu membangun respons kami sehingga kami siap menghadapi situasi yang lebih buruk dari yang kami bayangkan.”

Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan mengatakan para pekerja telah selesai memulihkan lebih dari 90 persen dari sekitar 2.800 bangunan, rumah, jalan dan fasilitas lainnya di wilayah ibu kota yang telah diprioritaskan dalam rencana pemulihan darurat.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Upaya Pemulihan

Hampir 3.000 pegawai pemerintah, termasuk personel polisi dan pemadam kebakaran, serta puluhan ekskavator dan truk sampah telah dikerahkan dalam upaya pemulihan. Militer secara terpisah telah mengerahkan sekitar 1.300 tentara, beberapa di antaranya terlihat membersihkan puing-puing dan menyelamatkan perabotan di lingkungan yang banjir di Seoul selatan.

Di antara sembilan korban, tiga meninggal saat terjebak di apartemen semi-basement mereka yang terendam banjir, yang dikenal sebagai banjiha, menurut kementerian.

Laporan lokal mengatakan para korban adalah seorang remaja, ibu dan bibinya.

Korban lain meninggal saat memindahkan pohon yang tumbang ke trotoar, dan diyakini tersengat listrik.

Seorang lagi meninggal setelah tanah longsor mengubur rumahnya di pegunungan Provinsi Gangwon.

4 dari 4 halaman

Banyak Kerusakan

Presiden Yoon, yang pada hari Selasa mengunjungi apartemen banjiha, mengakui bahwa warga Korea Selatan telah "menderita banyak kerusakan".

Pada pertemuan pemerintah yang terpisah, dia mengatakan kepada para pejabat untuk memberikan perhatian khusus kepada mereka yang paling rentan.

"Mereka yang berjuang secara finansial atau dengan kesulitan fisik pasti lebih rentan terhadap bencana alam," katanya.

Akumulasi curah hujan di Seoul sejak Senin tengah malam mencapai 525mm pada pukul 7 pagi pada hari Rabu, menurut Administrasi Meteorologi Korea (KMA), dengan lebih banyak perkiraan. Di Kabupaten Yangpyeong, total curah hujan mencapai 532,5 mm.

KMA memperkirakan hujan akan terus berlanjut di sebagian besar negara itu, terutama di Provinsi Chungcheong. Badan tersebut memperkirakan bahwa curah hujan secara bertahap akan mereda di banyak bagian wilayah Seoul dan Provinsi Gangwon.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS