Sukses

Gara-Gara 1 Kasus COVID-19, 700 Ribu Warga Makau Diminta Tes Virus Corona 2 Hari

Liputan6.com, Makau - Seseorang diketahui terjangkit Virus Corona COVID-19 setelah melakukan perjalanan dari Makau ke Kota Zhuhai. Para pejabat di wilayah administrasi khusus China itu kemudian menginstruksikan masyarakat untuk melakukan tes COVID-19 selama dua hari.

Mengutip VOA Indonesia. Senin (8/8/2022), perkembangan itu terjadi beberapa hari setelah Makau mulai melonggarkan peraturan anti-COVID-19 yang ketat, termasuk boleh melakukan perjalanan ke Zhuhai tanpa karantina mulai 3 Agustus lalu.

Pemerintah Makau mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu 7 Agustus bahwa seluruhnya, 700.000 penduduk di kota itu harus menjalani tes antigen pada Minggu 7 dan Senin 8 dan mengunggah hasilnya ke situs pemerintah.

Ribuan warga yang tinggal dekat perbatasan Zhuhai dan Distrik Taipa, harus melakukan tes asam nukleat resmi, kata pemerintah.

Pihak berwenang juga telah menyegel bangunan apartemen orang yang tertular itu dan supermarket tempatnya bekerja.

Makau telah membuka kembali layanan publik dan fasilitas hiburan dan mengizinkan pengunjung makan di dalam restoran sejak 2 Agustus.

Bekas koloni Portugis itu telah melaporkan sekitar 1.800 infeksi sejak pertengahan Juni, ketika dilanda wabah Virus Corona COVID-19 terburuk yang memaksa penutupan kasino dan penguncian sebagian besar wilayahnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Tak Ada Kasus COVID-19 Baru dalam 9 Hari, Makau Kembali Buka Aktivitas Kota

Sebelumnya, Makau membuka kembali layanan publik dan fasilitas hiburan, dan mengizinkan makan di restoran mulai Selasa (2 Agustus), kata pihak berwenang, ketika pusat perjudian terbesar di dunia itu berusaha kembali normal setelah tidak menemukan kasus COVID-19 selama sembilan kali berturut-turut. hari.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Senin (1/8/2022), salon kecantikan, pusat kebugaran, dan bar juga akan diizinkan untuk kembali beroperasi, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. Pengumuman itu datang ketika pihak berwenang juga melaporkan pada hari Senin bahwa pendapatan kasino bulanan Juli turun 95 persen YoY menjadi 0,4 miliar pataca (US$49,5 juta), rekor terendah.

Kasino ditutup selama 12 hari pada bulan Juli, dibuka kembali pada 23 Juli ketika pihak berwenang mulai melonggarkan langkah-langkah ketat yang mengharuskan sebagian besar bisnis dan tempat tutup.

Bekas koloni Portugis itu telah melaporkan sekitar 1.800 infeksi sejak pertengahan Juni ketika dilanda wabah virus corona terburuk yang memaksa penutupan kasino dan mengunci sebagian besar kota.

Meskipun dibuka kembali, kemungkinan tidak akan ada bisnis selama setidaknya beberapa minggu, kata para analis, karena pembatasan ketat masih berlaku.

Otoritas kesehatan akan mewajibkan penduduk untuk memakai masker ketika mereka keluar dan harus menunjukkan tes virus corona negatif dalam waktu tiga hari untuk memasuki sebagian besar tempat.

"Tidak ada kasus infeksi komunitas di Makau selama sembilan hari berturut-turut ... dan risiko penyebaran virus corona telah sangat berkurang," katanya.

Ini adalah pertama kalinya Makau harus bergulat dengan varian Omicron yang menyebar cepat.

Selengkapnya di sini...

3 dari 4 halaman

Ada Lockdown COVID-19, Kasino di Makau Rugi Bandar Hingga Rp 9 Triliun

 Pembatasan yang diberlakukan karena wabah baru COVID-19 di Makau membuat sejumlah kasino di wilayah itu melihat kerugian yang cukup besar. 

Bahkan sebelum penutupan mereka pada 11 Juli 2022, analis memperkirakan kasino-kasino itu menghabiskan kerugian hingga USD 600 juta atau setara Rp. 9 triliun setiap bulan karena pembatasan COVID-19. 

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (14/7/2022) kasino di Makau di antaranya Sands China, Wynn Macau, MGM China, Galaxy Entertainment, SJM Holdings dan Melco Resorts akan mencatat nol pendapatan karena pembatasan.

Sayangnya, kontrak operator mereka juga akan berakhir pada akhir tahun ini.

Setelah menginvestasikan dana hingga miliaran di Makau selama dua dekade terakhir, kasino-kasino ini menanggung kerugian saat mereka bersiap untuk menawar lisensi baru.

"Mereka (kasino) harus memainkan permainan yang panjang. Ini hanya masalah pemulihan ketika dimulai lagi," kata Alidad Tash, direktur pelaksana konsultan game 2NT8.

"Bagian yang menyedihkan adalah bahwa ini akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sampai bisnis kembali ke kondisi semula," bebernya.

Sejak pertengahan Juni 2022, kasino di Makau tidak menerima pendapatan ketika wabah terbaru COVID-19 mulai melanda. Sektor ini memang telah terhuyung-huyung sejak awal pandemi dengan pendapatan anjlok 70 persen pada 2021.

Pada tahun 2019, tepat sebelum pandemi COVID-19 melumpuhkan ekonomi, kasino di Makau mencatat pendapatan senilai USD 36 miliar atau setara Rp. 541,2 triliun.

Saham kasino Makau juga merosot secara dramatis - antara 21 persen dan 76 persen - sejak 2020 karena kota itu mengadopsi kebijakan nol-COVID-19 seperti yang diberlakukan di China.

4 dari 4 halaman

Lockdown Sempat Diperpanjang

Sebelumnya, Makau memberlakukan penutupan pada Senin (11/7), menghentikan mesin ekonomi kota itu - kasino - dan melarang warga meninggalkan apartemen mereka, kecuali untuk kegiatan esensial seperti belanja kebutuhan makanan.

Makau telah mencatat sekitar 1.700 infeksi virus corona sejak pertengahan Juni. Lebih dari 20.000 orang menjalani karantina wajib. Pemerintah mematuhi kebijakan nol-COVID yang diberlakukan China.

Kebijakan itu bertujuan untuk mengatasi semua wabah, berlawanan dengan tren global yang berusaha hidup berdampingan dengan virus itu.

Lebih dari 90% dari 600.000 warga Makau telah divaksin lengkap untuk melawan COVID, tapi ini pertama kalinya kota itu kewalahan menghadapi varian Omicron yang menyebar cepat.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS