Sukses

Dua Kantor Penerbit Paspor Rusia di Donetsk Dibuka Per 1 Juli 2022

Liputan6.com, Donetsk - Donetsk, ibu kota wilayah separatis di Ukraina timur dilaporkan menjadi lokasi kantor yang menerbitkan paspor Rusia terbaru. Pembukaan dua kantor ini merupakan yang pertama di area tersebut.

Mengutip laporan VOA Indonesia, Kamis (7/7/2022), prosedur untuk memperoleh paspor di kantor itu termasuk memindai sidik jari pelamar dan mengambil sumpah mereka untuk mematuhi UU Rusia. Kantor dibuka di kota itu pada 1 Juli.

Orang-orang di wilayah itu sebelumnya dapat mengajukan paspor Rusia di Donetsk, namun harus melakukan perjalanan ke Rusia untuk memperoleh paspor.

Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekret yang memudahkan prosedur memperoleh kewarganegaraan Rusia bagi penduduk di republik yang secara sepihak memproklamirkan diri di Donetsk dan Luhansk pada April 2019, sehari setelah otoritas pemilihan Ukraina secara resmi mengukuhkan kemenangan Volodymyr Zelensky dalam pemilu presiden.

Langkah itu secara luas dipandang sebagai cara untuk menekankan pengaruh Rusia di daerah-daerah yang dikuasai pemberontak.

"Hari ini sekitar 3.500 orang per minggu mengajukan permohonan kewarganegaraan Rusia di bawah program yang disederhanakan di wilayah Republik Rakyat Donetsk. Secara umum selama masa penerimaan dokumen untuk kewarganegaraan, sekitar 400.000 warga dilayani," ujar Kepala Departemen Dalam Negeri untuk Pelayanan Kewarganegaraan dan Migrasi Rusia, Olga Rendorenko.

Penduduk Donetsk yang mengajukan atau sudah mendapat paspor Rusia mengatakan, mereka berharap mendapat manfaat sosial yang lebih baik dan pensiun yang lebih tinggi karena memiliki kewarganegaraan Rusia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Serangan Rusia Meningkat, Gubernur Donetsk Desak 350 Ribu Warga Ukraina Mengungsi

Sementara itu, Gubernur provinsi timur terakhir yang tersisa sebagian masih di bawah kendali Ukraina telah mendesak lebih dari 350.000 penduduk di kawasan itu untuk melarikan diri dari serangan pemboman Rusia yang meningkat.

Ketika pasukan Rusia menggempur sasaran di Ukraina timur pada hari Selasa, gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko mendesak warga sipil untuk mengevakuasi provinsi untuk menyelamatkan nyawa dan untuk memungkinkan tentara Ukraina mempertahankan kota-kota dari serangan Rusia. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Rabu (6/7/2022). 

Seruan gubernur agar orang-orang di Donetsk meninggalkan provinsi itu tampaknya mewakili salah satu evakuasi perang terbesar yang disarankan, yang telah menelantarkan lebih dari 7,1 juta warga Ukraina di dalam negeri dan menyebabkan 4,8 juta lainnya meninggalkan negara itu, menurut PBB.

"Nasib seluruh negara akan ditentukan oleh wilayah Donetsk," kata Kyrylenko.

“Begitu ada lebih sedikit orang, kami akan dapat lebih berkonsentrasi pada musuh kami dan melakukan tugas utama kami,” katanya.

Gubernur mengatakan bahwa "target nomor satu" Rusia saat ini adalah kota Sloviansk dan Kramatorsk, sebagian karena infrastruktur penting di kota-kota tersebut, seperti pusat penyaringan air.

 

3 dari 4 halaman

Pasukan Rusia

Setelah pasukan Rusia pada hari Minggu menguasai Lysychansk, benteng terakhir perlawanan Ukraina di Luhansk, para pejabat Ukraina mengatakan mereka sekarang mengharapkan Moskow untuk memfokuskan upayanya terutama di kota-kota Sloviansk dan Kramatorsk di Donetsk.

Pasukan Rusia menyerang pasar dan daerah pemukiman di Sloviansk pada Selasa, menewaskan sedikitnya dua orang dan melukai tujuh orang, kata pejabat setempat.

Sebelumnya, Kyrylenko mengatakan Sloviansk dan Kramatorsk di dekatnya mengalami serangan berat semalam.

“Rusia sekali lagi dengan sengaja menargetkan area di mana warga sipil berkumpul,” tulis Kyrylenko dalam sebuah posting Facebook. “Ini benar-benar terorisme.”

“Tidak ada tempat yang aman tanpa penembakan di wilayah Donetsk.”

4 dari 4 halaman

Serangan Rusia

Dalam komentar yang menandai eskalasi retorika perang Moskow, pembicara Duma, majelis rendah parlemen Rusia, mengatakan Ukraina telah menjadi "negara teroris" yang melakukan segalanya untuk memastikan bahwa Rusia tidak menghentikan invasinya di perbatasan Donbas. wilayah seperti yang diiklankan.

Sebagai tanda lebih lanjut bahwa Rusia sedang mempersiapkan perang yang panjang, Duma mengeluarkan dua undang-undang dalam pembacaan pertama mereka yang akan memungkinkan pemerintah untuk mewajibkan perusahaan untuk memasok militer dan membuat staf bekerja lembur untuk mendukung invasi.

Putin telah mengatakan kepada pasukan yang terlibat dalam penangkapan Luhansk – yang juga akan menjadi bagian dari setiap upaya untuk merebut kota-kota di Donetsk – untuk “beristirahat dan memulihkan kesiapan militer mereka” sementara unit-unit di bagian lain Ukraina terus berperang.

Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, Oleksiy Arestovych, mengatakan penaklukan Rusia atas Lysychansk dan Severodonetsk – dua kota berukuran sedang di Luhansk, yang sekarang sebagian besar telah menjadi reruntuhan.

"Ini adalah kemenangan terakhir bagi Rusia di wilayah Ukraina," kata Arestovych dalam sebuah video yang diposting online.