Sukses

Rusia Umumkan Kemenangan di Pabrik Baja Azovstal, Rebut Mariupol dari Ukraina

Liputan6.com, Mariupol - Rusia telah menyatakan kemenangan dalam pertempuran selama berbulan-bulan untuk menaklukkan kota pelabuhan Mariupol di Ukraina.

Para pejuang terakhir yang membela pabrik baja Azovstal di kota itu sekarang telah menyerah, kata para pejabat Moskow seperti dikutip dari BBC, Sabtu (21/5/2022).

Selama berbulan-bulan pasukan telah bersembunyi di kompleks besar, mencegah Rusia membangun kontrol penuh atas kota.

Evakuasi hari Jumat menandai akhir dari pengepungan perang yang paling merusak, dengan Mariupol sekarang dalam reruntuhan total.

Kota dan pabrik bajanya sekarang "benar-benar dibebaskan" setelah 531 tentara Ukraina meninggalkan lokasi, kata kementerian pertahanan Rusia.

"Fasilitas bawah tanah perusahaan, tempat para militan bersembunyi, berada di bawah kendali penuh angkatan bersenjata Rusia," tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pembela terakhir yang tersisa di situs itu telah diberi izin untuk pergi.

"Hari ini anak-anak itu menerima sinyal yang jelas dari komando militer bahwa mereka bisa keluar dan menyelamatkan hidup mereka," katanya kepada saluran televisi Ukraina sebelumnya pada hari Jumat.

Selama berminggu-minggu situs Azovstal telah benar-benar dikepung.

Pasukan Rusia memblokir semua bantuan kemanusiaan untuk masuk, membombardir situs itu dari udara dan menuntut para pembelanya yang tersisa meletakkan senjata mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Warga dan Pasukan Ukraina Terjebak

Banyak dari mereka yang terjebak di dalam adalah warga sipil, termasuk wanita, anak-anak dan orang tua. Awal bulan ini mereka benar-benar dievakuasi setelah negosiasi yang melelahkan yang dikoordinasikan oleh PBB dan Palang Merah yang berlangsung selama berminggu-minggu.

Tetapi penolakan terus-menerus dari pembela Ukraina situs untuk menyerah berarti Rusia tidak dapat memerintahkan kontrol penuh atas kota pelabuhan strategis.

Bagi banyak orang Ukraina, itu juga mengubah pembela Azovstal menjadi pahlawan nasional yang melambangkan perlawanan keras kepala negara itu.

Ratusan tentara yang bersembunyi di dalamnya termasuk marinir, Garda Nasional (termasuk resimen Azov), penjaga perbatasan, polisi dan unit pertahanan teritorial.

Berkemah dengan persediaan makanan yang berkurang dan tidak ada air, mereka tinggal selama berminggu-minggu di bunker bawah tanah dan terowongan tanpa melihat siang hari.

Kompleks seluas empat mil persegi yang luas adalah labirin terowongan yang dirancang untuk bertahan hidup dari perang nuklir.

Komandan mereka mengatakan semua pasukan yang terluka sekarang telah dibawa pergi oleh bus dan ambulans Rusia.

 

3 dari 3 halaman

Nasib para Pembela Ukraina

Menurut pejabat Moskow, evakuasi hari ini berarti total 2.439 pejuang Ukraina sekarang telah menyerah dari pekerjaan baja dalam beberapa hari terakhir.

Moskow tidak merilis informasi tentang ke mana tentara yang pergi hari ini sedang dievakuasi, tetapi bus-bus sebelumnya telah dikirim ke wilayah yang dikuasai Rusia.

Sebuah video yang dirilis oleh kementerian pertahanan Rusia, yang tidak dapat diverifikasi oleh BBC, tampaknya menunjukkan barisan orang-orang tak bersenjata mendekati tentara Rusia di luar pabrik dan memberikan nama mereka. Rusia kemudian dengan hati-hati mencari setiap orang dan harta benda mereka.

Para pejabat Ukraina berharap mereka dapat dibebaskan sebagai bagian dari pertukaran tahanan tetapi itu belum dikonfirmasi oleh Moskow.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan para tentara akan diperlakukan "sesuai dengan hukum internasional yang relevan", tetapi ada kekhawatiran atas apa yang akan terjadi pada mereka jika mereka tetap dalam tahanan Rusia.

Namun, pada hari Selasa anggota parlemen Rusia mengajukan rencana untuk menyatakan pejuang resimen Azov "penjahat Nazi" yang tidak boleh menjadi bagian dari pertukaran tahanan dengan Ukraina.

Resimen Azov, yang dibentuk sebagai milisi sukarelawan pada tahun 2014 tetapi sekarang menjadi unit Garda Nasional, pernah memiliki hubungan dengan sayap kanan.

Sementara itu, kantor jaksa agung Rusia telah meminta Mahkamah Agung negara itu untuk menyatakan unit itu sebagai "organisasi teroris" dalam upaya nyata untuk mencegah para pejuangnya diperlakukan sebagai tahanan perang konvensional.