Sukses

Shanghai Laporkan 51 Kasus Kematian Baru Akibat COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Shanghai melaporkan 51 kematian baru di antara pasien COVID-19 pada Minggu (24 April), naik dari 39 hari sebelumnya, kata pemerintah setempat, Senin.

Kota ini juga mencatat 16.983 kasus virus corona tanpa gejala lokal baru, turun dari 19.657 sehari sebelumnya. Jumlah infeksi bergejala yang dikonfirmasi mencapai 2.472, naik dari 1.401 pada hari sebelumnya. Demikian seperti dilansir dari laman Channel News Asia, Senin (25/4/2022).

Shanghai saat ini sedang berjuang melawan wabah COVID-19 terbesar yang pernah ada di China.

Pihak berwenang di Shanghai telah mendirikan pagar di luar bangunan tempat tinggal, memicu kemarahan publik baru atas penguncian yang telah memaksa sebagian besar dari 25 juta orang kota di dalam ruangan.

Di Shanghai, gambar pekerja dengan setelan hazmat putih menutup pintu masuk blok perumahan dan menutup seluruh jalan dengan pagar hijau, setinggi sekitar 2 meter, menjadi viral di media sosial, memicu pertanyaan dan keluhan dari warga.

"Ini sangat tidak menghormati hak orang-orang di dalam, menggunakan penghalang logam untuk mengurung mereka seperti hewan peliharaan," kata seorang pengguna di platform media sosial Weibo.

Satu video menunjukkan warga berteriak dari balkon pada pekerja yang mencoba memasang pagar. Para pekerja mengalah dan mengambilnya. Video lain menunjukkan orang-orang mencoba merobohkan pagar.

Banyak pagar didirikan di sekitar kompleks yang ditunjuk sebagai "area tertutup" - bangunan di mana setidaknya satu orang dinyatakan positif COVID-19, yang berarti penduduk dilarang meninggalkan pintu depan mereka.

Tidak jelas apa yang mendorong pihak berwenang untuk menggunakan pagar. Pemberitahuan tertanggal Sabtu dari satu otoritas lokal yang dibagikan secara online mengatakan pihaknya memberlakukan "karantina keras" di beberapa daerah.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Wabah COVID-19 di Shanghai

Shanghai, kota terbesar di China dan pusat ekonomi terpenting, sedang memerangi wabah COVID-19 terbesar di negara itu dengan kebijakan yang memaksa semua kasus positif masuk ke fasilitas karantina pusat.

Lockdown, yang bagi banyak penduduk telah berlangsung lebih dari tiga minggu, telah memicu frustrasi atas kesulitan mengakses makanan dan perawatan medis serta kehilangan upah, pemisahan keluarga, kondisi di pusat karantina, dan penyensoran upaya untuk melampiaskan secara online.

Ini juga telah menuntut korban pada ekonomi terbesar kedua di dunia, dengan upaya pabrik untuk melanjutkan produksi terganggu oleh rantai pasokan yang belum pulih dan kesulitan yang dihadapi oleh penduduk yang di-lockdown untuk kembali bekerja.

Otoritas internet China berusaha memblokir video populer yang menyoroti dampak penguncian lima minggu Shanghai terhadap penduduknya.

Klip ini menampilkan audio warga yang mengeluh tentang kondisi mereka, kekurangan makanan dan perawatan medis yang buruk.

3 dari 4 halaman

Lockdown Ketat

25 juta penduduk Shanghai telah ditutup di rumah mereka selama berminggu-minggu sementara para pejabat berusaha menahan wabah Covid-19 yang parah.

Montase enam menit menampilkan klip audio dari penduduk setempat yang mengkritik persediaan makanan yang tidak mencukupi dan mengeluh tentang kondisi medis yang buruk.

"Kami belum makan selama berhari-hari sekarang," satu orang dapat terdengar memohon.

"Virus ini tidak bisa membunuh kita. Kelaparan bisa," kata pria lain.

Video, berjudul The Voice of April, dibagikan secara luas di platform Populer China Weibo dan WeChat.

Tetapi pada hari Sabtu otoritas internet mulai mencoba untuk memblokirnya, berjuang dengan pengguna pemberontak yang memposting salinan baru di tempat lain di situs.

4 dari 4 halaman

Pendekatan Zero COVID

China sebagian besar berhasil mencegah COVID-19 setelah wabah awal di Wuhan pada akhir 2019, dengan kebijakan "nol dinamis" yang bertujuan membasmi semua rantai infeksi.

Pendekatan itu semakin ditantang oleh penyebaran varian Omicron yang sangat menular tetapi kurang mematikan, yang telah menyebabkan banyak kota memberlakukan berbagai tingkat pembatasan pergerakan yang telah menjadi hambatan lebih lanjut pada ekonomi.

Secara nasional, China melaporkan 20.285 kasus virus corona tanpa gejala baru untuk 23 April, dibandingkan 21.423 sehari sebelumnya, dengan 1.580 kasus gejala, turun dari 2.988.

Ibu kota Beijing mencatat 22 kasus COVID-19 baru - semuanya ditularkan secara lokal - dibandingkan dengan enam pada hari sebelumnya.