Sukses

Kondisi COVID-19 di Beijing Makin Parah, Pemerintah China Mulai Beri Peringatan

Liputan6.com, Shanghai - Shanghai melaporkan 39 kematian akibat COVID-19 pada Minggu (24 April), data resmi menunjukkan, jumlah korban harian tertinggi sejak lockdown selama berminggu-minggu dimulai, sementara ibu kota China, Beijing, memperingatkan situasi "suram" dengan meningkatnya infeksi.

Negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah berjuang untuk membasmi wabah COVID-19 terburuk dalam dua tahun dengan pedoman lockdown ketat dan pengujian massal karena berpegang teguh pada kebijakan zero-COVID yang ketat, mengambil banyak korban pada bisnis dan moral publik.

Pusat bisnis kosmopolitan Shanghai hampir seluruhnya mengalami lockdown sejak awal bulan, membuat rantai pasokan terganggu, dengan banyak penduduk terkurung di rumah mereka lebih lama lagi karena menjadi pusat wabah. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (24/4/2022)

Kota terbesar di China hanya mengumumkan kematian pertamanya pada 18 April, meskipun melaporkan ribuan kasus setiap hari dalam beberapa pekan terakhir.

Data Komisi Kesehatan Nasional menunjukkan bahwa Shanghai melaporkan 39 kematian lagi pada hari Minggu, sehingga total korban menjadi 87, sementara negara itu mencatat hampir 22.000 kasus virus lokal baru.

Korban harian tertinggi sebelumnya di Shanghai sejak penguncian adalah 12, dilaporkan sehari sebelumnya.

Kota berpenduduk 25 juta itu telah berjuang untuk menyediakan makanan segar bagi mereka yang terkurung di rumah, sementara pasien telah melaporkan kesulitan mengakses perawatan medis reguler ketika ribuan staf kesehatan dikerahkan untuk pengujian dan perawatan COVID-19.

Sensor telah berjuang untuk menghapus reaksi online terhadap penguncian yang berkepanjangan.

Sementara itu 22 infeksi baru dilaporkan di ibu kota Beijing, setelah peringatan dari seorang pejabat pada hari Sabtu bahwa kota itu harus mengambil tindakan segera.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penyebaran COVID-19

Pejabat kesehatan Pang Xinghuo mengatakan pengamatan awal menunjukkan COVID-19 telah "menyebar tanpa terlihat" di ibu kota selama seminggu sekarang, memengaruhi "sekolah, kelompok wisata, dan banyak keluarga".

"Risiko penularan lanjutan dan tersembunyi tinggi, dan situasinya suram," Tian Wei dari Komite Partai Kota Beijing mengatakan pada konferensi pers.

"Seluruh kota Beijing harus segera bertindak."

Sementara itu, pihak berwenang Shanghai yang memerangi wabah COVID-19 telah mendirikan penghalang jala di luar beberapa bangunan tempat tinggal, memicu kemarahan publik baru atas penguncian yang telah memaksa sebagian besar dari 25 juta orang kota itu untuk tinggal di rumah.

Gambar pekerja berpakaian hazmat putih menyegel pintu masuk blok perumahan dan bahkan menutup seluruh jalan dengan pagar hijau setinggi 2m menjadi viral di media sosial pada hari Sabtu, memicu pertanyaan dan keluhan dari warga.

3 dari 4 halaman

Tuai Pro-Kontra

"Ini sangat tidak menghormati hak orang-orang di dalam, menggunakan penghalang logam untuk mengurung mereka seperti hewan peliharaan," kata seorang pengguna di platform media sosial Weibo.

Satu video menunjukkan penduduk meneriaki pekerja yang memasang pagar dari balkon mereka, yang kemudian mengalah dan membawa mereka pergi. Video lain menunjukkan orang-orang mencoba merobohkan pagar.

Sebagian besar penghalang tampaknya telah didirikan di sekitar kompleks yang ditetapkan sebagai "area tertutup", yang merupakan bangunan di mana setidaknya satu orang telah dinyatakan positif COVID-19 sehingga penghuninya dilarang meninggalkan pintu depan mereka.

Tidak segera jelas apa yang mendorong pihak berwenang untuk menggunakan penghalang, tetapi pemberitahuan tertanggal Sabtu dari satu otoritas lokal yang dibagikan secara online mengatakan pihaknya memberlakukan "karantina keras" di beberapa daerah.

Terkait hal ini, pemerintah Shanghai tidak menanggapi permintaan komentar.

4 dari 4 halaman

Lockdown Sangat Ketat

Shanghai, kota terbesar di China dan pusat ekonomi terpenting, sedang memerangi wabah COVID-19 terbesar di negara itu dengan kebijakan eliminasi yang berupaya menguji, melacak, dan memaksa semua kasus positif ke fasilitas karantina pusat.

Lockdown, yang bagi banyak penduduk telah berlangsung selama lebih dari tiga minggu, telah memicu frustrasi atas akses ke makanan dan perawatan medis, kehilangan upah, perpisahan keluarga, kondisi karantina, dan penyensoran upaya untuk melampiaskan secara online.

Ini juga menyeret ekonomi terbesar kedua di dunia, dengan produksi pabrik terganggu oleh rantai pasokan yang kacau dan kesulitan yang dihadapi oleh penduduk yang terkunci untuk kembali bekerja.

Dalam sepekan terakhir, pihak berwenang telah memindahkan seluruh komunitas, termasuk orang yang tidak terinfeksi, ke fasilitas isolasi di luar Shanghai, dengan mengatakan mereka ingin mendisinfeksi rumah mereka, menurut warga dan unggahan media sosial.