Sukses

Ledakan di Lebanon Tewaskan 1 Orang dan Rusak 3 Bangunan, Sabotase?

Liputan6.com, Beirut - Ledakan terjadi di dekat kota pelabuhan selatan Lebanon Sidon, kata seorang pejabat militer, Selasa. 12 April 2022. Sedikitnya satu orang tewas dan tujuh lainnya luka-luka.

Sebuah sumber militer, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada outlet berita Efe yang dikutip Rabu (13/4/2022) bahwa ledakan Lebanon itu menghancurkan dua bangunan yang berdekatan dengan balai kota di Distrik Bnaafoul, Sidon.

Tim penyelamat sedang mencari korban melalui puing-puing bangunan, yang menampung kantor Gerakan Amal Syiah, sekutu kelompok Hizbullah.

Diduga ledakan itu disebabkan oleh masalah listrik yang menyebabkan kebakaran, tetapi belum dikonfirmasi.

Sebuah bangunan ketiga juga rusak dalam ledakan itu, menurut Kantor Berita Nasional Lebanon NNA.

Insiden itu terjadi hanya satu bulan sebelum pemilihan parlemen Lebanon.

Pada bulan Oktober, tujuh orang tewas di tengah bentrokan di ibu kota Lebanon selama protes yang diselenggarakan oleh Amal dan Hizbullah untuk menuntut pencopotan hakim yang bertanggung jawab atas penyelidikan yudisial atas ledakan Beirut, yang menewaskan lebih dari 200 orang pada Agustus 2020.

Kabinet Baru Lebanon

Lebih dari setahun setelah pemerintahan sebelumnya berhenti akibat ledakan pelabuhan Beirut yang menghancurkan, pada September 2021 pemerintah baru Lebanon diumumkan.

Melansir BBC, Sabtu 11 September 2021, Najib Mikati - orang terkaya Lebanon - menjadi perdana menteri, posisi yang telah dia pegang dua kali sebelumnya. Pengangkatannya, bersama dengan penunjukan kabinet baru, mengakhiri kelumpuhan politik selama berbulan-bulan.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pemerintahan Baru Lebanon

Pemilihan untuk pemerintahan baru Lebanon terjadi ketika Lebanon bergulat dengan beberapa krisis domestik terparah yang pernah dihadapinya dalam sejarahnya.

Nilai mata uang telah anjlok, pengangguran dan inflasi melonjak, listrik, bahan bakar dan obat-obatan kekurangan pasokan, dan negara itu telah diguncang oleh hampir dua tahun protes yang menyerukan reformasi politik besar-besaran.

Lebanon tidak memiliki pemerintahan yang berfungsi dengan baik sejak Perdana Menteri Hassan Diab mengundurkan diri beberapa hari setelah ledakan besar pada 4 Agustus 2020 menghancurkan pelabuhan Beirut dan daerah sekitarnya.

Ledakan Lebanon yang memicunya, disebabkan oleh ammonium nitrat yang tidak disimpan dengan benar, menewaskan 203 orang dan melukai sedikitnya 6.000 orang dan menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Bencana yang datang di tengah pandemi, memicu gelombang kemarahan terhadap pemerintah dan sistem politik Lebanon. 

Para pengunjuk rasa menyalahkan ledakan itu pada korupsi, ketidakmampuan dan sistem patronase di mana pekerjaan diberikan dengan imbalan dukungan politik.

Peristiwa itu memperparah kemarahan yang tumbuh sejak awal krisis keuangan pada akhir 2019.

Dalam beberapa bulan terakhir saja, mata uang Lebanon telah kehilangan 90% nilainya, sementara tiga perempat populasi sekarang hidup di bawah garis kemiskinan. 

3 dari 4 halaman

Prioritas PM Baru Lebanon

Mikati mengatakan salah satu prioritas pertamanya adalah memulai kembali pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional untuk mengamankan paket penyelamatan keuangan.

"Anda tahu betapa kritisnya situasi kita saat ini," katanya, mencatat ketegangan yang meningkat pada sektor pendidikan dan kesehatan, serta meningkatnya jumlah orang yang meninggalkan negara itu.

Dia menambahkan bahwa terlepas dari kekayaannya sendiri, dia dapat memahami dampak krisis saat ini pada kehidupan masyarakat: "Saya punya tiga anak ... di luar Lebanon. Jadi saya merasa dengan orang-orang. Saya merasakan jenis kemiskinan, jenis kelaparan yang mereka rasakan. ada, ketakutan yang mereka miliki akan masa depan. Jadi ini bukan hanya masalah uang atau tidak [memiliki] uang." 

Sistem pembagian kekuasaan sektarian Lebanon yang halus telah menghalangi upaya berulang kali untuk membentuk pemerintahan setelah pengunduran diri Hassan Diab. 

4 dari 4 halaman

Trauma Masih Selimuti Warga Lebanon Setahun Setelah Ledakan Beirut

Setahun setelah ledakan dahsyat terjadi di Beirut, Lebanon, jantung Hadi masih berdetak kencang saat mendengar suara keras yang tiba-tiba terjadi.

Pria 27 tahun itu beruntung bisa selamat ketika, pada 4 Agustus 2020, tumpukan besar amonium nitrat meledak di dalam sebuah gudang di Pelabuhan Beirut, dekat dengan rumahnya di lingkungan Mar Mikhael.

Sedikitnya 217 orang tewas, lebih dari 6.500 terluka, dan 300.000 kehilangan tempat tinggal akibat ledakan yang menghancurkan pelabuhan utama Lebanon, demikian dikutip dari laman Arab News, Rabu (4/8/2021).

Ledakan itu setara dengan kekuatan 1,1 kiloton TNT dan menyebabkan kerusakan pada bangunan hingga 20 kilometer.

Meskipun menjanjikan para korban dan pihak keluarga bahwa keadilan akan segera ditegakkan, pihak berwenang Lebanon belum meminta pertanggungjawaban siapa pun.

"Itu pertarungan atau upaya melarikan diri setelah ledakan," kata Hadi, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya, kepada Arab News satu tahun peringatan ledakan itu.

"Saya mengemas apa pun yang bisa saya temukan. Dalam pikiran saya, ini adalah bom pertama dari ratusan bom yang akan datang dan jika ini yang pertama, Tuhan tahu apa yang akan terjadi."

Setelah bergegas keluar dari blok apartemennya dengan apa pun yang bisa dia bawa, Hadi menemukan jalan-jalan semula baik namun menjadi rusak tanpa bisa dikenali.

"Pemandangan yang saya lihat hari itu setelah meninggalkan Beirut benar-benar menakutkan," katanya.

"Orang-orang berbaring di karpet, memuntahkan darah. Beberapa tanpa lengan, beberapa tanpa kaki, dengan bekas luka di sekujur tubuh, saat orang-orang berusaha membantu mereka. Mobil di tengah jalan hancur, bensin bocor di jalanan. Tidak ada yang mengerti apa yang sedang terjadi."