Sukses

Fakta-Fakta Uji Coba Terbaru Rudal Korea Utara yang Diluncurkan dari Kereta Api

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara, pada Sabtu 15 Januari 2022, mengkonfirmasi bahwa mereka menguji coba rudal balistik dari kereta api dalam apa yang dilihat sebagai pembalasan nyata terhadap sanksi baru yang diberlakukan oleh Amerika Serikat.

Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA) mengatakan latihan itu bertujuan untuk "memeriksa dan menilai kemahiran dalam prosedur aksi" rudal, menambahkan bahwa dua rudal yang dipandu mencapai target yang ditetapkan di Laut Timur.

Kantor berita Korea Selatan Yonhap mengutip militernya yang mengatakan bahwa proyektil terbaru terbang sekitar 430 km (267 mil) pada ketinggian 36 km (22 mil) dan kecepatan tertinggi Mach 6 (7.350 kilometer per jam), enam kali kecepatan suara, demikian sepertik dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (15/1/2022).

Laporan oleh media pemerintah Korea Utara datang sehari setelah militer Korea Selatan mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka mendeteksi penembakan dua rudal ke laut oleh negara tetangganya dalam apa yang telah menjadi peluncuran senjata ketiga bulan ini.

Peluncuran itu terjadi beberapa jam setelah Kementerian Luar Negeri Pyongyang mengeluarkan pernyataan yang mengkritik keras AS karena menjatuhkan sanksi baru atas tes Korea Utara sebelumnya dan memperingatkan tindakan yang lebih kuat dan lebih eksplisit jika Washington mempertahankan "sikap konfrontatif".

Korea Utara, dalam beberapa bulan terakhir, telah meningkatkan uji coba rudal baru yang dirancang untuk membanjiri pertahanan rudal di wilayah tersebut di tengah penutupan perbatasan terkait pandemi dan pembekuan diplomasi nuklir dengan AS.

Beberapa menilai bahwa Korea Utara akan kembali melakukan teknik intimidasi dengan uji coba rudal guna menekan negara-negara tetangga dan Amerika Serikat sebelum menawarkan negosiasi yang dimaksudkan untuk mengekstraksi konsesi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Fakta Rudal Kereta Api Korea Utara

Rudal yang ditembakkan dari gerbong kereta api tampaknya merupakan senjata jarak pendek berbahan bakar padat yang tampaknya dimodelkan Korea Utara setelah sistem balistik seluler Iskander Rusia.

Pertama kali diuji pada 2019, rudal ini dirancang untuk bermanuver dan terbang di ketinggian rendah, berpotensi meningkatkan peluangnya untuk menghindari dan mengalahkan sistem rudal.

Korea Utara pertama kali meluncurkan rudal ini dari kereta api pada September tahun lalu sebagai bagian dari upayanya untuk mendiversifikasi opsi peluncurannya, yang sekarang mencakup berbagai kendaraan dan pada akhirnya dapat mencakup kapal selam, tergantung pada kemajuan negara dalam mengejar kemampuan tersebut.

Menembakkan rudal dari kereta api dapat menambah mobilitas, tetapi beberapa ahli mengatakan jaringan kereta api sederhana Korea Utara yang mengalir melalui wilayahnya yang relatif kecil akan dengan cepat dihancurkan oleh musuh selama krisis.

 

3 dari 3 halaman

Sanksi AS terhadap Korea Utara

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu memberlakukan sanksi terhadap lima warga Korea Utara atas peran mereka dalam memperoleh peralatan dan teknologi untuk program rudal negara mereka – sebuah tanggapan terhadap tes Korea Utara sebelumnya bulan ini.

Pengumuman oleh Departemen Keuangan datang hanya beberapa jam setelah Korea Utara mengatakan Kim mengawasi uji coba rudal hipersonik yang sukses pada hari Selasa yang ia klaim akan sangat meningkatkan "pencegah perang" nuklir negara itu. Uji coba hari Selasa adalah demonstrasi kedua Korea Utara dari rudal hipersonik yang diklaim dalam seminggu.

Beberapa jam sebelum peluncuran hari Jumat, KCNA membawa pernyataan yang dikaitkan dengan juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Utara yang tidak dikenal, yang bersikeras bahwa sanksi baru menggarisbawahi niat AS yang bermusuhan yang bertujuan "mengisolasi dan mencekik" negara itu.