Sukses

COVID-19 Omicron Bisa Mengubah Jalannya Tahun 2022, Lebih Baik Atau Buruk?

Liputan6.com, Jakarta - Ketika virus corona COVID-19 Omicron menyebar di sejumlah penjuru dunia, dengan kasus eksponensial kini sedang terjadi di Eropa dan Amerika Serikat, para ilmuwan memperingatkan bahwa varian mutasi tersebut bisa mengubah jalannya tahun 2022 yang kini tinggal menghitung hari.

Hanya beberapa minggu yang lalu, para ahli penyakit memprediksi bahwa negara-negara akan mulai bangkit dari pandemi pada tahun 2022 setelah mengalami serangkaian lonjakan yang didorong oleh varian Alpha, Beta, Gamma dan Delta.

Pertama di antara mereka adalah populasi dengan sejumlah besar paparan virus corona, melalui kombinasi imun pasca-infeksi dan vaksinasi.

Di tempat-tempat itu, COVID-19 diperkirakan akan mereda menjadi penyakit endemik, dengan skenario terburuknya hanyalah wabah periodik atau musiman yang tidak berskala global seperti 2020-2021.

Vaksin, yang tersedia untuk sebagian besar tahun 2021 hanya di negara-negara kaya, dapat mencapai mayoritas populasi global pada akhir tahun ke depan.

Namun, semua kabar baik itu berubah menyusul penyebaran cepat varian Omicron yang cepat bermutasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Kemungkinan Situasi Pandemi di 2022 Pascamunculnya Omicron

Virus itu diidentifikasi pada akhir November, dan kemampuannya yang jelas untuk menginfeksi kembali orang pada tingkat yang lebih tinggi daripada pendahulunya, merusak harapan baik yang selama ini digaungkan oleh berbagai pihak.

Kini, negara-negara kembali ke langkah-langkah yang digunakan sebelumnya dalam pandemi: membatasi perjalanan, menerapkan kembali persyaratan masker, menasihati terhadap pertemuan besar untuk liburan musim dingin. Meskipun tidak cukup kembali ke titik awal, lebih banyak dunia perlu divaksinasi atau terpapar COVID untuk melewati pandemi terburuk, kata para ahli penyakit.

"Orang-orang muak dengan pandemi dan Tuhan tahu saya, tetapi kecuali kita bisa mendapatkan urgensi untuk memaksa para pemimpin kita untuk mengambil tindakan, saya benar-benar melihat 2022 menjadi lebih dari yang sama yang kita lihat pada tahun 2021," kata Dr Angela Rasmussen, seorang ahli virologi di Organisasi Vaksin dan Penyakit Menular di University of Saskatchewan di Kanada sebagaimana diwartakan Reuters, dikutip dari MSN News, Sabtu (18/12/2021). Bahkan setelah COVID menjadi penyakit yang lebih endemik, varian baru akan menelurkan wabah dan lonjakan musiman selama bertahun-tahun yang akan datang.

"Akan selalu ada jumlah kasus COVID, rawat inap dan kematian," kata Dr. Amesh Adalja, seorang ahli penyakit menular di Johns Hopkins Center for Health Security. "Banyak orang belum berdamai dengan itu."

Harapannya adalah bahwa virus berkurang ke titik di mana ia tidak lagi mengganggu. Tetapi hidup dengan COVID-19 tidak berarti virus itu tidak lagi menjadi ancaman.

Sebaliknya, orang harus siap untuk menyesuaikan ketika varian berikutnya datang, kata Dr. Tom Frieden, kepala eksekutif Resolve to Save Lives, sebuah inisiatif kesehatan masyarakat global, dan mantan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. "Anda perlu menyadari bahwa pada waktu-waktu tertentu, akan lebih aman untuk melakukan sesuatu daripada di waktu lain."

3 dari 3 halaman

Harapan untuk Mencapai Fase Pandemi Terakhir pada 2022

Beberapa ilmuwan tidak sepenuhnya siap untuk meninggalkan harapan bahwa beberapa bagian dunia akan bangkit dari pandemi tahun depan. Lebih dari 270 juta orang telah terinfeksi COVID, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sementara sekitar 57% dari populasi global telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, mewakili perlindungan potensial yang tidak ada dua tahun lalu.

"Bahkan jika kekebalan itu tidak sebaik melawan Omicron, itu tidak berarti bahwa itu tidak berharga. Dan kekebalan itu lebih efektif terhadap penyakit serius daripada terhadap terinfeksi sama sekali," kata Dr. David Dowdy, seorang ahli epidemiologi penyakit menular di Johns Hopkins.

Sejauh ini, sebagian besar penelitian yang melihat efektivitas vaksin terhadap Omicron telah berfokus pada menetralkan antibodi, yang menempel pada virus dan mencegahnya masuk dan menginfeksi sel.

Hasil tes darah dari orang yang sepenuhnya divaksinasi menunjukkan Omicron telah belajar untuk melarikan diri dari netralisasi vaksin. Dan oleh karenanya, dosis booster dapat mengembalikan perlindungan itu.

Sel T sistem kekebalan tubuh, yang menghancurkan sel-sel yang terinfeksi, juga tampaknya masih dapat mengenali varian. Banyak ahli percaya garis pertahanan kedua ini akan mencegah rawat inap dan kematian.

"Anda masih memiliki banyak orang yang rentan" karena mereka belum divaksinasi, kata Dr Celine Gounder, spesialis penyakit menular di New York University. Dia mengatakan itulah salah satu alasan dia percaya akan ada beberapa waktu sebelum dunia bergerak dari pandemi ke endemik COVID-19.

Sementara itu, hidup dengan COVID pada tahun 2022 kemungkinan akan berarti menilai risiko lokal dan melindungi diri melalui vaksinasi, masker dan social distancing.

"Ketika saya pergi ke toko sore ini, yang membantu saya adalah mengetahui berapa banyak COVID di komunitas saya," kata Dr. Robert Wachter, ketua Departemen Kedokteran di University of California, San Francisco.

"Tidak akan ada satu pun keadaan pandemi. Akan ada negara bagian yang berbeda untuk orang yang berbeda dan untuk daerah yang berbeda," katanya. "Dan itu akan menjadi cara itu untuk masa mendatang."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron
  • Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    Omicron Covid
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron Covid-19
  • Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    COVID-19 omicron
  • virus corona