Sukses

Ilmuwan Inggris: Perlu Tiga Dosis Vaksin COVID-19 untuk Lawan Varian Omicron

Liputan6.com, London - Dua dosis vaksin Covid-19 tidak cukup untuk menghentikan Anda menangkap varian Omicron, para ilmuwan Inggris telah memperingatkan.

Analisis awal kasus Omicron dan Delta Inggris menunjukkan vaksin COVID-19 kurang efektif dalam menghentikan varian baru.

Tetapi booster ketiga mencegah sekitar 75% orang mendapatkan gejala Covid-19, jelas para ilmuwan dikutip dari BBC, Sabtu (11/12/2021).

Inggris tengah mengambil langkah ekstra ketika 448 kasus Omicron lainnya dikonfirmasi di Britania, sehingga jumlah yang dilaporkan sejauh ini menjadi 1.265.

Jumlah total kasus Covid-19 yang tercatat pada hari Jumat adalah 58.194 - angka tertinggi sejak 9 Januari 2021.

Pemerintah mengatakan sedang memperbarui panduannya untuk rumah perawatan di Inggris - membatasi jumlah pengunjung yang diizinkan per penduduk, dan meningkatkan pengujian "untuk menyeimbangkan risiko Covid-19 saat ini".

 

2 dari 3 halaman

Omicron dan Isu Efektifitas Vaksin COVID-19

Salah satu kekhawatiran utama sejak varian Omicron yang bermutasi berat pertama kali muncul adalah bahwa hal itu akan membuat vaksin kurang efektif.

Laporan Badan Keamanan Kesehatan Inggris menganalisis data dari 581 kasus Omicron dan ribuan kasus Delta untuk menghitung seberapa efektif vaksin terhadap varian baru.

Analisis ini didasarkan pada data terbatas, tetapi menunjukkan penurunan dramatis dalam efektivitas untuk vaksin Oxford-AstraZeneca dan penurunan yang signifikan untuk dua dosis Pfizer.

Perlindungan 75% terhadap gejala Covid-19 setelah booster atau dosis ketiga tidak setinggi terhadap varian sebelumnya.

Tidak ada cukup data untuk menganalisis vaksin Moderna atau Janssen, tetapi tidak ada alasan untuk berpikir mereka akan memiliki hasil yang berbeda.

Namun, Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengatakan vaksin masih cenderung menawarkan perlindungan yang baik terhadap Covid-19 parah yang membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Sejauh ini, sekitar 22 juta orang telah menerima dosis booster, tetapi bahkan jika semua orang didorong efektivitas vaksin yang lebih rendah masih akan membuat jutaan orang rentan.

Data dunia nyata mendukung studi laboratorium yang menunjukkan pengurangan 40 kali lipat dalam kemampuan antibodi dari orang yang divaksinasi ganda untuk terinfeksi virus.

Ada optimisme bahwa vaksin masih akan membuat banyak orang keluar dari rumah sakit bahkan jika lebih banyak yang terkena Covid-19. Data tentang tingkat keparahan dapat dipublikasikan minggu depan.

Namun, gelombang Omicron bisa menjadi masalah bahkan jika itu lebih ringan. Gelombang besar dan tiba-tiba dapat menyebabkan semua orang yang masih rentan membutuhkan perawatan di rumah sakit pada saat yang sama.

 

3 dari 3 halaman

Lonjakan Cepat Kasus Omicron

Lonjakan cepat dalam kasus Omicron sudah mengisyaratkan bahwa varian itu menyiasati beberapa perlindungan yang diberikan oleh vaksin.

Diperkirakan bahwa jumlah kasus Omicron dua kali lipat setiap dua sampai tiga hari.

UKHSA memperkirakan bahwa lebih dari setengah dari semua kasus di negara itu akan menjadi Omicron pada pertengahan Desember 2021 dan bahwa jika pertumbuhan terus berlanjut, akan ada lebih dari 100.000 kasus per hari pada akhir bulan.

Dr Mary Ramsay, kepala imunisasi di UKHSA, mengatakan: "Perkiraan awal ini harus diperlakukan dengan hati-hati tetapi mereka menunjukkan bahwa beberapa bulan setelah jab kedua, ada risiko lebih besar terkena varian Omicron dibandingkan dengan strain Delta."

"Kami berharap vaksin menunjukkan perlindungan yang lebih tinggi terhadap komplikasi serius COVID-19, jadi jika Anda belum memiliki dua dosis pertama Anda, silakan segera memesan janji temu."

Penelitian ini dilakukan di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya jumlah kasus Omicron di Inggris. Menteri Pertama Skotlandia, Nicola Sturgeon, telah memperingatkan "tsunami" kasus saat ia memperketat aturan isolasi Covid dan mendorong orang untuk membatalkan rencana pesta Natal.

Di bawah panduan baru untuk rumah perawatan di Inggris, penduduk hanya akan diizinkan untuk menerima kunjungan dari tiga orang, ditambah satu pemberi perawatan penting.

Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial mengatakan pengujian juga akan meningkat untuk penduduk yang sepenuhnya divaksinasi yang melakukan kunjungan ke luar dan untuk staf, dan ada tim vaksinasi yang diperluas untuk meningkatkan pengambilan tusukan booster.