Sukses

28 November 1994: Norwegia Katakan Tidak untuk Gabung ke Uni Eropa

Liputan6.com, Oslo - Untuk kedua kalinya dalam sejarah, Norwegia mengatakan tidak untuk menjadi anggota Uni Eropa pada 28 November 1994.

Referendum, di mana warga Norwegia berpartisipasi, menunjukkan hasil 52,4 % mengatakan tidak dengan sisanya ya, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (28/11/2021).

Hasilnya adalah pukulan bagi Perdana Menteri Gro Harlem Brundtland, yang telah menjadikan keanggotaan Norwegia di Uni Eropa sebagai tujuan politik utamanya selama empat tahun terakhir.

"Orang-orang yang membuat keputusan, dan kita sebagai negara harus hidup dengan itu," katanya.

Norwegia pertama kali menolak keanggotaan Masyarakat Ekonomi Eropa, seperti yang kemudian dikenal Uni Eropa, pada tahun 1972. Hasil itu, dengan selisih yang sama dengan pemungutan suara 1994, memaksa pengunduran diri pemerintah.

Brundtland telah mengesampingkan pengunduran diri , tetapi masih belum jelas bagaimana dia akan memimpin Norwegia ke masa depan non-Eropa.

Pemimpin kampanye Anti-Uni Eropa Norwegia, Anna-Enger Lahnstein, mengatakan kepada para pendukungnya "Dengan ini, kami telah mengatakan Ya kepada Eropa dan Ya untuk solidaritas internasional – tetapi kami tidak ingin bergabung dengan Uni."

Pendukung kampanye "tidak" memimpin secara konsisten dalam jajak pendapat sepanjang kampanye, tetapi keuntungan menit terakhir oleh kelompok kampanye "ya" mempersempit kesenjangan dan membuat hasilnya terlalu dekat untuk diprediksi.

Suara untuk keanggotaan Uni Eropa di sesama negara kawasan Skandinavia, seperti Finlandia dan Swedia mempengaruhi banyak pemilih, tetapi bahkan itu tidak cukup untuk membalikkan tren.

Kampanye "ya" telah berpusat pada potensi Norwegia untuk menjadi terisolasi jika tidak bergabung dengan negara-negara tetangga Uni Eropa di era ekspansi dan perubahan.

Namun, kampanye "tidak" berpendapat keanggotaan Uni Eropa akan merusak kemerdekaan negara dan kontrolnya atas minyak bumi yang kaya dan sumber daya alam lainnya.

Tetapi para ekonom juga memperingatkan bahwa meskipun ekonomi Norwegia yang bergantung pada minyak kuat dalam jangka pendek, pendapatan minyak dan gas Laut Utara akan segera berakhir dan pertumbuhan diperkirakan akan melemah.

 

2 dari 2 halaman

Dalam Konteks

Sebuah jajak pendapat pada tahun 2002, setelah diperkenalkannya mata uang bersama Uni Eropa, Euro, menunjukkan gelombang telah berubah di Norwegia, dan lebih dari 50% sekarang mendukung keanggotaan Uni Eropa.

Namun, tidak ada rencana yang akan segera untuk mempertimbangkan kembali penerapannya.

Gro Harlem Brundtland mengundurkan diri dua tahun setelah pemungutan suara "tidak", setelah tiga masa jabatan.

Dia menjabat sebagai direktur Organisasi Kesehatan Dunia dari 1998-2003.

Pada tahun 2004 ia terdaftar oleh surat kabar Inggris, Financial Times, sebagai orang Eropa paling berpengaruh ke-4 selama 25 tahun terakhir, di belakang Paus, Mikhail Gorbachev dan Margaret Thatcher.

Pada bulan Mei 2004 Uni Eropa mengambil 10 anggota baru, memperluasnya ke 25 negara anggota, dengan lebih banyak yang sedang dipertimbangkan.