Sukses

Mitos Makan Keju Picu Mimpi Buruk, Ini 8 Kesalahpahaman Soal Mimpi

Liputan6.com, Jakarta - Ketidakjelasan mimpi membuat orang bertanya-tanya apa maksudnya. Berbagai penelitian juga telah dilakukan untuk mengungkap fenomena menarik yang terjadi saat tidur ini.

Tentu saja, saat ini belum jelas mengapa manusia mengalami mimpi, tetapi mimpi terjadi setiap malam. Beberapa di antaranya sangat indah, sedangkan yang lain terasa sangat mengganggu.

Ada banyak sekali tafsir mimpi yang dapat ditemukan di internet. Entah benar atau salah, topik-topik terkait mimpi pun banyak dicari dan bisa jadi sangat menyenangkan.

Namun, sejumlah kebenaran telah dibuktikan lewat penelitian. Bukan mitos belaka.

Berikut ini delapan mitos tentang mimpi yang sering disalahpahami mengutip dari Mental Floss, Jumat (22/10/2021).

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 9 halaman

1. Makan Keju Dapat Memberikan Mimpi Buruk

Kedengarannya agak aneh, tetapi keju secara historis mendapat reputasi buruk karena kemampuannya menyulap mimpi menjadi buruk. Tidak mungkin akar dari teror di malam hari Anda berakar dari sepotong kecil cheddar, kan?

Pada 2005, British Cheese Board mendanai sebuah penelitian untuk menghilangkan prasangka mitos tentang keju yang menyebabkan mimpi buruk. Sebagian bagian dari percobaan, 200 peserta mengemil 20 gram keju setengah jam sebelum tidur. Enam puluh tujuh persen pemakan keju melaporkan mengingat mimpi mereka, tetapi tidak satupun dari mereka yang mencatat mimpi buruk.

Namun, mimpi yang mereka miliki cukup funky. Seorang peserta merinci mimpi tentang buaya vegetarian yang tertekan karena tidak bisa memakan anak-anak, sementara yang lain memimpikan tentara yang berkelahi dengan anak kucing alih-alih senjata.

Penelitian itu juga menyiratkan bahwa keju yang berbeda memiliki efek yang berbeda, dengan keju Stilton memberikan mimpi yang paling aneh. Perlu dicatat bahwa ada beberapa hal dalam penelitian ini yang tidak dipublikasikan.

3 dari 9 halaman

2. Kita Hanya Mimpi Saat Tidur REM

Ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang mimpi, tetapi untuk waktu yang lama, peneliti yakin bahwa mimpi hanya terjadi selama periode tidur REM.

Sekarang, telah terbuktu bahwa kita benar-benar bermimpi sepanjang malam selama berbagai tahap tidur. Kita hanya lebih cenderung mengingat mimpi yang kita miliki selama tidur Rapid Eye Movement (REM) --bagian dari siklus tidur.

Mimpi saat tidur REM ini cenderung lebih jelas, menggairahkan, dan sangat aneh. Sementara itu, mimpi tidur nonREM lebih sederhana dan kurang emosional.

4 dari 9 halaman

3. Mimpi Sepenuhnya Tidak Berarti

Meskipun sulit untuk menarik kesimpulan dari satu mimpi tertentu, penelitian menunjukkan bahwa mimpi lebih dari sekedar adegan acak yang melintas di otak kita saat malam hari. Pola berulang dalam mimpi sering secara akurat mencerminkan kekhawatiran orang tentang kehidupan sehari-hari mereka.

Jadi, jika Anda merasa sangat cemas di hari-hari menjelang wawancara kerja, jangan heran jika alam bawah sadar Anda menghidupkan kembali mimpi buruk saat Anda menghadapi ujian matematika yang menyebalkan.

5 dari 9 halaman

4. Mengingat Mimpi Adalah Indikator Tidur yang Baik

Beberapa orang mengatakan bahwa mengingat mimpi Anda di pagi hari adalah indikasi tidur yang nyenyak, tetapi itu tidak benar. Faktanya, orang yang kurang tidur lebih mungkin untuk mengingat mimpinya.

Menurut sebuah laporan tahun 2014 di Cerebral Cortex, peserta studi yang mengingat mimpi mereka memiliki "terjaga" dua kali lebih banyak, yang berarti mereka lebih sering bangun.

Orang yang mengingat mimpinya juga memiliki akticitas yang lebih tinggi di persimpangan temporoparietal, bagian otak yang memroses informasi dan emosi. Mereka juga bereaksi lebih kuat terhadap suara yang dapat membantu menjelaskan pola tidur mereka yang terganggu.

Pada dasarnya, orang yang kurang tidur cenderung memiliki intensitas tidur yang lebih besar selama beberapa jam berharga mereka berhasil tidur. Hal itu mengarah ke mimpi yang lebih jelas.

6 dari 9 halaman

5. Tidak Semua Orang Mimpi

Sebuah studi Prancis 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Sleep Research berusaha menemukan apakah semua orang bermimpi atau tidak. Para peneliti mempelajari individu dengan gangguan perilaku tidur REM yang menyebabkan orang mewujudkan mimpi mereka saat sedang tidur.

Kurang dari 4 persen peserta penelitian mengklaim bahwa mereka tidak pernah bermimpi, tetapi analisis mengatakan sebaliknya.

Mereka mengamati partisipan saat mereka tidur dan menemukan bahwa bahkan mereka yang menyangkal mimpi masih bergerak dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka sebenarnya sedang bermimpi. Kemungkinan besar orang tidak mengingat mimpi mereka. Meskipun orang dewasa rata-rata mengalami empat hingga enam mimpi per malam, kebanyakan orang melupakan antara 95 hingga 99 persennya.

7 dari 9 halaman

6. Mimpi Dapat Membunuh Anda

Tidak, tentu saja mimpi tidak akan membunuh Anda, walaupun untuk sementara waktu orang-orang percaya bahwa mimpi dapat melakukan itu.

Pada 1981, dilaporkan bahwa pengungsi Asia Tenggara yang melarikan diri dari rezim kekerasan meninggal karena serangan jantung dalam tidur mereka.

Tersangka pelaku pelemahan jantungnya? Mimpi buruk yang diinduksi Post-Traumatic Stress Disorder (PTSD). Namun, ternyata kematian misterius di malam hari ini sudah menjadi masalah di seluruh Asia dan belahan dunia lainnya. Namun, teror malam hari tidak memicu serangan jantung yang mematikan.

Penelitian yang lebih baru telah menghubungkan keadaan darurat medis dengan kelainan genetik yang disebut sindrom Brugada. Dalam hal ini, tidur REM, bukan mimpi, itulah yang membuatnya berbahaya.

Detak jantung Anda menjadi kurang stabil selama bagian dari siklus tidur ini, menempatkan mereka yang memiliki penyakit jantung pada risiko yang lebih besar.

8 dari 9 halaman

7. Meninggal Dalam Mimpi Berarti Kenyataan Tidak Jauh

Menurut salah satu mitos populer, mati dalam mimpi berarti Anda akan segera mati di kehidupan nyata. Untungnya, tidak ada bukti ilmiah bahwa memimpikan kematian akan mengeja azab Anda yang sebenarnya.

Sebaliknya, mimpi kematian telah ditafsirkan tentang perubahan besar dalam hidup atau melambangkan akhir yang besar, seperti meninggalkan pekerjaan atau mengakhiri hubungan.

Jadi, bahkan jika Anda menemukan diri Anda menghadapi kematian Anda sendiri dalam mimpi, kemungkinan besar Anda masih akan hidup untuk melihat hari lain.

9 dari 9 halaman

8. Abraham Lincoln Mimpi Meninggal Sebelum Pembunuhannya

Salah satu mitos mimpi kematian yang paling terkenal adalah bahwa Presiden Abraham Lincoln memiliki mimpi yang meramalkan kematiannya sendiri. Menurut teman dan pengawal presiden, Ward Hill Lamon, sesaat sebelum dia dibunuh, Lincoln memberi tahu sekelompok orang tentang mimpinya.

Dalam mimpinya, dia bertanya kepada sekelompok prajurit tentang siapa yang meninggal. Mereka menjawab, "Presiden. Dia dibunuh oleh seorang pembunuh."

Namun, sejarawan modern meragukan betapa jujurnya kisah firasat ini, berkat inkonsistensi seputar cerita Lamon. Cerita mengenai mimpi ini tidak langsung dipublikasikan segera setelah Lincoln dibunuh oleh John Wilkes Booth. Cerita ini dikisahkan Lamon 20 tahun setelah kejadian tragis tersebut. Apakah Anda memercayainya?

 

Penulis: Anastasia Merlinda