Sukses

Dihina Jelek, Wanita Ini Patahkan Kritik dan Jadi Model New York Fashion Week 2020

Liputan6.com, New York - Melissa Blake lahir pada 1981 dengan sindrom Freeman-Sheldon yang membuatnya banyak menerima hinaan dari orang lain. Sindrom ini adalah kelainan tulang dan otot genetik yang menyebabkannya menjalani lebih dari 26 operasi.

Meskipun terlahir tidak sempurna, Melissa sangat menghargai dirinya dan tidak pernah membiarkan kecacatannya menentukan dirinya.

"Saya seorang penulis lepas yang meliput hubungan, disabilitas, dan budaya pop. Saya juga seorang aktivis disabilitas dan pecinta permainan kata yang bagus."

Dilansir dari Bright Side, Rabu (1/9/2021), dia memiliki gelar jurnalis dan telah menulis untuk majalah seperti The New York TimesGlamour, Cosmopolitan, ELLE, dan masih banyak lagi. Dia juga menulis untuk blog pribadinya.

"Ibu dan saudara perempuan saya adalah orang terfavorit saya di dunia, dan 2 kucing kami adalah kucing terbaik di dunia. Tidak ada yang lebih baik daripada menghabiskan hari bersama keluarga saya, saat itulah saya paling bahagia dan paling puas."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Pernah Dalam Kondisi Terpuruk, Bangkit dan Bungkam Netizen

Saat masih remaja, seseorang berkata jika Melissa tidak akan pernah bisa menjadi model karena cacat. Melissa sempat meyakini perkataan itu untuk waktu yang cukup lama.

Namun, Melissa mematahkan semua kritikan yang mengarah kepadanya, dan mimpinya menjadi model terwujud.

Ketika dia terus memposting selfie di halaman Twitter-nya, netizen mengatakan kepadanya bahwa dia harus berhenti untuk selfie karena dia jelek, tetapi hal ini tidak menghentikan Melissa.

Melissa justru membalasnya dengan cara yang sangat berkelas dan ganas, yakni dengan mengunggah lebih banyak selfie.

Perlakuannya membuat netizen naik darah lantaran kecerdasan, selfie dan tweet viralnya membuat Melissa naik ke panggung New York Fashion Week (NYFW).

Mindy Scheier, pendiri dan CEO Runway for Dreams, adalah salah satu penggemarnya, dan pada 2020, dia meminta Melissa untuk menjadi bagian dari acara mode di NYFW.

3 dari 3 halaman

Pentingnya Mencintai Diri Sendiri

Melissa mengikuti NYFW sebagai bagian dari proyek Runway for Dreams, di mana lebih dari 25 orang mencontoh merek seperti Tommy Hilfiger, Zappos Adaptive, dan Target, dari kenyamanan rumah mereka. 

Catwalk virtual memungkinkan lebih dari 25 penyandang disabilitas untuk berbagi cerita tentang hidup dengan disabilitas dan betapa pentingnya bagi mereka untuk dilihat dan diakui oleh industri fashion.

Jika Melissa dapat menarik perhatian seluruh dunia selama 10 detik, ini adalah pesan yang ingin dia bagikan: “Tolong dengarkan orang-orang cacat. Suara dan cerita kami penting, berhenti menjadikan kami sebagai renungan di masyarakat.”

Melissa mengatakan pada dirinya sendiri: “Saya berjanji bahwa akan datang suatu hari ketika kamu mencintai diri sendiri dengan tubuh kamu yang cacat, kamu juga akan membuat tulisan yang luar biasa. Kamu akan baik-baik saja, Melissa.”

 

Reporter: Cindy Damara