Sukses

Berkat Desakan Indonesia, ASEAN Resmi Tetapkan Utusan Khusus untuk Myanmar

Liputan6.com, Jakarta - Para Menlu ASEAN telah menyetujui penunjukan utusan khusus untuk Myanmar guna menyelesaikan kasus kudeta militer yang masih menjadi fokus utama di negara tersebut.

Ia adalah Dato Erywan Yusof, menteri luar negeri kedua Brunei Darussalam

Penunjukan ini terjadi usai desakan dari Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi yang sejak Senin (2/8) mendesak penunjukan utusan khusus dalam pertemuan para menteri luar negeri ASEAN. 

Mengutip Kyodo News, Rabu (4/8/2021), penunjukan utusan khusus ASEAN ini merupakan salah satu bagian dari "lima poin konsensus" yang disepakati pada KTT Luar Biasa ASEAN yang diadakan di Indonesia pada akhir April.

Utusan itu diharapkan dapat memfasilitasi mediasi dialog di antara "semua pihak terkait" untuk mencari "solusi damai untuk kepentingan rakyat," menurut konsensus.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Penunjukan Utusan Khusus ASEAN

Penunjukan ini merupakan komitmen konkret bahwa utusan khusus akan segera memulai kerjanya dan melapor dalam pertemuan tingkat Menlu pada September mendatang.

Dirjen Kerja Sama ASEAN, Sidharto R. Suryodipuro menegaskan bahwa pembentukan joint komunike bukan merupakan bentuk pengakuan terhadap junta militer Myanmar. 

"Jadi, berbeda dengan AMM selama ini di mana di paragraf pembuka itu mengatakan 'We, The Ministers' tapi saat ini dimulai dengan 'The Meeting' jadi tidak ada pengakuan formal terhadap status para menteri," ujarnya.