Sukses

Pakar Peringatkan Gelombang Ketiga COVID-19 di India

Liputan6.com, Delhi - Gelombang ketiga COVID-19 di India kemungkinan akan melanda pada Oktober 2021. Dan, meskipun akan dikendalikan secara lebih baik daripada gelombang sebelumnya, namun itu akan tetap menjadi ancaman kesehatan masyarakat setidaknya selama satu tahun lagi --menurut jajak pendapat Reuters para ahli medis.

Survei 3-17 Juni terhadap 40 spesialis perawatan kesehatan, dokter, ilmuwan, ahli virologi, ahli epidemiologi dan profesor dari seluruh dunia menunjukkan harapan yang signifikan dalam vaksinasi, yang kemungkinan akan memberikan perlindungan pada gelombang baru.

Lebih dari 85% responden, atau 21 dari 24, mengatakan gelombang berikutnya akan melanda pada Oktober, termasuk tiga yang memperkirakannya pada awal Agustus dan 12 pada bulan September. Tiga sisanya mengatakan antara November dan Februari, Reuters mewartakan, dikutip dari Asia One, Sabtu (19/6/2021).

Tetapi lebih dari 70 persen ahli, atau 24 dari 34, mengatakan setiap wabah baru akan lebih baik dikendalikan dibandingkan dengan yang saat ini, yang telah jauh lebih menghancurkan - dengan kekurangan vaksin, obat-obatan, oksigen dan tempat tidur rumah sakit - daripada gelombang sebelumnya.

"Ini akan lebih terkontrol, karena kasus akan jauh lebih sedikit karena lebih banyak vaksinasi akan diluncurkan dan akan ada beberapa tingkat kekebalan alami dari gelombang kedua," kata Dr Randeep Guleria, direktur di All India Institute Of Medical Sciences (AIIMS).

Sejauh ini, India hanya sepenuhnya memvaksinasi sekitar lima persen dari perkiraan 950 juta populasi yang memenuhi syarat, meninggalkan jutaan rentan terhadap infeksi dan kematian.

Sementara sebagian besar ahli kesehatan memprediksi dorongan vaksinasi akan mengambil secara signifikan tahun ini, mereka memperingatkan terhadap penghapusan awal pembatasan, seperti yang telah dilakukan beberapa negara bagian.

Ketika ditanya apakah anak-anak dan mereka yang berusia di bawah 18 tahun akan paling berisiko dalam gelombang ketiga potensial, hampir dua pertiga ahli, atau 26 dari 40, mengatakan ya.

"Alasannya adalah mereka adalah populasi yang benar-benar rawan dalam hal vaksinasi karena saat ini tidak ada vaksin yang tersedia untuk mereka," kata Dr Pradeep Banandur, kepala departemen epidemiologi di National Institute of Mental Health and Neurosciences (NIMHANS).

 

2 dari 2 halaman

Bisa Menjadi Lebih Parah

Para ahli memperingatkan situasi bisa menjadi parah.

"Jika anak-anak terinfeksi dalam jumlah besar dan kami tidak siap, tidak ada yang dapat Anda lakukan pada menit terakhir," kata Dr Devi Shetty, seorang ahli jantung di Narayana Health dan penasihat pemerintah negara bagian Karnataka tentang perencanaan respons pandemi.

"Ini akan menjadi masalah yang sama sekali berbeda karena negara ini memiliki sangat, sangat sedikit tempat tidur unit perawatan intensif pediatrik, dan itu akan menjadi bencana."

Tetapi 14 ahli mengatakan anak-anak tidak berisiko.

Awal pekan ini, seorang pejabat senior kementerian kesehatan mengatakan anak-anak rentan dan rentan terhadap infeksi tetapi analisis itu telah menunjukkan dampak kesehatan yang kurang parah.

Sementara 25 dari 38 responden mengatakan varian coronavirus di masa depan tidak akan membuat vaksin yang ada tidak efektif, sebagai tanggapan terhadap pertanyaan terpisah, 30 dari 41 ahli mengatakan virus corona akan tetap menjadi ancaman kesehatan masyarakat di India setidaknya selama setahun.

Sebelas ahli mengatakan ancaman itu akan tetap ada selama di bawah satu tahun, 15 mengatakan selama di bawah dua tahun, sementara 13 mengatakan selama dua tahun dan dua mengatakan risikonya tidak akan pernah hilang.

"COVID-19 adalah masalah yang dapat dipecahkan, karena jelas mudah untuk mendapatkan vaksin yang dapat dipecahkan. Dalam dua tahun, India kemungkinan akan mengembangkan herd immunity melalui vaksin dan paparan penyakit," kata Robert Gallo, direktur Institute of Human Virology di University of Maryland dan penasihat ilmiah internasional, Global Virus Network.

  • India ialah sebuah negara di Asia yang memiliki jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia
    India ialah sebuah negara di Asia yang memiliki jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia
    India
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19