Sukses

Bentrok Jemaah Masjid Al-Aqsa dengan Polisi Israel, Total Korban Jadi 136 Orang

Liputan6.com, Yerusalem - Setidaknya 136 orang telah terluka selama bentrokan antara jemaah Palestina dan polisi Israel di kompleks masjid Al-Aqsa.

Kekerasan di situs suci utama, suci bagi Muslim dan Yahudi, adalah eskalasi kekerasan berminggu-minggu di Yerusalem yang telah bergema di seluruh wilayah Palestina dan Israel.

Layanan darurat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan 136 orang terluka di kompleks itu dan di tempat lain di Yerusalem, termasuk 83 yang dirawat di rumah sakit, demikian dikutip dari Sky News, Sabtu (8/5/2021).

Dikatakan sebagian besar terluka setelah dipukul di wajah dan mata oleh peluru berlapis karet dan pecahan peluru dari granat setrum.

Israel mengatakan enam polisi terluka.

Sebelumnya pada hari Jumat 7 Mei 2021, pasukan Israel menembak dan menewaskan dua warga Palestina dan melukai sepertiga setelah orang-orang itu menembaki pangkalan milik pasukan Polisi Perbatasan paramiliter Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Itu adalah yang terbaru dalam serangkaian konfrontasi mematikan dalam beberapa minggu terakhir yang bertepatan dengan bulan suci Ramadhan.

Ketegangan telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir di Yerusalem timur, yang diklaim oleh Israel dan Palestina.

Pada awal bulan suci Ramadhan, Israel memblokir tempat berkumpul populer di mana warga Palestina secara tradisional bersosialisasi pada akhir puasa sehari-hari mereka.

Langkah itu berangkat dua minggu bentrokan sebelum Israel mencabut pembatasan.

Tetapi dalam beberapa hari terakhir, bentrokan telah dilanjutkan setelah Israel mengancam akan mengusir puluhan warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur.

AS mengatakan "sangat prihatin" tentang meningkatnya ketegangan dan menyerukan semua pihak untuk bekerja untuk mende-eskalasi mereka.

Hal ini juga menyatakan keprihatinan tentang ancaman penggusuran penduduk Palestina lebih lanjut.