Sukses

21 April 1975: Presiden Vietnam Selatan Nguyen Van Thieu Dipaksa Mundur

Liputan6.com, Ho Chi Minh - Tepat hari ini 46 tahun silam, Presiden Vietnam Selatan Nguyen Van Thieu dipaksa mengundurkan diri dengan tuduhan pengkhianatan kepada Amerika Serikat.

Dalam pidato di TV dan radio, Presiden Vietnam Selatan, Nguyen Van Thieu mengatakan pasukannya telah gagal menghentikan kemajuan Vietcong karena kurangnya dana yang dijanjikan kepadanya oleh Amerika Serikat.

Dalam serangannya, dia menyebut Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger telah menipunya untuk menandatangani perjanjian perdamaian Paris dua tahun lalu, menjanjikan bantuan militer yang kemudian gagal terwujud.

"Pada saat perjanjian damai, Amerika Serikat setuju untuk mengganti peralatan satu per satu," katanya.

"Tetapi Amerika Serikat tidak menepati janjinya. Apakah kata-kata orang Amerika dapat diandalkan dewasa ini?," kata presiden Vietnam Selatan demikian dikutip dari laman BBC, Rabu (21/4/2021).

Dia melanjutkan: "Amerika Serikat tidak menepati janjinya untuk membantu kami memperjuangkan kebebasan dan dalam pertarungan yang sama, dimana AS kehilangan 50.000 pemuda."

 

2 dari 3 halaman

Tekanan untuk pergi

Jenderal Nguyen Van Thieu - seorang anti-Komunis yang kuat - pertama kali berkuasa pada tahun 1965 setelah membantu menggulingkan pemerintahan Presiden Diem pada tahun 1963 dengan dukungan AS.

Tetapi hasrat untuk berperang berangsur-angsur berkurang di AS dan pada saat yang sama, Thieu telah melucuti banyak institusi demokrasinya di Vietnam Selatan.

Tekanan agar dia mengundurkan diri sangat kuat, dari politisi di Saigon serta dari negosiator perdamaian yang mewakili Vietnam Utara yang tidak akan berurusan dengan orang yang mereka anggap sebagai diktator.

Dalam beberapa bulan terakhir, Pemerintah Revolusioner Sementara komunis (PRG) mengatakan Presiden Thieu harus mundur sebelum perundingan damai dengan Saigon dapat dimulai.

Namun, Presiden AS Gerald Ford membantah bahwa pemerintahnya telah meminta Presiden Thieu untuk melepaskan kekuasaan.

"Tidak ada tekanan dari saya atau siapa pun di sini. Dia membuat keputusan sendiri," katanya dalam wawancara TV.

Pasukan Vietnam Utara telah mengepung Saigon dan pakar militer memperkirakan kota itu akan jatuh dalam beberapa minggu atau bahkan beberapa hari.

Lima divisi pasukan infanteri Vietnam Selatan, satu divisi Penjaga AS dan dua brigade Marinir AS yang ditempatkan di sekitar Saigon kalah jumlah dengan lebih dari dua banding satu.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: