Sukses

Joe Biden Bakal Undang 40 Pemimpin Dunia Bahas Perubahan Iklim

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Joe Biden pada Jumat (26/3) mengundang 40 pemimpin dunia untuk menghadiri KTT tentang iklim bulan depan.

Mengutip Channel News Asia, Minggu (28/3/2021) akan diadakan pada tanggal 22 dan 23 April 2021.

"KTT tentang Iklim akan menggarisbawahi urgensi - dan manfaat ekonomi - tindakan iklim yang lebih kuat. Ini akan menjadi tonggak penting dalam perjalanan menuju Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) November ini di Glasgow," kata Gedung Putih melalui siaran pers. 

Presiden Joe Biden termasuk saingannya Vladimir Putin dari Rusia dan Xi Jinping dari China di antara undangan untuk pembicaraan iklim besar pertama pemerintahannya, sebuah acara yang diharapkan AS akan membantu membentuk, mempercepat dan memperdalam upaya global untuk memotong bahan bakar fosil yang merusak iklim, polusi, pejabat administrasi mengatakan kepada The Associated Press.

Para pemimpin dunia lainnya termasuk Presiden Indonesia Joko Widodo, Perdana Menteri India Narendra Modi, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dan Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru.

2 dari 3 halaman

KTT Perubahan Iklim

Biden sedang berusaha untuk menghidupkan kembali forum yang diadakan AS dari ekonomi utama dunia tentang iklim yang digunakan George W Bush dan Barack Obama dan Donald Trump membiarkannya merana. 

Para pemimpin dari beberapa penderita perubahan iklim top dunia, orang yang berbuat baik dan orang yang murtad melengkapi sebagian dari 40 undangan lainnya yang dikirimkan pada hari Jumat.

Menjadi tuan rumah KTT tersebut akan memenuhi janji kampanye dan perintah eksekutif oleh Biden, dan pemerintah sedang mengatur waktu acara dengan pengumumannya sendiri yang akan datang tentang target AS yang jauh lebih keras untuk membenahi ekonomi AS guna mengurangi emisi secara tajam dari batu bara, gas alam, dan minyak.

Sesi ini akan menguji janji Biden untuk menjadikan perubahan iklim sebagai prioritas di antara masalah politik, ekonomi, kebijakan, dan pandemi yang bersaing. Ini juga akan menjadi ujian yang sangat publik - dan berpotensi memalukan atau memberdayakan - apakah para pemimpin AS, dan Biden pada khususnya, masih dapat mendorong pengambilan keputusan global setelah pemerintahan Trump menarik diri secara global dan mengguncang aliansi yang telah lama ada.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: