Sukses

Ganja Untuk Keperluan Medis Akan Legal di Negara Bagian Tasmania Australia

, Hobart - Pasien di negara bagian Tasmania, Australia, bakal bisa mendapat resep ganja dari dokter. Aturan baru ganja medis ini akan berlaku pada 1 Juli mendatang.

Tasmania adalah satu-satunya wilayah di Australia yang tidak memperbolehkan dokter umum meresepkan ganja karena alasan medis untuk pasiennya. Tetap ada aturan ketat sebelum seseorang bisa mendapatkan ganja medis dari dokter umum terdekat.

Menurut laporan ABC Australia, Kamis (18/3/2021), selama ini pasien hanya bisa mendapatkan akses legal ke ganja obat itu melalui dokter spesialis, misalnya neurolog.

Sejak September 2017 sampai Agustus 2020, hanya 16 orang Tasmania yang secara legal meresepkan ganja obat melalui Skema Akses yang Terkontrol dari pemerintah.

Para pegiat ganja obat serta sejumlah politisi, termasuk anggota dewan legislatif Tasmania, Ivan Dean dan senator dari Partai Buruh, Anna Urquhart dan Catryna Bilyk telah lama menyerukan agar skema ini diperbaiki.

Penyelidikan yang dilakukan oleh Senat untuk menyelidiki "hambatan akses pasien ke ganja obat di Australia" awal tahun lalu merekomendasikan agar negara bagian itu menyelaraskan diri dengan kebijakan di wilayah-wilayah lainnya di Australia.

Senin (15/03) lalu, Pemerintah Tasmania akhirnya mengumumkan keputusan itu. Mulai 1 Juli, dokter umum Tasmania dapat meminta izin melalui Administrasi Barang Terapeutik untuk meresepkan ganja obat untuk pasien.

2 dari 6 halaman

Perubahan Skema

Para dokter umum harus mengajukan permohonan individual bagi setiap pasiennya melalui jalur aplikasi online dan mereka akan menerima otorisasi apakah boleh meresepkannya dalam waktu 48 jam.

Pasien yang disetujui resepnya melalui dokter akan mendapatkan salinan resepnya di apotek swasta.

Saat ini, semua ganja obat yang diresepkan melalui Skema Akses Terkontrol tersedia di apotek yang ada di rumah sakit di bawah sistem Layanan Kesehatan Tasmania, dan diberikan tarif yang disubsidi secara besar-besaran oleh Pemerintah Negara Bagian.

Dokter spesialis masih dapat meresepkan ganja obat, dan pasien yang mendapatkan resep dari dokter spesialis masih akan mendapatkan obat dengan harga bersubsidi.

3 dari 6 halaman

Respons Pecinta Ganja

Seorang Ibu dari Tasmania Utara, Lyn Cleaver, telah mencoba memasukkan putranya, Jeremy, ke dalam Skema Akses Terkontrol sejak dimulai pada 2017.

Dia mengatakan ganja membantunya mengatasi penyakit epilepsi.

Lyn Cleaver mengatakan, perubahan itu "sangat dibutuhkan" sehingga orang tidak harus beralih ke pasar ilegal.

"Skema yang berlaku saat ini secara efektif mendorong orang ke pasar alternatif," kata Lyn."Menggunakan jalur dokter spesialis membutuhkan waktu lama, kadang-kadang hingga 12 bulan, jadi akan lebih baik jika pasien dapat menemui dokter umum mereka dan saya berasumsi banyak pasien akan mencari cara untuk memanfaatkan skema baru ini," katanya.

"Tapi masalahnya tetap pada ketersediaan dan keterjangkauan." 

Lyn mengatakan pasokan ganja obat antarnegara bagian tidak konsisten dan dia telah mendengar banyak orang Australia yang meninggalkan antrean yang berlangsung karena kurangnya pasokan.

Dia mengatakan harga beberapa botol ganja obat dengan resep dokter A$300 atau sekitar Rp3 juta bagi warga Australia, dan kadang-kadang bertahan kurang dari seminggu.

Dia mengatakan keluarganya masih mempertimbangkan apakah mereka akan mencari resep untuk Jeremy melalui dokter.

"Saya tidak yakin apakah kami mampu membelinya untuk Jeremy," katanya.

"Biasanya pasien yang memerlukan ganja obat ini adalah penerima pensiun tunjangan kecacatan, jadi mereka tidak punya kelebihan uang yang cukup untuk menebus obat, sehingga itu bisa menjadi masalah."

4 dari 6 halaman

Ketentuan Bagi Dokter

Dr Tim Jackson, yang adalah ketua dari Royal Australian College of General Practitioners cabang Tasmania, mengatakan meskipun "tidak ada keraguan" beberapa dokter untuk meresepkan ganja obat, banyak yang membutuhkan pengetahuan yang menyeluruh terlebih dulu.

"Saat ini membingungkan, tidak ada pedoman klinis langsung, jadi saya pikir itu sebabnya kebanyakan dokter akan sedikit berhati-hati dalam meresepkan sesuatu seperti ini sampai ada lebih banyak informasi," kata Dr Jackson.

"Masalah dari sudut pandang praktik umum adalah kami tidak sepenuhnya yakin tentang keamanan dan kemanjuran ganja obat, meskipun ada lebih banyak informasi yang tersedia," katanya.

"Saya tidak berharap ada dokter yang dapat meresepkan ganja obat dalam jangka pendek, jadi saya akan mendorong pasien untuk tidak berharap bahwa Anda sekarang dapat pergi ke dokter umum dan mendapatkan ganja obat ... mungkin akan berhasil tapi pada kenyataannya, proses ini bisa memakan waktu enam hingga sembilan bulan, bahkan mungkin 12 bulan. "

Dia mengatakan, usaha mengedukasi dokter tentang ganja obat di satu sisi dan vaksin virus corona di sisi yang lain pada saat yang bersamaan juga akan sulit.

"Pada akhirnya apapun yang terjadi, pemberian resep ini perlu dilakukan secara sistematis dan aman," kata Dr Tim Jackson.Ketua Serikat Farmasi Australia cabang Tasmania Helen O'Byrne mengatakan perubahan skema itu merupakan kabar baik, tetapi ia setuju bahwa masih ada pekerjaan rumah yang harus dilakukan terlebih dahulu.

Dia mengatakan saat ini tidak ada produk ganja obat di Australia yang telah disetujui untuk dijual oleh Administrasi Barang Terapeutik.

"Artinya, dokter dan apotek perlu mengajukan permohonan impor produk tersebut khusus untuk pasien dan mendapat izin khusus dari pemerintah," kata O'Byrne.

"Ini melibatkan banyak urusan yang berhubungan dengan dokumen dan ini merupakan proses yang juga mahal bagi pasien, tetapi begitu semua kotak bisa tercentang, orang akan dapat mengakses ganja obat."

5 dari 6 halaman

Masih Perlu Konsultasi

Helen O'Byrne mengatakan masih ada konsultasi yang perlu dilakukan antara Pemerintah Tasmania, apoteker dan dokter sebelum perubahan pada perubahan skema diterapkan.

Lyn Cleaver mengatakan dalam waktu dekat, Pemerintah Negara Bagian juga perlu mempertimbangkan bagaimana orang yang menggunakan ganja obat dengan resep dokter dapat menggunakan kendaraan bermotor.

"Saat ini, jika Anda memiliki THC di sistem Anda, Anda tidak diperbolehkan mengemudi, jadi itu perlu diperhatikan," kata Lyn.Dia mengatakan, Pemerintah Tasmania juga perlu melihat perlindungan hukum yang lebih baik bagi orang-orang yang tidak punya pilihan selain menanam ganja obat mereka sendiri.

Komite senat yang menyelidiki hambatan akses ganja obat tahun lalu merekomendasikan amnesti untuk kepemilikan dan/atau penanaman ganja dengan tujuan pengobatan sendiri.

Mereka juga merekomendasikan peninjauan undang-undang mengemudi narkoba dan implikasinya untuk pasien dengan ganja obat dengan resep dokter yang legal

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: