Sukses

Fakta-Fakta di Balik Varian Baru COVID-19 B117 yang Terdeteksi Muncul di Indonesia

Liputan6.com, Jakarta- Indonesia telah melaporkan kasus pertama varian Virus Corona COVID-19 B.1.1.7 dari Inggris.

Pemerintah dan pihak berwenang Indonesia, dalam menanggapi munculnya kasus tersebut, memperketat pintu masuk ke Tanah Air.

Sementara itu, apa yang harus kita ketahui tentang varian B.1.1.7 ini? 

Dikutip dari laman Science Alert, Rabu (3/3/2021) laporan Science Magazine mengatakan bahwa varian baru COVID-19 jenis B.1.1.7, merupakan sebuah versi virus dengan 23 mutasi, dengan delapan di antaranya berada dalam spike protein yang digunakan virus untuk mengikat dan memasuki sel manusia.

Varian B.1.1.7, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pertama kali terdeteksi pada 21 September 2020 di Kent County di Inggris, kemudian menyebar pada November 2020.

WHO juga mengatakan bahwa B.1.1.7 menjadi varian paling umum di Inggris, dan mewakili lebih dari 50 persen kasus baru yang didiagnosis antara Oktober dan 13 Desember 2020 di negara tersebut.

Namun, beberapa ilmuwan mempercayai bahwa Virus Corona mungkin telah bermutasi pada seseorang yang imunocompromised, menurut Science Magazine.

Hal itu terjadi karena, tidak seperti flu, Virus Corona dapat memperbaiki kesalahan ketika mereplikasi, dan cenderung memiliki genom yang cukup stabil, menurut laporan Live Science sebelumnya.

Sementara itu, sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah - karena mereka mengkonsumsi obat imunosupresan atau sedang dalam pengobatan dengan kemoterapi, seperti contoh - dapat menyembunyikan virus menular itu selama berbulan-bulan.

Hal tersebut, pada gilirannya, akan memberi banyak kesempatan pada virus untuk memperoleh mutasi yang membantunya mereplikasi atau menghindari sistem kekebalan tubuh.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 6 halaman

Bagaimana Dampak Mutasi B.1.1.7?

Sejauh ini, para Ilmuwan belum mengetahui secara pasti bagaimana dampak dari munculnya varian COVID-19 B.1.1.7.

Science Alert mengatakan bahwa, virus bermutasi sepanjang waktu, dan sebagian besar perubahan ini tidak mempengaruhi seberapa mematikan atau menularnya virus.

Dalam kasus tersebut, beberapa mutasi ini mungkin muncul murni secara kebetulan dan mungkin tidak mempengaruhi fungsi virus.

Tetapi, ada tiga mutasi yang telah mengkhawatirkan para ahli.

Mutasi yang pertama, adalah dua penghapusan asam amino yang dikenal sebagai 69-70 Delta, pertama kali terdeteksi secara terpisah pada pasien yang dirawat dengan imunosupresan yang mengembangkan COVID-19.

Pasien diketahui telah menerima remdesevir, plasma konvalesen dan menetralisir antibodi, tetapi sayangnya meninggal dunia berbulan-bulan kemudian.

Para peneliti menduga bahwa mutasi itu berevolusi untuk menghindari sistem kekebalan tubuh. 

Hal lain yang terkait dengan penghapusan ini adalah dapat membuat salah satu target tes PCR SARS-CoV-2 - dikenal sebagai gen S - menghasilkan hasil negatif secara keliru.

Mutasi lainnya, dikenal sebagai N501Y. 

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), mutasi itu dapat mengubah asam amino kunci yang membentuk apa yang disebut domain pengikat reseptor SARS-CoV-2, di mana asam amino asparagine (N) telah diganti dengan sel-sel selosin (Y) di bagian virus yang menempel pada reseptor ACE2 pada sel manusia.

Adapun mutasi mencurigakan ketiga, yaitu P681H, yang juga berada di domain pengikat reseptor virus.

Informasi awal yang diposting oleh Konsorsium Genomika COVID-19 Inggris, menunjukkan bahwa mutasi ini duduk di sebelah "situs pembelahan furin," yang merupakan tempat protein lonjakan harus dibelah agar virus memasuki sel, menurut Science Magazine.

3 dari 6 halaman

B.1.1.7 Lebih Menular

Para ahli mempercayai bahwa varian COVID-19 jenis B.1.1.7 ini antara 50 persen dan 74 persen lebih dapat ditularkan daripada strain dominan lainnya. 

Hal itu diungkapkan dalam sebuah penelitian oleh Center for Mathematical Modeling and Infectious Diseases (CMMID) yang belum di-peer review.

Selain itu, WHO juga memperkirakan temuan ini memiliki nilai tack pada 0,4 ke angka reproduksi dasar R, yang menentukan berapa banyak orang yang terinfeksi akan menyebarkan virus ke orang lainnya.

Model pertumbuhan itu menunjukkan, varian baru menyebabkan 90% dari semua kasus COVID-19 baru di London dan Inggris Timur, juga wilayah Selatan negara itu pada pertengahan Januari 2021, menurut temuan studi tersebut.

Sementara terkait pengaruh mutasi dalam keefektifitas vaksin, mengingat bahwa 99 persen protein pada varian baru identik dengan strain target vaksin mRNA Pfizer-BioNtech (vaksin Moderna sangat mirip), besar kemungkinan bahwa vaksin akan bekerja.  Hal tersebut disampaikan oleh CEO BioNTech, Uğur Şahin pada sebuah briefing berita.

Şahin menuturkan kepada Financial Times, bahwa terdapat kemungkinan bahwa seiring waktu varian yang muncul akan menghindari beberapa vaksin kita, mirip dengan bagaimana vaksin flu perlu diperbarui setiap tahun.

Namun, vaksin mRNA baru dapat diperbarui untuk mencerminkan mutasi baru dalam waktu sekitar enam minggu, kata Şahin.

4 dari 6 halaman

B.1.1.7 Lebih Mematikan?

Sebelumnya, para ahli menduga varian COVID-19 tersebut tidak lebih mematikan dari mutasi sebelumnya. 

Tetapi karena virus itu lebih menular secara mudah, memungkinkan lebih banyak orang yang akan dirawat di rumah sakit.

Namun, laporan BBC menjelang akhir Januari 2021 menyampaikan pernyataan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang mengatakan bahwa varian baru COVID-19 dari Inggris berpotensi lebih mematikan. 

Dikutip dari BBC, Johnson mengutip data dari matematikawan yang membandingkan angka kematian pada orang yang terinfeksi baik versi baru atau lama dari virus.

"Selain menyebar lebih cepat, sekarang juga terlihat bahwa ada beberapa bukti bahwa varian baru - varian yang pertama kali diidentifikasi di London dan tenggara - mungkin dikaitkan dengan tingkat kematian yang lebih tinggi," kata Johnson, dalam pengarahan di Downing Street.

"Ini sebagian besar dampak dari varian baru, yang berarti NHS (badan kesehatan nasional) berada di bawah tekanan yang begitu kuat," ujarnya.

Sementar itu, Public Health England, Imperial College London, London School of Hygiene and Tropical Medicine dan University of Exeter masing-masing telah mencoba untuk menilai seberapa mematikan varian baru ini.

Bukti mereka juga telah dinilai oleh para ilmuwan di New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (Nervtag).

Mereka menyimpulkan adanya "kemungkinan realistis" yang menunjukkan bahwa virus telah menjadi lebih mematikan, tetapi ini masih jauh dari pasti.

Kepala penasihat ilmiah pemerintah Inggris, yaitu Sir Patrick Vallance, menggambarkan data sejauh ini "belum kuat".

Vallance menuturkan, "Saya ingin menekankan bahwa ada banyak ketidakpastian di sekitar angka-angka ini dan kami membutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk mendapatkan pegangan yang tepat, tetapi jelas merupakan kekhawatiran bahwa ini memiliki peningkatan kematian serta peningkatan penularan".

5 dari 6 halaman

Infografis WNA Dilarang Masuk Indonesia Demi Cegah Varian Baru COVID-19

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: