Sukses

Kematian Akibat COVID-19 di Amerika Serikat Nyaris Tembus 500 Ribu

Liputan6.com, Washington D.C - Amerika Serikat pada Minggu 21 Februari berada di ambang tonggak suram dari 500.000 kematian terkait COVID-19 sejak dimulainya pandemi. Para pakar virus terkemuka negara itu memperingatkan kehidupan normal mungkin tidak akan kembali sampai akhir 2021.

Tanda-tanda harapan muncul sejak peluncuran vaksin dan penurunan infeksi besar-besaran di musim dingin, tetapi jumlah korban yang besar terus meningkat di negara yang telah melaporkan kematian dan kasus COVID-19 terbanyak di dunia. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Senin (22/2/2021).

"Ini mengerikan. Ini bersejarah. Kami belum pernah melihat apa pun yang mendekati ini selama lebih dari seratus tahun, sejak pandemi influenza 1918," kata Anthony Fauci, kepala penasihat medis untuk Presiden AS Joe Biden, dalam acara NBC Meet The Tekan.

"Ini adalah sesuatu yang menakjubkan ketika Anda melihat angkanya, hampir tidak dapat dipercaya, tetapi itu benar," tambahnya, karena jumlah korban di situs web pelacakan Universitas Johns Hopkins mencapai sekitar 498.000.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Kematian Akibat COVID-19 di AS

Setelah kematian COVID-19 pertama diumumkan di AS pada Februari 2020, butuh waktu sekitar tiga bulan untuk melewati angka 100.000, selama gelombang pertama yang melanda New York dengan sangat keras.

Tetapi ketika wabah menyebar ke seluruh negeri, laju kematian meningkat, dengan jumlah korban melonjak dari 400.000 hanya dalam waktu sebulan di tengah lonjakan yang sebagian dipicu oleh musim liburan.

Fauci mencatat bahwa jumlah infeksi baru setiap hari menurun tajam setelah mencapai puncaknya pada Januari, tetapi dia menambahkan bahwa kehidupan normal mungkin masih jauh.

"Saya pikir kita akan memiliki tingkat normalitas yang signifikan saat kita memasuki musim gugur dan musim dingin, pada akhir tahun," kata Fauci di State of the Union CNN.

3 dari 5 halaman

Target Vaksin

Biden mengatakan, pekan lalu bahwa program untuk mengirimkan vaksin ke masyarakat, sama rumitnya dengan tantangan yang sudah intens untuk membuat vaksin dalam jumlah besar dengan cepat.

"Tidak pernah ada tantangan logistik sebagai konsekuensi seperti apa yang kami coba lakukan, tapi kami menyelesaikannya," katanya.

Menurut Biden, tujuannya untuk memberikan satu juta suntikan sehari dengan total 100 juta dalam 100 hari pertama masa kepresidenannya berada di jalur untuk dilampaui dengan mudah, dengan rata-rata saat ini 1,7 juta vaksinasi sehari.

Dengan jumlah kematian AS yang akan segera mencapai 500.000, Biden mengatakan dia tidak ingin memberikan prediksi pasti kapan krisis akan diatasi.

Namun, dia mengatakan bahwa 600 juta dosis - cukup untuk memberikan rejimen dua dosis ke sebagian besar negara - diharapkan siap pada akhir Juli.

Lebih dari 61 juta orang telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin di AS, dengan sekitar 18 juta mendapatkan dua dosis penuh.

Sementara itu, cuaca dingin dan badai salju yang melanda negara itu selama lebih dari seminggu telah memperlambat upaya vaksinasi, dengan sekitar 6 juta dosis tertunda.

"Kami telah mengeluarkan 2 juta (dosis), dan kami memproyeksikan bahwa pada pertengahan minggu kami akan menyusul," kata Fauci pada Meet the Press, menyebutnya sebagai "kemunduran sementara".

4 dari 5 halaman

Infografis Cara Kerja Vaksin COVID-19:

5 dari 5 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: