Sukses

Dipicu Pandemi COVID-19, Pemudik Imlek dengan Kereta di China Turun 70 Persen

Liputan6.com, Beijing - Pengumuman yang dikeluarkan oleh sejumlah pemerintah provinsi kepada warganya agar tidak mudik saat libur Tahun Baru Imlek berjalan efektif, sampai-sampai jumlah penumpang kereta api di China mengalami penurunan hampir 70 persen.

Beberapa pemerintah provinsi atau kota setingkat provinsi mengeluarkan surat edaran yang berisi anjuran tidak bepergian ke luar kota untuk mencegah meluasnya penularan COVID-19.

China National Railway Group dalam pernyataan yang dikutip media penyiaran setempat, Sabtu 13 Februari, menyebutkan bahwa selama periode 28 Januari - 11 Februari 2021 hanya mengangkut penumpang sebanyak 52.330.000 orang, demikian seperti dikutip dari Antara (13/2/2021).

Jumlah itu menurun hampir 70 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020 ketika operator kereta api di China itu masih bisa mengangkut 167.990.000 pemudik. Padahal pada saat itu juga ada anjuran tidak mudik dari pemerintah setelah Wuhan dikarantina.

Penurunan signifikan jumlah penumpang pada libur Imlek yang biasa dikenal dengan Festival Musim Semi itu terjadi di beberapa kota besar.

Dalam 15 hari terakhir, hanya ada 147.700 pemudik yang menggunakan jasa kereta api dari Beijing ke berbagai daerah.

Pemantauan di Stasiun Beijing yang merupakan salah satu pusat transportasi terpadu terbesar di Ibu Kota itu juga tidak seramai biasanya.

Menjelang Imlek tahun lalu, Antara melaporkan masih adanya kepadatan kereta metro (subway) oleh para penumpang dengan banyak barang bawaan menuju Stasiun Beijing dan Stasiun Beijing Nan untuk ganti kereta reguler dan kereta cepat menuju berbagai daerah di barat, tengah, timur, dan selatan China.

"Tahun ini saya tidak mudik. Di Beijing saja," kata seorang staf Kementerian Luar Negeri China yang biasanya setiap libur Musim Semi pulang ke kampung halamannya di Provinsi Henan.

Meskipun jumlah penumpang menurun, jumlah pengiriman paket yang diangkut dengan kereta api pada musim liburan Imlek tahun ini mengalami peningkatan 8,9 persen dibandingkan tahun lalu menjadi 155,62 ton, demikian China National Railway Group.

2 dari 3 halaman

Update COVID-19 di Dunia Pasca Imlek, Akumulasi Kasus Global Naik 1 Juta

Sehari pasca hari raya Tahun Baru Imlek 12 Februari 2021, jumlah akumulasi kasus virus COVID-19 (13/2/2021) mengalami kenaikan.

Menurut data dari Worldometer, tercatat ada 108,724 juta kasus di seluruh dunia.

Dari data tersebut terlihat ada kenaikan 1 juta kasus dari akumulasi kemarin yang berjumlah 107 juta kasus.

Selain itu, berikut lima negara dengan kasus tertinggi:

1. Amerika: 28,1 juta

2. Inida: 10,8 juta

3. Brasil: 9,7 juta

4. Inggris: 4 juta

5. Rusia: 4 juta

Dari jumlah kasus COVID-19 tersebut, tercatat juga ada 2,3 juta orang yang meninggal.

Untuk jumlah yang sembuh adalah 80,7 juta orang.

Selengkapnya...

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Imlek