Sukses

Angka Kematian Akibat COVID-19 di AS Lebih Banyak dari Korban Tewas Perang Dunia II

Liputan6.com, Washington D.C - Dalam waktu kurang dari setahun, terdapat lebih banyak orang Amerika yang meninggal dunia karena COVID-19 daripada korban tewas Perang Dunia II, menurut data Universitas Johns Hopkins. 

Dalam 1.347 hari sejak serangan di Pearl Harbor hingga VJ Day, 405.399 orang Amerika tewas dalam pertempuran dalam Perang Dunia II, menurut Departemen Urusan Veteran. Sedangkan kurang dari seperempat waktu itu, setidaknya 409.000 orang Amerika telah kehilangan nyawa karena COVID-19, seperti dikutip dari USA Today, Jumat (22/1/2021). 

Namun, melihat dua momen bersama mungkin membantu mengingat pengorbanan ratusan ribu tentara muda AS dan mengenali ancaman serius yang ditimbulkan pandemi virus corona.

Dalam beberapa pekan terakhir, kematian karena COVID-19 telah meningkat secara signifikan sehingga tingkat kematian di Amerika dapat diukur dalam hitungan detik. Seorang Amerika meninggal setiap 19 detik pada 12 Januari --satu-satunya saat angka turun di bawah 20 detik.

Itu bahkan lebih cepat daripada tingkat kematian yang diderita semua tentara Sekutu (kematian setiap 20 detik) pada D-Day, 6 Juni 1944, ketika lebih dari 4.400 tentara tewas selama invasi. Kematian yang dilaporkan pada Hari Pelantikan Presiden Joe Biden pun sama dengan angka itu.

Serangan Jepang di Pearl Harbor pada 7 Desember 1941, menyebabkan 2.403 orang Amerika tewas. Kematian akibat COVID-19 telah melebihi jumlah itu hampir 30 kali lipat sejak 1 Desember.

2 dari 5 halaman

Penanganan COVID-19 oleh Joe Biden

Biden berjanji bahwa pemerintahannya akan  mempercepat tingkat vaksinasi AS dalam 100 hari pertamanya. Sekitar 40% dari 31,2 juta dosis telah diberikan pada 15 Januari, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Infeksi, yang menunjukkan tingkat kematian yang lebih tinggi, tetap pada tingkat tertinggi sejak pandemi tiba di AS hampir setahun yang lalu. Itu mungkin akan membuat negara ini menjadi pemimpin dunia dalam infeksi dan kematian di hari-hari, atau kemungkinan minggu-minggu mendatang.

Sekarang setelah korban tewas COVID-19 melampaui korban akibat Perang Dunia II, pandemi ini menempati urutan ketiga paling mematikan dalam sejarah Amerika Serikat, di belakang Perang Saudara tahun 1861-1865 dan pandemi flu tahun 1918, yang juga dikenal sebagai flu Spanyol.

Proyeksi menunjukkan bahwa mencapai atau melampaui salah satu tonggak itu tidak mungkin, menurut pembaruan pada 15 Januari oleh Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington. 

Konon, CDC mengumumkan pada 15 Januari bahwa ramalan apa pun dapat ditiadakan oleh munculnya varian virus yang lebih menular yang dapat menjadi strain dominan di AS pada Maret. Sebaliknya, perkembangan terapi dapat mengurangi efek terburuk penyakit.

3 dari 5 halaman

Peristiwa Paling Mematikan di AS

Menurut data, ada beberapa peristiwa paling mematikan bagi Amerika Serikat.

Jika diurutkan dari jumlah korban paling sedikit, peristiwa tersebut adalah Perang Dunia II (405.399 korban tewas), COVID-19 (409.000 korban tewas), Flu Spanyol (675.000 korban tewas) dan Perang Sipil (618.000-750.000 korban tewas). 

Pandemi ini memiliki dampak historis pada harapan hidup negara tersebut.

Harapan hidup AS telah menurun dibandingkan dengan negara-negara kaya lainnya sejak 1980-an. Sebuah studi yang dirilis 14 Januari oleh University of Southern California dan Princeton University menunjukkan bahwa harapan hidup AS turun setahun penuh pada tahun 2020 sebagian besar karena kematian akibat COVID-19. 

Saat 2021 dimulai dengan statistik yang meresahkan ini, dorongan untuk lebih banyak vaksinasi harian, lebih banyak terapi, dan jarak sosial yang berkelanjutan serta penggunaan masker, IHME memperkirakan infeksi baru dan kematian selanjutnya dapat mulai menurun dalam dua minggu ke depan.

Mungkin dalam beberapa bulan mendatang, orang Amerika dapat bersama-sama merayakan akhir dari kemenangan yang telah diperjuangkan dengan keras.

4 dari 5 halaman

Infografis Mutasi Virus Corona:

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: