Sukses

Waktu, Tempat hingga Acara, Ini 8 Serba-Serbi Jelang Pelantikan Joe Biden

Liputan6.com, Washington D.C - Pelantikan Joe Biden sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat tak lama lagi akan diselenggarakan. Usai prosesi tersebut, maka kunci menuju Gedung Putih resmi ada di tangannya.

Saat momen pelantikan, Joe Biden nantinya akan diminta untuk membacakan sumpah.

Dalam sumpah menjadi presiden Amerika Serikat, ia akan diminta untuk berkata: "Saya bersumpah dengan sungguh-sungguh bahwa saya akan setia menjalankan Kantor Presiden Amerika Serikat, dan akan dengan kemampuan terbaik saya, melestarikan, melindungi, dan membela Konstitusi Amerika Serikat."

Upacara pelantikan Joe Biden akan diselenggarakan pada 20 Januari mendatang.

Mengutip dari laman BBC dan NPR, Selasa (19/1/2021), berikut adalah sejumlah fakta lengkap soal pelantikan Joe Biden pada 20 Januari mendatang:

 

2 dari 9 halaman

1. Waktu Penyelenggaraan pada Jam Indonesia

Pelantikan Joe Biden sebagai presiden ke-46 Amerika Serikat akan terlihat sangat berbeda dari para pendahulunya, mengingat pandemi Virus Corona COVID-19 yang sedang berlangsung.

Selain itu, meningkatnya kekhawatiran keamanan setelah gerombolan ekstremis pro-Trump dengan kasar menyerbu Capitol AS dua minggu lalu.

Tidak akan ada kerumunan orang yang berkumpul di bawah panggung di Capitol. Juga absen adalah Presiden Trump, yang melewatkan kota lebih awal.

Hari pelantikan akan diselenggarakan pada 20 Januari, demikian dikutip dari laman NPR.

Kata sambutan dijadwalkan sekitar pukul 11:30 EST (16:30 GMT). Jika diubah menjadi waktu Indonesia, maka pelantikannya akan berlangsung pada pukul 23.30 WIB tanggal 20 Januari besok.

Wakil Presiden terpilih Kamala Harris diperkirakan akan dilantik oleh Hakim Agung Sonia Sotomayor sebelum tengah hari.

Presiden terpilih Biden kemudian akan dilantik oleh Ketua Mahkamah Agung John Roberts pada siang hari ET di Front Barat Capitol, seperti tradisi.

3 dari 9 halaman

2. Pidato Joe Biden Masih Dirahasiakan

Yang menjadi hal paling ditunggu-tunggu adalah pesan apa yang akan disampaikan oleh Joe Biden, sebagai presiden AS.

Namun, dikutip dari laman NPR, rincian pidato Biden dirahasiakan.

Tim pengukuhannya mengatakan bahwa pidato tersebut akan menjelaskan visinya untuk "mengalahkan pandemi, membangun AS kembali dengan lebih baik, dan menyatukan serta menyembuhkan bangsa."

4 dari 9 halaman

3. Pengamanan Capitol Hill

Pelantikan presiden biasanya melibatkan rencana keamanan yang terperinci, tetapi terlebih lagi sekarang, setelah massa menyerbu Capitol Hill pada 6 Januari lalu.

Washington D.C sudah berada dalam keadaan darurat - perintah yang diberlakukan oleh Wali Kota Muriel Bowser di tengah kerusuhan di Capitol Hill - dan akan tetap demikian sampai pelantikan, demikian dikutip dari laman BBC.

Departemen Keamanan Dalam Negeri telah memperpanjang penetapan keamanan khusus untuk pelantikan menjadi satu minggu sebelum upacara, untuk persiapan yang lebih matang.

Dinas Rahasia telah mengambil alih komando rencana keamanan, didukung oleh sekitar 15.000 pasukan Garda Nasional, selain ribuan petugas polisi. Dan sementara Biden bersikeras untuk mengambil sumpah jabatan di luar, seperti tradisi, jumlah tamu undangan akan dikurangi.

NPR menyebut hingga 25.000 tentara Garda Nasional akan ditempatkan pada Rabu 20 Januari waktu setempat, sebagai tanggapan atas masalah keamanan. Itu lima kali lipat jumlah anggota layanan AS yang saat ini ditempatkan di Irak dan Afghanistan.

5 dari 9 halaman

4. Keberadaan Donald Trump?

Tahun ini diprediksi akan menjadi berbeda lantara presiden yang akan lengser tidak akan muncul.

"Kepada saya semua bertanya, saya tidak akan menghadiri pelantikan pada 20 Januari," cuit Trump.

Sementara itu, beberapa pendukungnya telah mengambil langkah lebih jauh, merencanakan "pelantikan kedua" virtual untuk Trump pada hari (dan waktu) yang sama saat Biden menjabat.

Lebih dari 68.000 orang mengatakan di Facebook bahwa mereka akan menghadiri acara online tersebut untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Trump.

 

6 dari 9 halaman

5. Pandemi COVID-19 Mengubah Semuanya

Biasanya, ratusan ribu orang akan hadir di Capitol Hill dan bersuka ria saat pelantikan presiden.

Lazimnya, mereka berbondong-bondong ke kota, memenuhi National Mall dan hotel, demikian dikutip dari laman BBC.

Tetapi tahun ini, ukuran perayaan akan "sangat terbatas", kata tim Biden, dan mendesak orang Amerika untuk menghindari perjalanan ke ibu kota.

Biden dan Harris masih akan mengambil sumpah mereka di depan US Capitol, menghadap ke Mall (tradisi yang dimulai dengan Presiden Ronald Reagan pada tahun 1981).

 

7 dari 9 halaman

6. Parade Secara Virtual

Tidak akan ada parade publik tradisional dari Capitol ke Gedung Putih tahun ini, demikian dikutip dari NRP.

Sebaliknya, akan ada parade virtual bertajuk "Parade Across America," yang menurut tim pengukuhan Biden akan menampilkan "pertunjukan yang beragam dan dinamis di komunitas di seluruh negeri."

Parade ini juga akan memberi "penghormatan kepada para pahlawan Amerika di garis depan saat pandemi."

 

8 dari 9 halaman

7. Penampilan Pesohor Dunia

Biden dan Harris akan bergabung dengan Lady Gaga - pendukung setia presiden yang datang yang berkampanye dengannya di hari-hari sebelum pemilihan.

Lady Gaga akan menyanyikan lagu kebangsaan dan Jennifer Lopez akan bernyanyi selama pertunjukan musik upacara.

Setelah Biden dilantik, aktor Tom Hanks akan menjadi pembawa acara televisi selama 90 menit - sebuah perayaan yang diselenggarakan sebagai pengganti akibat COVID-19.

Acara ini akan turut menampilkan Jon Bon Jovi, Demi Lovato dan Justin Timberlake dan akan disiarkan di semua jaringan utama AS dan platform streaming - dengan pengecualian Fox News, jaringan konservatif yang terutama mendukung Trump selama masa kepresidenannya.

9 dari 9 halaman

8. 1.000 Tamu

Diperkirakan akan ada sekitar 1.000 tamu yang hadir, yang sebagian besar adalah anggota Kongres dan tamunya.

Setelah pelantikan, Joe Biden kemudian akan pindah ke Front Timur Capitol untuk apa yang dikenal sebagai Pass in Review, sebuah tradisi lama di mana seorang presiden baru menilai pasukan militer.

Setelah itu, Biden, Harris, dan mantan Presiden Barack Obama, George W. Bush, dan Bill Clinton, bersama pasangan mereka, akan melakukan perjalanan ke Pemakaman Nasional Arlington untuk meletakkan karangan bunga di Makam Prajurit Tak Dikenal.

Biden kemudian akan menerima pengawalan militer, dengan setiap cabang militer diwakili, dari 15th Street ke Gedung Putih sebelum malam aktivitas virtual.