Sukses

Akibat Varian Baru COVID-19, Inggris Tutup Semua Koridor Perjalanan Mulai 18 Januari

Liputan6.com, London - Inggris akan menutup semua koridor perjalanan mulai Senin 18 Januari 2021 pagi untuk melindungi terhadap risiko varian baru COVID-19.

Siapa pun yang terbang ke negara itu dari luar negeri harus menunjukkan bukti tes negatif COVID-19 sebelum berangkat.

Kebijakan tersebut bermula dari larangan koridor perjalanan dari Amerika selatan dan Portugal mulai Jumat 15 Januari 2021 atas kekhawatiran tentang varian baru COVID-19 yang teridentifikasi di Brasil.

PM Inggris Boris Johnson mengatakan aturan baru akan diberlakukan hingga setidaknya 15 Februari.

"Adalah vital untuk mengambil langkah ekstra sekarang untuk melindungi populasi kita," kata Johnson.

Lebih dari 1.280 orang dengan telah meninggal akibat COVID-19 dalam 28 hari dari tes positif, mengambil total menjadi 87.291.

Angka pemerintah terbaru pada Jumat juga menunjukkan 55.761 kasus baru lainnya telah dilaporkan --naik dari 48.682 pada hari sebelumnya.

Sementara itu, lebih dari dua juta orang di seluruh dunia sekarang telah meninggal akibat COVID-19 sejak pandemi dimulai, menurut angka dari Johns Hopkins University.

Semua koridor perjalanan akan tutup mulai pukul 04:00 GMT pada hari Senin. Setelah itu, kedatangan ke Inggris perlu dikarantina hingga 10 hari, kecuali mereka dites negatif setelah lima hari.

Koridor perjalanan diperkenalkan pada musim panas untuk memungkinkan orang bepergian dari beberapa negara dengan jumlah kasus Covid yang rendah untuk datang ke Inggris tanpa harus karantina pada saat kedatangan.

Perdana menteri memperingatkan bahwa NHS menghadapi "tekanan luar biasa", setelah memiliki jumlah pasien baru rumah sakit tertinggi pada satu hari pandemi awal pekan ini.

Inggris saat ini berada di bawah lockdown COVID-19 nasional, yang berarti orang harus tinggal di rumah dan dapat keluar hanya karena alasan terbatas seperti belanja makanan, olahraga, atau bekerja jika mereka tidak dapat melakukannya dari rumah.

Langkah-langkah serupa diberlakukan di sebagian besar Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara.

2 dari 3 halaman

Inggris Larang Pelancong dari Amerika Selatan dan Portugal

Larangan pelancong dari Amerika Selatan, Portugal dan Tanjung Verde memasuki Inggris mulai berlaku pada Jumat pagi sebagai akibat dari varian baru yang berpotensi lebih menular dari virus corona yang terkait dengan Brasil.

Kepala penasihat ilmiah pemerintah Sir Patrick Vallance mengatakan kepada press briefing bahwa beberapa varian baru mungkin dapat "mendapatkan putaran" vaksin Covid tetapi "benar-benar cukup mudah" untuk menyesuaikan vaksin untuk menangani mutasi dalam virus.

Varian baru yang menyebabkan kekhawatiran sebelumnya telah diidentifikasi di Inggris dan Afrika Selatan, dengan banyak negara memberlakukan pembatasan kedatangan dari kedua negara.

Public Health England mengatakan total 35 kasus genomik yang dikonfirmasi dan 12 kasus kemungkinan genomik dari varian Covid-19 yang berasal dari Afrika Selatan telah diidentifikasi di Inggris per 14 Januari.

Sebelumnya, seorang ilmuwan terkemuka mengatakan salah satu dari dua varian yang pertama kali terdeteksi di Brasil telah ditemukan di Inggris - tetapi bukan varian yang menyebabkan kekhawatiran.

"Saya pikir kemungkinan vaksin yang kita miliki sekarang akan melindungi terhadap varian Inggris dan akan memberikan perlindungan yang saya curigai terhadap varian lain juga," kata Sir Patrick. "Pertanyaannya adalah hingga seberapa besar."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: