Sukses

Target Musim Panas Bebas Pandemi, 1 Juta Orang di AS Sudah Suntik Vaksin COVID-19

Liputan6.com, Washington D.C - Lebih dari satu juta orang Amerika Serikat telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19, demikian disampaikan oleh seorang pejabat senior AS pada Rabu, 23 Desember 2020 waktu setempat.

Otoritas di sana dikatakan tengah mengincar kembali kondisi normal pada musim panas mendatang, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (24/12/2020).

Ketika gelombang musim dingin terjadi, kasus-kasus infeksi banyak terjadi di seluruh negeri, di mana virus tersebut telah merenggut lebih dari 320.000 nyawa dan akan menjadi penyebab terbesar kematian ketiga di tahun ini.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Robert Redfield mengatakan, yurisdiksi telah mencatat jutaan suntikan vaksin pertama dengan agensinya, sejak dorongan imunisasi terbesar dalam sejarah AS dimulai pada 14 Desember kemarin.

"Sementara kami merayakan tonggak bersejarah ini, kami juga mengakui jalan yang menantang di depan," kata Redfield.

"Saat ini pasokan vaksin COVID-19 terbatas di AS, tetapi akan meningkat dalam beberapa minggu dan bulan mendatang."

Sekitar 3 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech telah diluncurkan minggu lalu, dan target resmi minggu ini adalah 2 juta lebih dosis Vaksin Pfizer, dan 6 juta dari Moderna.

Pemerintah AS dan mitranya akan mendistribusikan 4,67 juta dosis vaksin COVID-19 Pfizer dan Moderna minggu depan, sehingga jumlah total dosis yang dijadwalkan untuk pengiriman tahun ini menjadi sekitar 20 juta, kata Jenderal Angkatan Darat AS Gustave Perna.

Perna mengatakan, beberapa pengiriman dari 20 juta dosis vaksin pertama akan berlarut-larut hingga minggu pertama Januari.

2 dari 3 halaman

Jadwal untuk Pesta Pernikahan Warga AS

Moncef Slaoui, kepala penasihat Operasi Warp Speed ​​pemerintah, mengatakan tujuan menyuntik 20 juta orang bulan ini "tidak mungkin tercapai".

"Komitmen yang bisa kami buat adalah menyediakan dosis vaksin," kata Slaoui dalam jumpa pers.

"Seberapa cepat peningkatan imunisasi, suntikan di lengan, terjadi lebih lambat dari yang kami kira."

Namun dia tetap yakin mampu menginokulasi 100 juta orang pada kuartal pertama 2021 dan 100 juta lainnya pada kuartal kedua.

Jika peluncuran vaksin COVID-19 berjalan lancar, kekebalan populasi yang meluas di Amerika Serikat mungkin dapat dicapai pada musim panas mendatang, kata ilmuwan terkemuka Anthony Fauci.

Dalam sebuah wawancara dengan WebMD yang diposting pada Rabu kemarin, pejabat penyakit menular menyarankan orang-orang dapat menyelenggarakan pernikahan paling cepat Juni atau Juli 2021.

Fauci mengatakan, dia percaya populasi prioritas - seperti penghuni panti jompo, petugas kesehatan, pekerja kritis, orang tua dan orang-orang berisiko tinggi dan harus menerima suntikan pada Maret atau awal April.

"Kita bisa mulai pada bulan April melakukan apa yang saya sebut 'musim terbuka' tentang vaksinasi, yaitu siapa pun dalam populasi umum yang ingin mendapatkan vaksinasi akan mendapatkan vaksinasi."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: