Sukses

Semua Berlabel 'Made in China', Ini 5 Alasan Banyak Produk Dibuat oleh Tiongkok

Liputan6.com, Beijing - Ekonomi China berkembang pesat sebagai kekuatan manufaktur dan produk-produk bangsa yang tampaknya ada di mana-mana. Mayoritas tag, label, dan stiker pada berbagai barang menyatakan bahwa barang-barang itu 'Made in China' atau yang berarti buatan China.

Karena itu, dapat dipertanyakan mengapa ada begitu banyak barang dengan label buatan China?

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa produk China ada di mana-mana karena melimpahnya tenaga kerja dengan gaji murah sehingga menurunkan biaya produksi, tetapi ada lebih dari itu.

Selain biaya tenaga kerja yang rendah, China telah dikenal sebagai "pabrik dunia" karena ekosistem bisnisnya yang kuat, kurangnya kepatuhan terhadap peraturan, pajak dan bea yang rendah, dan praktik mata uang yang kompetitif.

Berikut sejumlah alasannya dikutip dari laman investopedia.com, Selasa (8/12/2020):

 

2 dari 6 halaman

1. Upah Rendah

China adalah rumah bagi sekitar 1,39 miliar orang, yang menjadikannya negara terpadat di dunia. Mayoritas orang Tiongkok adalah pedesaan dan kelas menengah ke bawah sampai akhir abad ke-20, ketika migrasi internal menjungkirbalikkan distribusi pedesaan-perkotaan negara itu.

Para imigran ke kota-kota industri ini bersedia bekerja banyak shift dengan upah rendah.

China tidak mengikuti undang-undang yang terkait dengan pekerja anak atau upah minimum, yang lebih banyak diamati di Barat.

Namun, situasi ini tampaknya berubah dan lebih banyak provinsi melaporkan bahwa mereka telah menaikkan upah minimum mereka untuk peningkatan biaya hidup.

 

3 dari 6 halaman

2. Ekosistem Bisnis

Produksi industri tidak berlangsung sendiri-sendiri, melainkan mengandalkan jaringan pemasok, produsen komponen, distributor, instansi pemerintah, dan pelanggan yang semuanya terlibat dalam proses produksi melalui persaingan dan kerja sama.

Ekosistem bisnis di China telah berkembang cukup banyak dalam 30 tahun terakhir.

Misalnya, Shenzhen, kota yang berbatasan dengan Hong Kong di tenggara, telah berkembang menjadi pusat industri elektronik. Ini telah mengembangkan ekosistem untuk mendukung rantai pasokan manufaktur, termasuk produsen komponen, pekerja berbiaya rendah, tenaga kerja teknis, pemasok perakitan, dan pelanggan.

Perusahaan Amerika seperti Apple Inc. (AAPL) memanfaatkan efisiensi rantai pasokan China untuk menjaga biaya tetap rendah dan margin tinggi.

Foxconn Technology Group (produsen elektronik yang berbasis di Taiwan) memiliki banyak pemasok dan produsen komponen yang berada di lokasi terdekat.

 

4 dari 6 halaman

3. Kepatuhan Lebih Rendah

Produsen di Barat diharapkan untuk mematuhi pedoman dasar tertentu yang berkaitan dengan pekerja anak, pekerja paksa, norma kesehatan dan keselamatan, undang-undang pengupahan, dan perlindungan lingkungan.

Pabrik China dikenal tidak mengikuti sebagian besar hukum dan pedoman ini. Secara historis, pabrik-pabrik China telah mempekerjakan pekerja anak, memiliki jam kerja yang panjang, dan tidak menyediakan asuransi kompensasi bagi para pekerja.

Beberapa pabrik bahkan memiliki kebijakan di mana para pekerja dibayar setahun sekali, sebuah strategi untuk mencegah mereka berhenti sebelum tahun sudah habis.

Dihadapkan dengan kritik yang memuncak, pemerintah Tiongkok telah mengklaim melakukan reformasi yang melindungi hak-hak pekerja dan memberikan kompensasi yang lebih adil. Namun, kepatuhan terhadap aturan di banyak industri rendah dan perubahannya lambat.

Selain itu, undang-undang perlindungan lingkungan secara rutin diabaikan, sehingga memungkinkan pabrik-pabrik China untuk mengurangi biaya pengelolaan limbah.

 

5 dari 6 halaman

4. Pajak dan Tugas

Kebijakan rabat pajak ekspor dimulai pada tahun 1985 oleh China sebagai cara untuk meningkatkan daya saing ekspornya dengan menghapus pajak berganda atas barang ekspor.

Barang ekspor dikenai pajak pertambahan nilai (PPN) nol persen, yang berarti mereka menikmati pembebasan PPN atau kebijakan rabat.

Selain itu, produk konsumen dari China dibebaskan dari pajak impor. Tarif pajak yang lebih rendah ini membantu menjaga biaya produksi tetap rendah, memungkinkan negara menarik investor dan perusahaan yang ingin memproduksi barang-barang berbiaya rendah.

 

6 dari 6 halaman

5. Tarif China dan AS

Pada Juli 2018, AS mengumumkan tarif khusus China, menargetkan 818 produk impor China senilai $ 34 miliar. Ini adalah yang pertama dari banyak putaran tarif yang diberlakukan oleh kedua negara, yang menghasilkan tarif US$ 550 miliar yang diterapkan pada barang-barang China dan US$ 185 miliar dari tarif China yang diterapkan untuk barang-barang AS, mulai Februari 2020.

Seiring waktu, warga Amerika yang diharapkan akan merasakan dampak dari tarif ini dalam bentuk peningkatan biaya barang, sementara ekonomi China diperkirakan akan mengalami perlambatan.