Sukses

Suara Joe Biden dalam Pilpres AS 2020 Menang di Negara Bagian Arizona

Liputan6.com, Phoenix - Arizona mengesahkan hasil pemilihan pemilu presiden AS pada hari Senin, memberikan 11 suara elektoral negara bagian kepada Presiden terpilih Joe Biden dan membuka jalan bagi Senator terpilih Mark Kelly, seorang Demokrat, untuk dilantik pada minggu ini.

Melansir laman CNN, Selasa (1/12/2020), Menteri Luar Negeri Arizona Katie Hobbs, seorang Demokrat, mengesahkan hasil pemilu pada Senin pagi dan mengatakan bahwa proses pilpres AS adalah yang paling aman dalam sejarah baru-baru ini, "meskipun ada klaim yang tidak berdasar yang bertentangan." 

Gubernur negara bagian Doug Ducey dan Jaksa Agung Mark Brnovich, bersama dengan Ketua Mahkamah Agung Arizona Robert Brutinel, menyaksikan sertifikasi hasil pemilu tersebut, sebagaimana diwajibkan oleh hukum negara bagian. 

Ducey, yang menggemakan komentar Hobbs dan memuji integritas sistem pemilihan Arizona, juga mengatakan dia akan menandatangani dokumentasi resmi pada hari Senin dan mengirimkannya langsung kepada presiden Senat AS, sehingga Kelly "dapat dilantik secepatnya.

 

2 dari 3 halaman

Sertifikasi Hasil Pemilu

Menyertifikasi hasil pemilu biasanya bersifat formalitas, tetapi prosesnya telah menjadi subjek dari upaya panjang Presiden Donald Trump untuk mempertahankan kekuasaan.

Kampanyenya gagal mencoba memblokir atau menunda sertifikasi di negara-negara bagian utama dengan harapan menggulingkan kemenangan Biden melalui Electoral College.

Kelly, yang mengalahkan Senator Republik Martha McSally dalam pemilihan khusus, akan dilantik pada Rabu siang, menurut seorang pembantu senior Demokrat. Itu akan mengurangi keunggulan Partai Republik saat ini di Senat menjadi 52-48.

Upaya Trump untuk menantang hasil pemilu pada hari Senin, dengan pengacaranya, Rudy Giuliani dan Jenna Ellis, di Arizona bertemu dengan beberapa anggota Partai Republik legislatif di negara bagian untuk membahas tuduhan tidak berdasar bahwa pemilihan itu curang, meskipun diskusi tidak mencegah proses sertifikasi.

Sesaat sebelum sertifikasi, Ketua Partai Republik Arizona Kelli Ward mengambil bagian dalam sidang di pengadilan negara bagian sehubungan dengan tantangan yang direncanakan terhadap hasil pemilihan yang menurut pengacaranya akan dia ajukan nanti pada hari itu.

Ward mengajukan dokumen di pengadilan tinggi negara bagian yang menunjukkan bahwa dia akan menantang hasil pemilihan Arizona segera setelah disertifikasi.

Berdasarkan hukum negara bagian, setiap gugatan hukum harus diajukan dalam lima hari setelah sertifikasi.

Pengacara Ward meminta untuk memeriksa hingga 2% dari tanda tangan pemilih pada amplop surat suara di Maricopa County, dan surat suara yang "digandakan," atau disalin oleh petugas pemilu, karena tidak dapat dibaca oleh mesin. Empat tuntutan hukum sebelumnya yang melibatkan Partai Republik di Arizona, kampanye Trump atau pihak lain yang menantang proses pemilihan umum di Arizona gagal menggagalkan proses sertifikasi.

Sebelum sertifikasi formal dilakukan pada hari Senin, Hobbs mencatat bahwa lebih dari 3,4 juta surat suara diberikan di Arizona untuk pemilihan umum, dengan jumlah pemilih hampir 80%. Lebih dari 88% surat suara diberikan lebih awal, katanya.

Terlepas dari tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19, Hobbs mengatakan, warga Arizona muncul untuk demokrasi kita.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: