Sukses

Kasus COVID-19 Makin Parah, Pemerintah Turki Tetap Tak Mau Lockdown

Liputan6.com, Ankara - Menteri Kesehatan Turki Fahrettin Koca berkata petugas medis di Turki sedang terbebani di tengah pandemi. Kasus COVID-19 di negara itu sedang makin parah, meski pemerintah masih ogah lockdown.

"Pasukan medis kita berada dalam beban berat," ujar Menkes Turki Fahrettin Koca via Twitter seperti dikutip Arab News, Senin (30/11/2020).

Kepala Turkish Society of Intensive Care, Ismail Cinel, bahkan meminta rakyat agar jangan keluar rumah.

"Jangan keluar dari rumahmu pekan ini. Kita harus waspada," ujarnya.

Kasus COVID-19 di Turki meningkat akibat perubahan cara hitung pasien. Pasien tanpa gejala kini juga dihitung. Turki kini menjadi salah satu negara yang terdampak paling parah akibat COVID-19.

Berdasarkan data Johns Hopkins University, Turki sudah mencatat 601 ribu kasus, lebih tinggi dari Indonesia.

Asosiasi Medis Turki sudah lama memperingatkan pemerintah terkait cara perhitungan kasus COVID-19. Asosiasi percaya bahkan kasus harian lebih dari 50 ribu kasus.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Ogah Lockdown

Pemerintah Turki memilih menerapkan jam malam ketimbang lockdown. Pakar kesehatan Dr Ergin Kocyildirim yang menjabat sebagai asisten profesor di sekolah kedokteran Universitas Pittsburgh menyebut lockdown terhalangi isu ekonomi.

"Ini memaksa pemerintah untuk membuka ekonomi," ujarnya.

Kocyilidrim juga tak percaya pemerintah Turki transparan dalam memberikan data. Pemerintah Turki berkata akan menggratiskan vaksin, namun Kocyildirim ragu dengan kapabilitas distribusinya.

Dr. Mehmet Adin dari Universitas Yale berkata bunyi alarm sudah terdengar sejak akhir musim panas, tetapi Turki terlambat bergerak.

"Implementasi kebijakan sejak awal musim panas cukup longgar. Menteri kesehatan berada di garis depan dalam melawan virus. Gugus tugas virus corona, yang disebut dewan penasihat ilmiah, mengeluhkan 'tidak mengetahui angka kasus sebenarnya' meski saya percaya itu seharusnya bukan menjadi alasan," ujar Adin.

3 dari 5 halaman

Butuh Tindakan Nyata

Adin berkata butuh tindakan nyata untuk mengubah situasi. Kecepatan turut dianggap penting.

Ia meragukan kemanjuran lockdown yang tidak menyeluruh serta jam malam yang hanya menarget usia tertentu.

Adin berkata kebijakan seperti lockdown perlu diterapkan dengan dasar ilmiah. Menunggu herd immunity juga percuma kecuali sudah ada distribusi vaksin.

"Kamu perlu melawan secara konsisten dan bernalar jika ingin memadamkan api ini. Virusnya tidak akan pergi ke mana-mana, dan tentunya herd immunity adalah sebuah utopia sampai ada pengiriman vaksin nasional," ujarnya.

4 dari 5 halaman

Infografis COVID-19:

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: