Sukses

Mahasiswa Asing Kembali Diizinkan Masuk Australia, Pertama Sejak Pandemi COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah pelajar internasional telah tiba di Australia untuk pertama kalinya, sejak negara itu menutup perbatasannya untuk mengekang Virus Corona COVID-19 pada Maret, dengan penerbangan charter mendarat di Darwin pada Senin 30 November.

Mengutip Channel News Asia, Senin (30/11/2020), sebuah pesawat yang disewa oleh Charles Darwin University (CDU) yang membawa 63 mahasiswa internasional tiba di kota utara Darwin sebagai bagian dari program percontohan yang bertujuan untuk memulai industri pendidikan tinggi.

Para siswa termasuk dari China daratan, Hong Kong, Jepang, Vietnam dan Indonesia, melakukan perjalanan ke Singapura untuk mengejar penerbangan dan setibanya di Australia, mereka harus menghabiskan 14 hari di fasilitas karantina pemerintah.

Campuran mahasiswa baru dan mahasiswa lanjutan, terdaftar di berbagai program sarjana dan pascasarjana termasuk hukum, keperawatan dan teknik.

Dalam sebuah pernyataan, CDU mengatakan itu adalah "langkah pertama yang penting dalam pemulihan sektor pendidikan internasional di Australia."

2 dari 3 halaman

Sumber Pendapatan Utama

Pendidikan terdaftar sebagai sumber ekspor terbesar keempat Australia - setelah bijih besi, batu bara, dan gas alam - dengan lebih dari 500.000 siswa internasional terdaftar tahun lalu dan menghasilkan sekitar A $ 37 miliar bagi perekonomian.

Beberapa universitas di Australia mengatakan pada bulan Juni bahwa sektor tersebut dapat kehilangan pendapatan hingga US $ 11 miliar sebagai akibat dari penutupan perbatasan.

Universitas - yang sebagai institusi publik dihilangkan dari skema subsidi upah virus corona pemerintah - telah kehilangan ribuan pekerjaan.

Proposal serupa oleh universitas di Canberra dan Adelaide sebelumnya dibatalkan, karena pemerintah berada di bawah tekanan untuk mencadangkan tempat di fasilitas karantina bagi warga Australia yang terdampar di luar negeri.

Kebijakan yang membatasi jumlah pengungsi yang kembali telah menyebabkan lebih dari 35.000 warga Australia terjebak di luar negeri, meskipun pemerintah berjanji untuk membawa mereka pulang sebelum Natal.

Banyak siswa internasional juga tetap terjebak di Australia, dan beberapa mengandalkan badan amal untuk pemberian makanan setelah mereka dikeluarkan dari paket dukungan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: