Sukses

Menang Pemilu Amerika 2020, Joe Biden Bakal Pidato Resmi pada 8 November Pagi

Liputan6.com, Washington D.C - Joe Biden menang Pemilu Amerika 2020. Ia mengalahkan Presiden Donald Trump, melewati 270 suara Electoral College dengan kemenangan di Pennsylvania, demikian menurut kantor berita the Associated Press yang dikutip pada Sabtu 7 November 2020.

Mesin pencari Google yang menampilkan hasil proyeksi AP menampilkan bahwa Joe Biden mengantungi 284 electoral votes, melewati ambang batas 270 untuk memenangi Pilpres AS.

Joe Biden menjadi presiden Amerika Serikat ke-46 pada Sabtu 7 November 2020 waktu setempat, memposisikan dirinya untuk memimpin negara yang dicengkeram oleh pandemi bersejarah dan pertemuan kekacauan ekonomi dan sosial, yang menunda pemrosesan beberapa surat suara. Ia dikabarkan tengah mempersiapkan diri untuk menyampaikan pidato resminya.

"Presiden terpilih Joe Biden akan berpidato pada Sabtu 7 November pukul 08.00 malam E.T ( 8 November pukul 08.00 WIB) di Wilmington Delaware," demikian menurut siaran pers dari tim kampanye Biden-Harris yang dikutip dari CNN, Minggu (8/11/2020).

Dalam rekaman video CNN, terlihat sejumlah orang melakukan perayaan di jalan-jalan Washington, DC, dekat Gedung Putih.

Di jalan dekat Gedung Putih yang dikenal sebagai "Black Lives Matter Plaza" - yang telah menjadi tempat berkumpul dan demonstrasi - kamera CNN menangkap kerumunan orang yang sedang merayakan kemenangan Joe Biden-Kamala Harris.

2 dari 4 halaman

Kamala Harris, Wapres AS Kulit Berwarna Pertama

Kamala Harris juga mengukir sejarah sebagai wanita kulit berwarna pertama yang menjadi wakil presiden, sebuah pencapaian yang dicapai saat AS menghadapi perhitungan keadilan rasial. Senator California, yang juga orang pertama keturunan Asia Selatan yang terpilih menjadi wakil presiden, akan menjadi wanita berpangkat tertinggi yang pernah bertugas di pemerintahan, empat tahun setelah Trump mengalahkan Hillary Clinton.

Trump adalah presiden petahana pertama yang kalah dalam pemilihan kembali sejak Partai Republik George HW Bush pada tahun 1992. Tidak jelas apakah Trump akan mengakui secara terbuka.

Orang Amerika menunjukkan minat yang dalam pada pemilihan presiden. Sebuah rekor 103 juta memilih awal tahun ini, memilih untuk menghindari antrean panjang di lokasi pemungutan suara selama pandemi. Dengan penghitungan yang terus berlanjut di beberapa negara bagian, Biden telah menerima lebih dari 74 juta suara, lebih banyak dari calon presiden mana pun sebelumnya.

3 dari 4 halaman

Peta Pemilu AS 2020 Versi VOA:

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Ini: