Sukses

15 Orang Terkaya di Asia, Nomor 3 Paling Terkenal

Liputan6.com, Jakarta - Pada 24 September 2020, nama baru telah dinobatkan sebagai orang paling kaya di China edisi Forbes. Dia adalah Zhong Shanshan, pendiri dan ketua perusahaan botol air Nongfu Spring, yang memiliki kekayaan bersih sekitar $ 59 miliar.

Beberapa nama yang menduduki peringkat teratas adalah miliarder mandiri, seperti Jack Ma, yang mendirikan Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di China. Yang lainnya mewarisi kekayaan dari keluarga mereka, seperti Mukesh Ambani, yang mengambil alih perusahaan minyak ayahnya, Reliance Industries.

Nama Jack Ma juga boleh dibilang yang paling terkenal di antara orang kaya Asia lainnya. Sudah banyak media di dunia yang mengangkat kiprahnya menjadi seorang miliarder.

Berikut ini 15 miliarder Asia selengkapnya, dikutip dari businessinsider, Rabu  (6/10/2020),

15. Qin Yinglin

Ilustrasi uang dolar Amerika Serikat. (Liputan6.com/Tanti Yulianingsih)

Kekayaan bersih: $ 19,2 miliar (Rp 282.80 Triliun)

Umur: 55

Lokasi: China

Industri: Makanan dan minuman

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Makanan Muyuan

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 13.6 miliar (Rp 200.31 Triliun) di tahun lalu.

Qin Yinglin dan istrinya Qian Ying mendirikan Muyuan Foodstuff, sebuah perusahaan pengembangbiakan dan distribusi babi di mana dia menjabat sebagai ketuanya.

Muyuan Foodstuff mengembangbiakkan dan menjual babi dan produk babi.

Pasangan ini memulai usahnya pada tahun 1992, dan perusahaan menghasilkan $ 3 miliar (Rp 44,19 Triliun) pada tahun 2019. Qin pergi ke Universitas Pertanian Henan di mana dia belajar peternakan sebelum memulai usaha bisnis, sesuai profil Forbes Billionaires miliknya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 17 halaman

14. Zhang Zhidong

Umur: 48

Lokasi: China

Industri: Tek

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Tencent Holdings

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 7,05 miliar (Rp 103,84 Triliun) di tahun lalu.

Zhang Zhidong, juga dikenal sebagai Tony Zhang, mendirikan perusahaan teknologi Tencent Holdings, yang menyediakan aplikasi untuk olahpesan cepat, permainan, dan pembayaran virtual. Perusahaan itu memiliki Riot Games, pengembang "League of Legends," lapor Variety . Tencent menghasilkan $ 54,6 miliar (Rp 804.20 Triliun) pada 2019.

Zhang menjabat sebagai Chief Technology Officer perusahaan hingga dia pensiun pada 2014, menurut Forbes..

 

3 dari 17 halaman

13. Pang Kang

Kekayaan bersih: $ 23,5 miliar (Rp 346.13 Triliun)

Umur: 62

Lokasi: China

Industri: Makanan dan minuman

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Foshan Haiti Flavoring & Makanan

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 13,9 miliar (Rp 204,73 Triliun) di tahun lalu.

Pang Kang menjalankan pemasok kecap Foshan Haiti Flavouring & Food. Berbasis di wilayah Guangdong China, perusahaan makanan itu menghasilkan $ 2,9 miliar (Rp 42,71 Triliun) pada 2019, lima tahun setelah go public . Foshan Haiti membuat lebih dari 200 bumbu berbeda seperti saus tiram, cuka, dan kaldu ayam.

4 dari 17 halaman

12. Hui Ka Yan

Kekayaan bersih: $ 24,8 miliar (Rp 365.28 Triliun)

Umur: 62

Lokasi: China

Industri: Real Estate

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; China Evergrande Group

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Turun $ 1,67 miliar (Rp 24.60 Triliun) di tahun lalu.

Hui Ka Yan menjabat sebagai ketua China Evergrande Group, sebuah perusahaan pengembang properti yang dibangun di hampir 300 kota di seluruh China. Hui mendirikan perusahaan pada tahun 1996 dengan sepuluh tahun pengalaman bekerja di pabrik baja, sesuai profil Forbes-nya. Hui membawa perusahaan itu ke publik pada dekade berikutnya.

5 dari 17 halaman

11. Takemitsu Takizaki

Kekayaan bersih: $ 25,5 miliar (Rp 375.59 Triliun)

Umur: 75

Lokasi: Jepang

Industri: Tek

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Keyence

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 3,02 miliar (Rp 44,48 Triliun) pada tahun lalu.

Takemitsu Takizaki mendirikan Keyence, sebuah perusahaan yang berbasis di Osaka yang membuat sensor listrik untuk kendaraan, perusahaan elektronik, dan pengemas makanan. Beberapa klien Keyence termasuk Toyota, Toshiba, dan Volkswagen.

Takizaki menjabat sebagai ketua perusahaan hingga 2015 ketika dia mengundurkan diri. Tapi dia masih di dewan Keyence, menurut profil Forbes-nya.

 

6 dari 17 halaman

10. Colin Huang

Kekayaan bersih: $ 27 miliar (Rp 397.68 Triliun)

Umur: 40

Lokasi: China

Industri: Tek

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Pinduoduo

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 11,8 miliar (Rp 173,80 Triliun) di tahun lalu.

Colin Huang, juga dikenal sebagai Huang Zheng, adalah pendiri dan ketua salah satu perusahaan e-commerce terbesar di China, Pinduoduo. Platform ini memiliki lebih dari 628 juta pelanggan dan menghasilkan $ 4,2 miliar (Rp 61.86 Triliun) pada 2019, sesuai profil Huang di Bloomberg Billionaires.

Sebelum menjalankan Pinduoduo, Huang magang di Microsoft dan bekerja di Google, menurut profil Forbes miliknya. Selain itu, Huang mendirikan dua perusahaan berbasis internet lainnya - Xinyoudi, sebuah bisnis game, dan Ouku.com, platform e-commerce lainnya.

7 dari 17 halaman

9. Yang Huiyan

Kekayaan bersih: $ 27,3 miliar (Rp 402.10 Triliun)

Umur: 38

Lokasi: China

Industri: Real Estate

Sumber kekayaan: Warisan

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 1,71 miliar (Rp 25,19 Triliun) di tahun lalu.

Yang Huiyan, wanita terkaya di Asia dan satu-satunya wanita dalam daftar ini, mewarisi lebih dari setengah saham perusahaan pengembang real estat ayahnya, Country Garden Holdings, pada tahun 2005, sesuai profil miliarder di Bloomberg.

Yang saat ini menjalankan perusahaan, yang membangun gedung dan mengelola hotel di China. Pada saat yang sama, Yang menjabat sebagai ketua perusahaan pendidikan, Bright Scholar Education Holdings.

 

8 dari 17 halaman

8. He Xiangjian

Kekayaan bersih: $ 27,9 miliar (Rp 410.94 Triliun)

Umur: 78

Lokasi: China

Industri: Konsumen

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Grup Midea

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 3,99 miliar (Rp 58.77 Triliun) di tahun lalu.

He Xiangjian mendirikan Midea Group, sebuah perusahaan yang mengekspor AC dan memproduksi peralatan lain seperti pemanas dan mesin cuci. Dia memulai bisnis pada tahun 1968 dengan memproduksi tutup plastik dan menjadikannya salah satu perusahaan peralatan terbesar di dunia, sesuai profil Forbes miliknya . Dia mengundurkan diri dari operasi Midea pada tahun 2012, dan putranya He Jianfeng menjabat sebagai salah satu direktur Midea.

9 dari 17 halaman

7. William Ding

Kekayaan bersih: $ 28,3 miliar (Rp 416.83 Triliun)

Umur: 49

Lokasi: China

Industri: Tek

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; NetEase

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 11,6 miliar (Rp 170,86 Triliun) di tahun lalu.

William Ding menjalankan penyedia internet berbasis di Beijing, NetEase yang dikreditkan dengan melokalkan game populer seperti "Overwatch" dan "Westward Journey," menurut profil Bloomberg Billionaires-nya . Perusahaan bekerja sama dengan Blizzard Entertainment dan anak perusahaan Microsoft, Mojang.

Selain bermain game, NetEase bekerja dengan hiburan media online lainnya seperti film dan musik.

10 dari 17 halaman

6. Tadashi Yanai

Kekayaan bersih: $ 31,6 miliar (Rp 465.44 Triliun)

Umur: 71

Lokasi: Jepang

Industri: Retail

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Ritel Cepat

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Turun $ 631 juta (Rp 9.29 Triliun) pada tahun lalu.

Tadashi Yanai, orang terkaya di Jepang, menjalankan perusahaan induk Uniqlo, Fast Retailing. Yanai juga merupakan pendiri dan pemegang saham terbesar dari pengecer pakaian, yang kebetulan terbesar di Asia, menurut profil Miliarder Bloomberg Yanai.

Fast Retailing beroperasi memiliki sekitar 1.000 toko.

Yanai memiliki beberapa lapangan golf di Maui, Hawaii.

 

11 dari 17 halaman

5. Li Ka-Shing

Kekayaan bersih: $ 32,3 miliar (Rp 475.75 Triliun)

Umur: 92

Lokasi: Hong Kong

Industri: Real Estate

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; CK Hutchison Holdings

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Turun $ 757 juta (Rp 11,15 Triliun) di tahun lalu.

Li Ka-Shing, orang terkaya di Hong Kong, mendirikan CK Hutchison Holdings, sebuah kerajaan bisnis yang luas dengan minat terutama pada layanan ritel. Selain itu, Li mendirikan perusahaan induk investasi lain, CK Asset Holdings , yang bergerak di bidang jasa real estat.

Li menjalankan kedua perusahaan hingga Mei 2018, ketika putranya, Victor, mengambil alih sebagai ketua, sesuai profil Bloomberg Billionaires-nya .

CK Hutchinson menghasilkan $ 38 miliar (Rp 559.70 Triliun) pada 2019.

 

12 dari 17 halaman

4. Pony Ma

Kekayaan bersih: $ 51,7 miliar (Rp 761.49 Triliun)

Umur: 48

Lokasi: China

Industri: Tek

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Tencent Holdings

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 15,6 miliar (Rp 229.77 Triliun) di tahun lalu.

Pony Ma , juga dikenal sebagai Ma Huateng , menjabat sebagai ketua dan CEO Tencent Holdings, perusahaan teknologi yang dia dirikan bersama dengan Zhang Zhidong , nomor 12 dalam daftar ini. Tencent terkenal dengan aplikasi perpesanan instannya WeChat, yang memiliki lebih dari satu miliar pengguna.

13 dari 17 halaman

3. Jack Ma

Kekayaan bersih: $ 56,7 miliar (Rp 835.13 Triliun)

Umur: 55

Lokasi: Cina

Industri: Tek

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Alibaba Group

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 12,1 miliar (Rp 178.22 Triliun) di tahun lalu.

Jack Ma , orang terkaya di China, ikut mendirikan Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di negara itu. Alibaba menjalankan Taobao, situs belanja online, bersama dengan Tmall, fasilitator toko online. Ma menjabat sebagai ketua eksekutif perusahaan hingga dia mengundurkan diri pada 2019.

Ma juga memiliki saham di dua perusahaan industri hiburan Tiongkok dan layanan pembayaran online.

Mantan guru bahasa Inggris, Ma baru-baru ini menjadi berita karena sumbangannya yang meluas untuk mencegah penyebaran virus corona, menurut BBC.

14 dari 17 halaman

2. Zhong Shanshan

Kekayaan: $ 58,7 miliar (Rp 864.59 Triliun)

Umur: 65

Lokasi: Cina

Industri: Makanan & minuman

Sumber kekayaan: Buatan sendiri; Perusahaan Musim Semi Nongfu

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 51,9 miliar (Rp 764.44 Triliun) di tahun lalu.

Zhong Shanshan adalah pendiri dan ketua Nongfu Spring, sebuah perusahaan air kemasan yang go public di Hong Kong pada 8 September. Pada 24 September, saham perusahaan naik 77%, membuat Shanshan, yang memiliki sekitar 84% dari Nongfu Spring, menjadi orang terkaya di China dan terkaya ke-17 di dunia.

Selain itu, Shanshan memiliki saham pengendali di Wantai Biological Pharmacy, sebuah perusahaan yang mengatakan sedang mengerjakan pengobatan terkait Virus Corona COVID-19, menurut CNBC.

15 dari 17 halaman

1. Mukesh Ambani / Amit Dave

Kekayaan bersih: $ 85,2 miliar (Rp 1,254.91 Triliun)

Umur: 63

Lokasi: India

Industri: Energi

Sumber kekayaan: Warisan

Perubahan kekayaan bersih dari tahun ke tahun: Naik $ 22,9 miliar (Rp 337.29 Triliun) di tahun lalu.

Mukesh Ambani, orang terkaya di India dan terkaya kedelapan di planet ini, mengambil alih posisi ketua Reliance Industries ketika ayahnya, pendiri perusahaan, meninggal pada tahun 2002.

Reliance Industries adalah perusahaan minyak dan gas dimana Ambani memiliki 42% saham, sesuai profil Bloomberg Billionaires miliknya .

Ambani juga mendirikan Jio, layanan telepon 4G. Dia memiliki Indian Mumbai, tim kriket profesional, dan properti senilai lebih dari $ 400 juta (Rp 5.89 Triliun).

 

Reporter : Romanauli Debora

16 dari 17 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

17 dari 17 halaman

Infografis Sederet Temuan KPK Terkait Laporan Harta Kekayaan Pejabat Negara

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS