Sukses

17 Lumba-Lumba Mati Misterius Terdampar di Pesisir Pantai Mauritius

Liputan6.com, Port Louis - 17 lumba-lumba ditemukan mati di tepi laut Mauritius. Hal itu memicu debat apakah bocoran minyak yang mengakibatkan mamalia laut tersebut mati. 

Para aktivis lingkungan mengatakan kematian itu disebabkan oleh tumpahan minyak dari kapal milik Jepang  (yang tenggelam beberapa minggu lalu di Mauritius) atau oleh pihak berwenang yang menenggelamkan bagian kapal.

Namun seperti dilaporkan BBC, Kamis (27/8/2020), Menteri Perikanan Mauritius mengatakan bahwa "pada pandangan pertama" kematian itu tampaknya tidak terkait dengan tumpahan minyak.

"Setidaknya dua di antara lumba-lumba yang mati itu memiliki bekas gigitan hiu," ujar menteri tersebut. 

Bangkai lumba-lumba yang terdampar itu kini sedang menjalani autopsi.

Jarang sekali lumba-lumba mati ditemukan pada waktu yang sama. Sebelumnya pernah ditemukan dua bangkai pada Mei 2019.

Ini adalah kematian lumba-lumba pertama yang dilaporkan sejak kapal karam. Hingga saat ini, banyak ikan dan kepiting yang ditemukan mati.

 

2 dari 2 halaman

Warga Marah

Kematian 17 lumba-lumba ini memicu warga marah. 

"Bangun di pagi ini untuk menyaksikan begitu banyak lumba-lumba mati di pantai kami lebih buruk daripada mimpi buruk," kata penduduk Nitin Jeeha kepada BBC.

"Saya telah melihat sekitar delapan sampai 10 lumba-lumba mati. Apakah masih ada lagi di laguna?"

Meskipun banyak lumba-lumba ditemukan mati, beberapa ditemukan lemah atau sekarat di pantai.

Kapal MV Wakashio kandas di terumbu karang Pointe d'Esny pada 25 Juli, tempat perlindungan yang terkenal untuk satwa liar langka.

Daerah ini memiliki lahan basah yang ditetapkan sebagai situs internasional yang penting oleh konvensi Ramsar tentang lahan basah.

Ahli kelautan, Vassen Kauppaymuthoo, mengatakan lumba-lumba itu berbau bahan bakar.

"Menurut saya, situasi ini akan terus memburuk seiring berjalannya waktu," katanya seperti dikutip media setempat.

Pakar lingkungan Sunil Dowarkasing mengatakan baik tumpahan minyak dari kapal muatan curah atau tenggelamnya haluannya pekan lalu menyebabkan kematian.

"Pengunduran diri itu mungkin mengganggu mamalia laut di habitatnya yang asli. Akan ada efek sampingnya, dan ini baru permulaan," tambah Dowarkasing.

Greenpeace Afrika telah memperingatkan bahwa "ribuan" spesies hewan "berisiko mati di lautan polusi, dengan konsekuensi yang mengerikan bagi ekonomi, ketahanan pangan, dan kesehatan Mauritius".

Tetapi Sudheer Maudhoo, Menteri Perikanan Mauritius, mengatakan tes awal pada lumba-lumba menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara tumpahan minyak dan kematian mereka.

Dia mencatat bahwa ada gigitan hiu pada setidaknya dua mamalia, tetapi tes lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Reporter: Yohana Belinda