Sukses

9-8-2010: Pramugara Ini Resign Pekerjaan dengan Loncat dari Pesawat

Liputan6.com, New York - Pada 9 Agustus 2010, pramugara JetBlue Steven Slater berhenti dari pekerjaannya dengan gaya dramatis, di mana ia loncat keluar dari pesawat menggunakan sistem seluncuran darurat saat burung besi tempat ia bekerja tengah berhenti di dekat gerbang terminal di Bandara Internasional John F. Kennedy New York.

Slater yang mengaku tindakannya didorong oleh perilaku penumpang yang kasar, dengan cepat menjadi sensasi media dan pahlawan rakyat nasional, demikian seperti dikutip dari History.com, Minggu (9/8/2020).

Pada saat kejadian, Slater yang berusia 38 tahun adalah pramugara di Penerbangan 1052 dari Pittsburgh ke New York City.

Dia berpendapat bahwa ketika pesawat mendarat, seorang penumpang menjadi kasar kepadanya selama pertengkaran tentang bagasi.

Meskipun penumpang lain dalam penerbangan tersebut kemudian memperdebatkan pendapat Slater tentang perilaku penumpang tersebut, yang terjadi selanjutnya jelas: pramugara itu mengaktifkan sistem darurat publik pesawat, mengumpat pada penumpang dan berkata, "Saya telah berkecimpung dalam bisnis ini selama dua puluh tahun. CUKUP. Saya selesai."

Setelah itu, ia mengambil dua gelas bir dari kereta minuman, memasang pintu darurat dan mulai meluncur dari seluncuran darurat tersebut.

Menyadari dia telah meninggalkan tasnya di pesawat, dia bergegas kembali ke atas slide untuk mengambilnya sebelum melarikan diri via seluncuran lagi. Setelah meninggalkan terminal bandara, dia pergi ke rumahnya di Queens, New York.

Slater, putra seorang pilot dan pramugari pesawat, segera dibawa ke tahanan polisi. Setelah memberikan uang jaminan senilai US$ 2.500, dia keluar dari penjara malam berikutnya sebagai selebriti instan dan bahkan pahlawan rakyat untuk orang Amerika yang stres dan terlalu banyak bekerja.

Tentang 15 menit ketenarannya, Slater muncul di acara bincang-bincang nasional, dihormati dengan halaman penggemar Facebook dan menerima tawaran untuk melakukan program TV dan mempromosikan berbagai produk.

2 dari 3 halaman

Konsekuensi

Meski begitu, perbuatannya pada Agustus 2010 silam menimbulkan konsekuensi hukum.

Pada Oktober 2010, Slater --yang menghadapi dakwaan bertindak membahayakan dan sembrono, melakukan keonaran, dan melintas tanpa batas-- mengaku bersalah atas dua tuduhan percobaan kejahatan dan dibebaskan dari hukuman penjara.

Sebagai bagian dari kesepakatan itu, dia setuju untuk menjalani sesi konseling kesehatan mental dan penyalahgunaan zat secara teratur selama setahun.

Selain itu, dia diharuskan membayar JetBlue US$ 10.000 sebagai restitusi untuk mengganti seluncuran darurat yang ia gunakan.

Jaksa wilayah Queens, Richard Brown, berkata tentang pramugari terkenal: "Pandangan saya sendiri tentang situasinya adalah bahwa Tuan Slater dipermalukan oleh apa yang dia anggap sebagai kondisi kerja yang merendahkan, dan dia memiliki tingkat kemarahan pada saat itu, diperburuk mungkin oleh konsumsi alkohol, dan mungkin oleh faktor stres yang berkontribusi lainnya."

Brown juga mengatakan bahwa dia merasa Slater "mengakui keseriusan tindakannya."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: