Sukses

Brasil Akan Jadi Tempat Uji Coba Vaksin Virus Corona COVID-19

Liputan6.com, Rio de Jenairo - Brasil saat ini tengah berjuang melawan Virus Corona COVID-19, tetapi juga berada di ujung tombak pengembangan vaksin dengan uji coba skala besar dan produksi jutaan dosis.

COVID-19 menyebar dengan cepat di seluruh negara Amerika Latin - sebuah situasi yang digarisbawahi ketika Presiden Jair Bolsonaro dinyatakan positif pada Selasa 7 Juli dan menciptakan kondisi yang diperlukan untuk menguji efisiensi vaksin. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (8/7/2020). 

Brasil, yang merupakan produsen global utama untuk vaksin demam kuning, terkenal karena keahliannya dalam vaksin yang diproduksi dalam skala besar di lembaga-lembaga publik.

Para pemimpin untuk dua proyek vaksin untuk Virus Corona baru paling maju saat ini yaitu satu dari Universitas Oxford, dalam kemitraan dengan laboratorium AstraZeneca, dan satu dari China Sinovac. Keduanya akan melakukan tes Fase Tiga, yang terakhir sebelum obat disetujui dan dilakukan uji coba pada ribuan sukarelawan Brasil.

Untuk saat ini, baru ada tiga proyek vaksin di dunia yang telah mencapai Fase Tiga.

Dan Brasil juga tidak akan berubah: kedua proyek memiliki perjanjian transfer teknologi yang akan memungkinkan negara untuk memproduksi vaksin sendiri, jika tes terbukti konklusif.

2 dari 3 halaman

Alasan Dipilihnya Brasil

"Brasil adalah tempat pengujian yang baik karena virusnya masih sangat ada di sana, dan ada berbagai karakteristik epidemiologis" di seluruh negeri," ujar Margareth Dalcomo, seorang peneliti di FIOCRUZ, organisasi penelitian yang akan membantu memproduksi vaksin Oxford.

"Semakin banyak sukarelawan yang terpapar virus, semakin besar peluang untuk dengan cepat membuktikan efisiensi vaksin," kata Sue Ann Costa Clemens, seorang peneliti di Universitas Federal Sao Paulo (UNIFESP), yang bertugas melakukan tes untuk Oxford.

"Jika kami berhasil merekrut sukarelawan ini sementara kurva masih naik, kami berharap untuk mendapatkan hasil secepatnya, paling cepat November," tambah Clemens, yang juga kepala Institute for Global Health di University of Sienna, di Italia.

Tes Fase Tiga untuk vaksin dimulai pada bulan Juni di Brasil, juga di Inggris dan Afrika Selatan.

"Jika tes tersebut meyakinkan, vaksin dapat didaftarkan di Inggris pada akhir tahun ini dan di negara-negara lain, termasuk Brasil, pada awal 2021," Clemens menambahkan, mencatat bahwa pendaftaran di Brasil harus lebih mudah dan lebih cepat.

Sebagai bagian dari perjanjian dengan Oxford dan AstraZeneca, pemerintah Brasil akan menginvestasikan dana hingga US $ 127 juta untuk memungkinkan FIOCRUZ memperoleh teknologi dan peralatan untuk menghasilkan jumlah awal 30,4 juta dosis selama fase percobaan.

Jika vaksin melewati uji klinis, Brasil akan berhak untuk menghasilkan 70 juta dosis tambahan dengan perkiraan biaya masing-masing US $ 2,30.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: