Sukses

Benarkah Rasa Bosan Bisa Sebabkan Manusia Meninggal? Ini Penjelasannya

Liputan6.com, Jakarta - "Aku bisa mati bosan jika sendiri terus."

Mungkin ini adalah kalimat yang termasuk sering Anda dengar dari teman, keluarga atau orang terdekat. Atau bisa jadi Anda melakukannya juga.

Kalimat yang diutarakan tersebut seakan-akan bisa terjadi. Rasa bosan bisa membunuh manusia. Lantas, apakah ini benar-benar bisa terjadi menurut pandangan medis?

Dikutip dari laman Mentalfloss.com, Rabu (24/6/2020) dalam sebuah survei yang dilakukan pada akhir 1980-an, lebih dari 7.500 pegawai negeri London berusia 33 hingga 55 tahun ditanya, antara lain, seberapa bosan mereka bekerja di bulan lalu dan seberapa sehat dan aktifnya fisik mereka.

Sekitar tujuh persen melaporkan bosan "cukup banyak" pada bulan sebelumnya, dan sekitar dua persen mengatakan mereka bosan "banyak," dan mereka yang lebih bosan juga melaporkan aktivitas fisik yang lebih rendah dan menilai kesehatan mereka lebih buruk.

Pada tahun 2009, beberapa dekade setelah survei dilakukan, sepasang peneliti kesehatan masyarakat memeriksa data survei dan catatan pusat Layanan Kesehatan Nasional untuk melihat siapa yang mengambil survei yang telah meninggal dan yang masih hidup.

Mereka menemukan bahwa orang-orang yang lebih bosan di tempat kerja lebih mungkin meninggal, dan lebih dari dua kali memiliki penyakit kardiovaskular yang fatal.

Para peneliti berpikir bahwa hubungan kebosanan-kematian mungkin telah terbentuk karena orang yang bosan lebih mungkin merasa tidak terpenuhi, tidak termotivasi, dan tidak bahagia, yang dapat menyebabkan perilaku tidak sehat seperti minum dan merokok berlebihan, makan berlebihan, dan penggunaan narkoba.

Kebiasaan itu, pada gilirannya, akan meningkatkan risiko stroke dan penyakit jantung. Keadaan kebosanan, tulis mereka, "hampir pasti merupakan proksi untuk faktor risiko lainnya."

 

2 dari 3 halaman

Penelitian Lain

Penelitian lain telah menghubungkan kebosanan dengan pengambilan risiko yang dapat membahayakan kesehatan manusia.

Peneliti kesehatan masyarakat di Baltimore menemukan bahwa, di antara pengguna narkoba di kota, mereka yang lebih bosan cenderung melaporkan gejala depresi dan terlibat dalam praktik seksual dan penggunaan jarum suntik yang berisiko.

Sementara itu, di Inggris, seorang psikolog dan insinyur sipil mensurvei pengendara dan menemukan bahwa pengemudi yang paling rentan terhadap kebosanan saat berada di jalan lebih cenderung terlibat dalam kebiasaan mengemudi yang menempatkan mereka pada risiko tinggi untuk kecelakaan.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: