Sukses

Eksperimen Ini Ungkap Kecepatan Virus Corona Saat Menyebar di Rumah Sakit

Liputan6.com, Jakarta - Virus corona baru SARS-CoV-2 yang menyebabkan penyaikit COVID-19 masih menyimpan sejumlah misteri. Namun yang kita tahu bahwa virus ini menyebar begitu cepat dan dapat membuat beberapa orang terjangkit dengan efek yang begitu parah.

Ahli mikrobiologi dari University College London (UCL) sekarang telah menemukan bahwa bahkan di kamar rumah sakit yang dirancang untuk menahan risiko COVID-19, virus dapat dengan mudah menyebar ke daerah lain.

Ketika DNA virus ditinggalkan di rel tempat tidur rumah sakit dalam unit yang penuh pasien, butuh waktu kurang dari sepuluh jam untuk menyebar ke hampir setengah bangsal, bertahan selama setidaknya lima hari di tempat-tempat tersebut. 

Dan itu hanya ketika satu rel tempat tidur adalah sumbernya. Seorang pasien yang terinfeksi coronavirus sangat mungkin batuk, bersin dan menyebarkan virus melalui sentuhan ke berbagai permukaan dan benda mati, menempatkan orang lain yang menyentuh permukaan ini pada risiko potensial.

"Studi kami menunjukkan peran penting yang dimainkan oleh permukaan dalam penularan virus dan seberapa pentingnya menjaga kebersihan dan kebersihan tangan," kata ahli mikrobiologi Lena Ciric dari UCL, seperti dikutip dari Sciencealert.com, Minggu (14/6/2020).

"Virus pengganti kami diinokulasi sekali ke satu situs, dan disebarkan melalui sentuhan permukaan oleh staf, pasien, dan pengunjung."

2 dari 3 halaman

Pentingnya Mengetahui Kecepatan Transmisi

Penting untuk dicatat bahwa percobaan ini tidak dilakukan untuk mengukur tingkat infeksi - hanya seberapa cepat suatu virus dapat berpotensi menyebar jika tidak dibersihkan dari permukaan, bahkan di daerah dengan kandungan yang tinggi.

Virus yang menginfeksi tanaman yang digunakan untuk penelitian ini dapat dengan mudah dihilangkan dengan mendisinfeksi permukaan atau dengan mencuci tangan Anda, yang juga berlaku untuk virus corona yang menyebabkan COVID-19. Faktanya, satu penghapus alkohol dapat menghilangkan 98,88–99,84 persen dari virus pengganti yang digunakan para peneliti.

Dalam kasus khusus ini, bahan virus tersebar di sejumlah permukaan di bangsal yang dirawat dengan baik, menyoroti potensi kelemahan dalam kebijakan kebersihan.

"Sebagai daerah berisiko tinggi, ruang isolasi tempat rel tempat tidur diinokulasi memiliki rejimen pembersihan yang berbeda dengan seluruh bangsal," tulis para penulis.

"Namun, penyebarannya yang luas menunjukkan kegagalan pembersihan. Karena itu semua orang wajib memiliki kebersihan tangan yang baik, ini juga mengindikasikan kegagalan kebersihan tangan."

Para peneliti juga harus berhati-hati di ruang isolasi yang paling memiliki tingkat infeksi yang tinggi, tim mengambil 44 sampel dari bangsal yang telah terkontaminasi. 

Setelah hanya sepuluh jam, materi genetik pengganti telah menyebar ke 41 persen situs, termasuk rel tempat tidur, pegangan pintu, sandaran lengan, dan mainan dan buku anak-anak.

Setelah tiga hari, jumlah situs yang terkontaminasi memuncak pada 52 persen, turun menjadi 41 persen dua hari kemudian. Bahkan pada akhir periode pengambilan sampel, virus tetap ada.

Kamar yang paling dekat dengan infeksi asli adalah yang paling terkontaminasi. Pada hari ketiga, 86 persen dari semua area klinis dites positif, dan pada hari keempat, 60 persen situs di area tempat tidur langsung dinyatakan positif.

Para penulis berpendapat hasil tersebut menyiratkan kombinasi kebersihan yang buruk, pasien yang berpindah-pindah, dan kurangnya kebersihan yang layak dari pengasuh.

"Orang dapat terinfeksi COVID-19 melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan selama batuk atau bersin," kata ilmuwan kesehatan Elaine Cloutman-Green dari UCL.

"Sama halnya, jika tetesan ini mendarat di permukaan, seseorang dapat terinfeksi setelah bersentuhan dengan permukaan dan kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut mereka."

Situasi ini tentu mungkin, tetapi seberapa sering hal itu benar-benar terjadi masih belum jelas. Sementara penelitian sebelumnya menunjukkan virus COVID-19 dapat bertahan di karton selama satu hari dan pada plastik dan baja hingga 72 jam, ada sedikit data tentang seberapa besar viral load ini, atau seberapa berbahaya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat menekankan bahwa bersentuhan dengan permukaan yang telah terkontaminasi COVID-19, itu bukanlah penuluran yang paling umum. Tapi bukan berarti orang-orang tidak menjaga kebersihan sama sekali. 

Yang mengatakan, masih penting bagi petugas kesehatan untuk terus mencuci tangan dan menyeka permukaan secara konsisten untuk mencegah penularan sebanyak mungkin, terutama karena itu adalah hal yang relatif mudah dilakukan.

Sayangnya, bagaimanapun, temuan baru ini menunjukkan bahwa bahkan di rumah sakit dengan praktik kebersihan yang ketat, virus dapat lolos dari pertahanan kita. Seperti yang dicatat penulis dalam judul makalah mereka: kita tidak bisa melupakan permukaannya.

 

Reporter: Yohana Belinda

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: