Sukses

Donald Trump Akan Beri Tanggapan Terkait Ketegangan Hong Kong dan China

Liputan6.com, New York - Presiden Donald Trump mengatakan pada Selasa, 26 Mei 2020 bahwa ia akan memberikan respons yang "sangat menarik" dalam beberapa hari terhadap ancaman China untuk memperketat kontrol atas Hong Kong.

Amerika Serikat telah menentang keras rencana Beijing untuk memperketat cengkeramannya di wilayah semi-otonom, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (27/5/2020).

Ditanya apakah dia sedang mempertimbangkan sanksi terhadap China atau pembatasan visa untuk siswa China, Trump mengatakan itu adalah "pertanyaan yang sangat penting" dan bahwa dia akan melakukan sesuatu "Anda akan menemukannya, ini sangat menarik."

"Itu adalah sesuatu yang akan kamu dengar sebelum akhir minggu. Sangat kuat, kurasa," katanya, tanpa memberikan lebih banyak detail.

Ditanya tentang RUU di Kongres yang akan menetapkan sanksi terhadap pejabat China karena pelanggaran hak asasi manusia terhadap etnis minoritas Uighur, Trump berkata, "Kami melihatnya dengan sangat kuat."

Sebelumnya, juru bicara Trump Kayleigh McEnany mengatakan, bahwa dia merasa status Hong Kong sebagai pusat keuangan global, bersama London dan New York, dalam bahaya.

Dia mengatakan, Trump merasa "sulit untuk melihat bagaimana Hong Kong dapat tetap menjadi pusat keuangan jika China mengambil alih."

Beijing ingin memberlakukan undang-undang yang melarang pemisahan diri, subversi, terorisme, dan campur tangan asing di Hong Kong setelah berbulan-bulan, protes pro-demokrasi besar-besaran yang kerap terjadi tahun lalu.

Aktivis di Hong Kong memperingatkan bahwa tindakan keras akan secara efektif berarti mengakhiri status khusus bekas jajahan Inggris, menikmati pemilihan umum, kebebasan pers dan kebebasan lain yang tidak ada di daratan Tiongkok.

Pengumuman rencana undang-undang baru yang akan ditulis oleh Beijing dan memotong legislatif Hong Kong dapat memicu penurunan terbesar di bursa saham kota dalam lima tahun. 

2 dari 3 halaman

Pemimpin Hong Kong Sebut Kebebasan Itu Tetap Ada

Kepala eksekutif Hong Kong, Carrie Lam, mengatakan pada Selasa kemarin bahwa kebebasan penting akan tetap ada.

Dia berpendapat bahwa hukum kontroversial "hanya akan menargetkan segelintir pelanggar hukum." Namun, dia tidak akan tertarik pada tindakan dan pendapat apa yang akan dianggap ilegal.

Komandan garnisun militer China di Hong Kong memperingatkan hukum akan "menghukum setiap tindakan separatisme."

"Petugas Garrison memiliki tekad, keyakinan dan kapasitas untuk mempertahankan kedaulatan nasional," kata Chen Daoxiang kepada CCTV yang dikelola pemerintah.

Namun Lam mengatakan kekhawatiran kebebasan kota yang ramah bisnis itu berisiko "sama sekali tidak berdasar".

"Kebebasan Hong Kong akan dipertahankan dan semangat Hong Kong dan nilai-nilai inti dalam hal aturan hukum, independensi peradilan, berbagai hak dan kebebasan yang dinikmati oleh orang-orang, akan terus berada di sana," kata Lam kepada wartawan.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: