Sukses

Tikus atau Hamster? Hewan Mana yang Bisa Bantu Peneliti Atasi Corona COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Dicintai sebagai hewan peliharaan, ternyata hamster di Suriah mendapat perhatian khusus bagi para ilmuan yang kini tengah berupaya menghadapi Virus Corona COVID-19.

Lima belas tahun yang lalu, para ilmuwan menemukan bahwa hamster dapat dengan mudah terinfeksi Virus Corona yang menyebabkan sindrom pernafasan akut yang parah (SARS).

Gejala-gejalanya begitu halus, sehingga hewan tidak mendapatkan banyak daya tarik sebagai model untuk penyakit ini.

Tetapi dengan Corona COVID-19, yang disebabkan oleh virus terkait SARS-CoV-2, prospek menjadikan hamster sebagai model percobaan tampak akan lebih membantu dan mendekati kemiripannya dengan manusia.

Ilmuwan dokter Jasper Fuk-Woo Chan dari Universitas Hong Kong (HKU) baru-baru ini menginfeksi Virus Corona COVID-19 ke delapan ekor hamster, demikian dikutip dari laman sciencemag.org, Kamis (16/4/2020).

Hewan-hewan itu kehilangan berat badan, menjadi lesu, dan bulunya yang acak-acakan, postur membungkuk, dan pernapasan cepat.

Tingginya kadar SARS-CoV-2 ditemukan di paru-paru dan usus hamster, jaringan yang dipenuhi dengan target virus, reseptor protein yang disebut angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2). Temuan ini "sangat mirip dengan manifestasi infeksi saluran pernapasan atas dan bawah pada manusia," demikian disebutkan oleh Chan dan rekan lainnya dalam makalah 26 Maret di Clinical Infectious Diseases.

Tim itu hanyalah satu dari belasan kelompok yang berlomba-lomba untuk mengembangkan model hewan yang dapat membantu menemukan vaksin Corona COVID-19 dan perawatan yang efektif dan menjelaskan dengan tepat bagaimana SARS-CoV-2 menyebabkan penyakit ini.

Tim-tim tersebut sering kekurangan tenaga karena pembatasan tempat tinggal pandemi, tetapi mereka berkolaborasi secara intensif.

Setiap hari Kamis, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatur konferensi video dari hampir 100 ilmuwan, regulator, dan penyandang dana yang secara bersama-sama bekerja dengan pemeliharaan hewan-hewan lab, termasuk tikus, musang, dan beberapa spesies monyet.

"Banyak silo informasi tradisional benar-benar turun," kata ketua bersama kelompok itu, William Dowling, yang bekerja pada pengembangan vaksin di Coalition for Epidemic Preparedness Innovations.

Kelompok ini bertukar data dan tip terbaru, seperti strategi penularan virus yang berbeda dan tempat yang paling mungkin untuk menemukan patogen pada hewan.

"Semua orang dilemparkan ke dalam untuk mendapatkan model binatang yang setia pada kondisi manusia dan dapat direproduksi," kata Chad Roy, peneliti monyet di Pusat Penelitian Primata Nasional Tulane.

"Saya tidak ingin mengatakan itu menyenangkan karena saat ini adalah saat yang sulit, tetapi ini cara yang menyegarkan untuk mendekati masalah ini."

Dia memperingatkan agar tidak memberhentikan model hewan hanya karena SARS-CoV-2 menghasilkan efek, seperti kematian akibat infeksi otak, yang tidak mencerminkan penyakit khas pada manusia. "Itu kesalahpahaman besar," katanya.

2 dari 3 halaman

Mengapa Hamster dan Bukan Tikus?

Percobaan dengan hewan dapat menjelaskan mengapa anak-anak jarang mengalami gejala, seberapa cepat SARS-CoV-2 mentransmisikan melalui partikel aerosol versus tetesan yang lebih besar, dan apakah faktor genetik inang membuat beberapa orang lebih rentan terhadap penyakit parah.

Satu studi monyet telah menunjukkan bahwa hewan yang membersihkan infeksi SARS-CoV-2 dapat menahan infeksi ulang setidaknya selama 1 bulan.

Tikus telah lama menjadi andalan biomedis dan tikus anugerah bagi penelitian COVID-19. Tetapi mereka mengabaikan infeksi SARS-CoV-2 karena reseptor ACE2 tikus memiliki begitu banyak perbedaan utama dari manusia.

"Sangat lucu bagaimana virus dapat memiliki kehancuran pada manusia, dan kemudian Anda dapat memberikan satu juta partikel ke tikus dan itu lembam," kata Timothy Sheahan, yang mengembangkan model COVID-19 pada tikus di University of North Carolina (UNC) , Chapel Hill.

Pada hewan tikus, sekitar 11 dari 29 asam amino domain sangat berbeda dari versi manusia. Tikus memiliki 13 perbedaan tetapi hamster hanya memiliki empat.

Salah satu cara mengatasi rintangan ini adalah merekayasa tikus yang mengekspresikan versi gen reseptor tikus dan manusia.

Pada 2007, Stanley Perlman dari University of Iowa melakukan hal itu untuk mempelajari SARS. Meskipun Virus Corona SARS dapat menginfeksi tikus melalui ACE2 mereka, mereka hanya mengembangkan gejala ringan.

3 dari 3 halaman

Simak video berikut ini: