Sukses

Lockdown Berakhir, Wuhan Masih Butuh Waktu untuk Pulih dari Corona COVID-19

Liputan6.com, Wuhan - Status lockdown kota Wuhan telah dicabut pada Rabu (8/4/2020). Wuhan dikunci setelah Virus Corona COVID-19 pertama kali muncul dan kemudian jadi simbol kuat dalam pandemi yang telah menewaskan puluhan ribu orang. Bahkan dampaknya juga mengguncang ekonomi global dan melemparkan kehidupan sehari-hari ke dalam pergolakan di seluruh bagian dunia. 

Wuhan telah dibuka kembali usai penutupan selama 10 minggu yang membuatnya jadi kota terbengkalai, ketika semuanya fokus terhadap sektor kesehatan warganya. Demikian seperti dilansir dari laman New York Times.  

Di Wuhan, angka infeksi dan kematian telah menyentuh ratusan ribu jiwa, membekasinya dengan trauma yang dapat bertahan selama beberapa dekade. 

Bisnis, bahkan yang telah dibuka kembali, menghadapi jalan memilukan untuk melanjutkan perjalanannya, dengan kelesuan yang kemungkinan akan bertahan sementara waktu. 

Pemerintah China menutup Wuhan, pusat industri dengan 11 juta penduduk, pada akhir Januari, dalam upaya untuk membatasi penyebaran wabah. 

Pada saat itu, banyak orang luar melihatnya sebagai langkah ekstrem, langkah yang hanya bisa dicoba dalam sistem otoriter seperti China. Tetapi karena epidemi telah memburuk, pemerintah di seluruh dunia telah memberlakukan berbagai pembatasan ketat pada gerakan warga negara mereka.

Sekitar 1,4 juta infeksi dan 80.000 kematian telah dilaporkan di seluruh dunia, angka-angka yang meningkat dengan cepat.

Penularannya telah melambat di negara-negara yang paling terdampak seperti Italia dan Spanyol, tetapi terus menyebar dengan cepat di tempat lain di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, yang mendekati 400.000 infeksi yang diketahui.

Laporan-laporan berita dipenuhi dengan cerita tentang rumah sakit yang mengalami 'kebanjiran' pasien di New York City, jenazah yang tidak terbengkalai di jalan-jalan di Ekuador, berita terbaru tentang kondisi Perdana Menteri Boris Johnson dari Inggris yang dirawat di rumah sakit dalam perawatan intensif, dan peringatan para ahli bahwa epidemi bisa meledak, tidak terdeteksi, di bagian termiskin di dunia.

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Tinggalkan Luka

Sebagian besar wilayah seperti Eropa, India, sebagian besar Amerika Serikat dan banyak tempat lainnya berada di bawah perintah agar bisnis ditutup dan kebanyakan orang diminta untuk tinggal di rumah, tiba-tiba melumpuhkan ekonomi dan membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Ukuran penuh dari pengorbanan yang diperlukan oleh kebijakan semacam itu - dalam pekerjaan dan kehilangan penghasilan, dalam kehidupan yang terganggu - mungkin pertama kali dirasakan oleh Wuhan.

Status lockdown yang dicabut pada hari Rabu ini setelah hanya tiga kasus virus corona baru dilaporkan di kota dalam tiga minggu sebelumnya, dan sehari setelah China melaporkan tidak ada kematian baru untuk pertama kalinya sejak Januari. Kontrol pada perjalanan keluar secara resmi pun dicabut setelah tengah malam di China.

Orang-orang sekarang dapat pergi setelah mempresentasikan aplikasi telepon yang disetujui pemerintah kepada otoritas yang mengindikasikan, berdasarkan alamat rumah mereka, perjalanan baru-baru ini dan sejarah medis untuk menentukan tentang adanya risiko penularan.

Cuplikan dari outlet-outlet berita yang dikelola pemerintah pada Rabu pagi menunjukkan munculnya mobil yang melewati  tol di pinggiran Wuhan segera setelah pembatasan dicabut.

Operator kereta api nasional China memperkirakan bahwa lebih dari 55.000 orang akan meninggalkan Wuhan dengan kereta pada hari Rabu, menurut penyiar yang dikelola pemerintah.

Namun di dalam kota, peraturan ketat tentang individu dan bisnis masih ada untuk mencegah adanya gelombang kedua dari virus. Pejabat terus mendesak semua orang untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin. Bahkan, sekolah juga masih ditutup.

Banyak orang di Wuhan tidak perlu diberitahu untuk terus mengasingkan diri. Pengalaman perihal kematian telah meninggalkan luka psikis. Dari daratan China, lebih dari 80.000 kasus virus yang dilaporkan, hampir dua pertiganya ada di Wuhan.

"Orang-orang Wuhan mengalaminya secara langsung," kata Yan Hui, seorang eksekutif asli dan warga Wuhan berusia 50-an yang pulih dari Virus Corona.

“Teman-teman mereka sakit. Teman dan kerabat mereka meninggal. Tepat di depan mata mereka, satu per satu, mereka meninggalkan kami."

"Pemahaman mereka tentang bencana ini lebih dalam dibandingkan dengan orang-orang di kota-kota lain," katanya.

3 dari 5 halaman

Bisnis Kembali Dibuka

Wuhan sudah bukan kota metropolis yang sama di mana, belum lama ini, perjalanan waktu tampaknya telah terhenti .

Dalam beberapa hari terakhir, lebih banyak toko telah dibuka kembali, sering kali mendirikan gerai di depan sehingga pelanggan dapat membeli sayuran, alkohol, rokok, dan barang-barang lainnya tanpa harus masuk ke dalam toko.

Di taman-taman di sepanjang Sungai Yangtze, semakin banyak keluarga pergi keluar untuk menikmati sinar matahari dan udara segar.

Penduduk yang lebih tua sudah mulai berkumpul lagi dalam kelompok-kelompok kecil untuk mengobrol atau sekadar bermain catur. Anak-anak masih jarang terlihat, dan selalu tampak berada di bawah pengawasan orang tua mereka yang siap siaga.

Bus umum dan sistem kereta bawah tanah telah dimulai kembali, walaupun tampaknya masih memiliki sedikit penumpang.

Banyak kardus bermunculan di luar kompleks apartemen ketika fenomena belanja online meningkat. Menurut JD.com, peritel elektronik, pesanan pengiriman di Provinsi Hubei, di mana Wuhan adalah ibu kotanya, meningkat tiga kali lipat pada Maret dibandingkan dengan Februari.

Perusahaan-perusahaan di Wuhan telah dengan hati-hati memanggil karyawan mereka untuk kembali bekerja. Perusahaan ingin berkontribusi untuk kembali menghidupkan ekonomi di kota Wuhan. 

Di seluruh Wuhan, hampir 94 persen bisnis - hampir 11.000 di antaranya - telah memulai kembali operasinya, kata Hu Yabo, wakil walikota kota itu, pada jumpa pers baru-baru ini. Untuk perusahaan industri besar, nilainya melebihi 97 persen. Untuk perusahaan jasa, jumlahnya 93 persen.

Di perusahaan industri di Wuhan, hanya 60 persen karyawan yang bekerja, dan konsumsi listrik seperlima dari apa yang terjadi tahun ini, kata Dang Zhen, pejabat kota lainnya, pada briefing yang sama.

Usaha lokal Honda kembali berproduksi dengan kapasitas penuh, kata Hu. Huawei, perusahaan teknologi raksasa asal China, mengatakan di media sosial bahwa karyawan di pusat penelitian Wuhannya dengan bersemangat kembali bekerja "ketika gelombang positif baru berdenyut di sekitar gedung."

 

4 dari 5 halaman

Ekonomi Masih Suram

Namun kesuraman tentang ekonomi lokal masih tersebar luas. 

Sebagian besar sektor pabrik China menderita karena pandemi mengurangi permintaan ekspor ke luar negeri. Ketika bisnis menarik kembali pengeluaran mereka untuk peralatan dan kantor, efeknya akan bergejolak melalui seluruh perekonomian.

 

Bagi banyak usaha kecil, hilangnya pendapatan dapat menyebabkan masalah lebih lanjut. 

Kekurangan uang tunai, perusahaan yang memberhentikan pekerja mungkin tidak dapat langsung mempekerjakan mereka kembali. Yang lain khawatir tentang cadangan barang yang tidak terjual, biaya perawatan untuk peralatan dan perselisihan pabean yang didukung karena pandemi terus menggerogoti perdagangan di seluruh dunia.

Bulan ini, sekelompok besar pemilik restoran di Wuhan menulis surat kepada pemerintah kota memohon bantuan sewa, pinjaman bersubsidi dan dukungan upah. Epidemi, kata mereka, telah menjadi "bencana total" bagi industri ini.

Pada puncak epidemi, Liu Dongzhou, seorang pedagang yang berpikir untuk menyerah pada perusahaannya, yang membuat bakso ikan, ayam suwir, dan makanan beku dan olahan lainnya. Sekarang, dia berharap untuk memulai kembali operasi minggu depan, tetapi berharap untuk memberhentikan seperlima dari 80 karyawannya.

Liu (45) telah mendengar banyak pembicaraan tentang kebijakan pemerintah untuk membantu usaha kecil. Tapi dia tidak berpikir ada yang akan tersedia baginya dalam jangka pendek.

Bahkan jika pihak berwenang mengizinkan orang untuk meninggalkan Wuhan, Liu mengatakan lingkungannya sendiri baru-baru ini memperketat pembatasan pergerakan penduduk. 

"Untuk orang biasa, jika Anda mencabut atau tidak mencabut status lockdown, tidak ada perbedaan besar," katanya.

 

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: