Sukses

Kasus Corona COVID-19 di Italia Melonjak, Makin Banyak Tenaga Medis Terinfeksi

Liputan6.com, Roma - Ketika kasus Virus Corona COVID-19melonjak dan kematian melonjak di Italia , angka-angka baru menunjukkan tingkat penularan yang "sangat besar" di antara personel medis negara itu.

Setidaknya 2.629 petugas kesehatan telah terinfeksi oleh Virus Corona sejak awal wabah pada bulan Februari, mewakili lebih dari delapan persen dari total kasus, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Rabu oleh Gruppo Italiano per la Medicina Basata sulle Evidenze atau GIMBE, Grup Italia untuk Kedokteran Berbasis Bukti.

Menurut laporan Al Jazeera, Kamis (19/3/2020), data tersebut pun kemudian mengejutkan negara Italia. 

"Kami mengekstraksi nomor ini dari data yang disediakan oleh National Health Institute," direktur GIMBE Nino Cartabellotta, seorang ahli kesehatan masyarakat, mengatakan kepada Al Jazeera.

"Angka-angka mengenai penularan di antara dokter, perawat dan profesional kesehatan umum telah mulai diungkapkan pada 11 Maret. Ratusan kasus baru telah dicatat setiap hari sejak itu. Tetapi tenaga medis di garis depan harus menjadi orang pertama yang dilindungi."

Cartabellotta mengatakan bahwa jumlah sebenarnya kemungkinan akan lebih tinggi karena petugas kesehatan tidak selalu diuji dan langkah-langkah perlindungan di rumah sakit tidak memadai.

Di sana, cenderung banyak pasien Virus Corona COVID-19 yang masih hanya menggunakan masker wajah bedah tanpa filter pelindung yang tepat untuk melindungi mereka dari penularan.

Persentase petugas kesehatan yang terinfeksi di Italia hampir dua kali lipat dari jumlah yang terdaftar di seluruh epidemi di China, di mana lebih dari 3.200 telah meninggal.

Menurut angka yang dipublikasikan di JAMA Network Open, sebuah situs medis online dari Journal of American Medical Association, staf medis yang terinfeksi di China membentuk 3,8 persen dari total kasus, dengan hanya lima kematian. Lebih dari 60 persen staf medis yang terinfeksi terdaftar dalam pusat pandemi, Wuhan.

Angka tersebut menunjukkan perbandingan signifikan yang terjadi di China dan Italia saat ini. 

2 dari 3 halaman

Kurangnya Pasokan Alat Pelindung

Pada hari Rabu, Italia mengumumkan bahwa selama 24 jam terakhir, jumlah kematian telah meningkat 475 menjadi 2.978, meningkat 19 persen, karena kasus-kasus melonjak menjadi total 35.713.

Tidak ada angka resmi tentang jumlah tenaga medis yang telah meninggal karena virus corona di Italia.

Menurut harian Italia Corriere della Sera, seorang dokter umum dari provinsi Lodi meninggal pada hari Rabu. Ini menambah jumlah kematian dokter keluarga di daerah itu menjadi empat. Daerah lain juga telah mencatatkan kasus baru di antara staf medis.

Kurangnya peralatan, sumber daya dan personel telah menekan sistem kesehatan Italia. 

Italia juga tidak memiliki perusahaan yang memproduksi masker. Dengan pandemi menyebar, beberapa negara tetangga terdekatnya enggan mengekspor pasokan yang mungkin mereka butuhkan segera.

"Masalahnya sekarang adalah pasokan alat pelindung," kata Cartabellotta. "Pemerintah seharusnya memikirkan hal ini beberapa waktu yang lalu. Adalah logis bahwa setelah ledakan pandemi global, negara-negara yang memproduksi masker dan alat pelindung lainnya sekarang menyimpannya untuk diri mereka sendiri dan menghentikan ekspor mereka.

"Kami sudah memiliki sejumlah kecil dokter dan perawat. Dalam keadaan yang ekstrem, kami bahkan dapat meminta mereka untuk tetap bekerja walaupun [mereka] dinyatakan positif memiliki virus corona. Namun, mereka harus dilengkapi dengan alat pelindung untuk menghindari penyebaran virus lebih lanjut." 

Keputusan darurat yang dipresentasikan oleh pemerintah pada hari Senin mengalokasikan 3,5 miliar euro ($ 3,8 miliar) terhadap sistem kesehatan yang minim.

"Kami mengimpor tenaga medis dari luar negeri dan melempar profesional kesehatan muda yang baru tanpa lisensi," kata Cartabellotta. "Jika kita tidak memberi mereka perlindungan yang memadai, itu akan berakhir seperti dalam perang di mana tentara tidak mati saat berperang di medan perang, tetapi karena kurangnya peralatan. Semakin banyak tenaga medis yang terinfeksi, semakin lemah daya tanggapnya dari sistem kesehatan. "

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Malaysia Lockdown Akibat Corona COVID-19, Banyak Mahasiswa RI Kembali ke Tanah Air
Artikel Selanjutnya
Cegah Penyebaran Virus Corona COVID-19, Perbatasan AS-Kanada Ditutup Sementara