Sukses

Fosil Kecoak Dinosaurus Ditemukan di Myanmar, Tubuhnya Tampak Utuh

Liputan6.com, Jakarta Sepasang kecoak berusia sekitar 99 juta tahun telah mengubah sejarah awal dunia bawah tanah. Kecoak dari zaman dinosaurus itu ditemukan telah menjadi fosil dalam damar di Myanmar.

Kecoak kuno tersebut merupakan contoh tertua dari organisme "troglomorphic", makhluk yang beradaptasi dengan lingkungan gua yang aneh dan gelap. Dan mereka satu-satunya makhluk adaptasi gelap yang dikenal dari periode Cretaceous, setelah berkeliaran di celah-celah dunia yang teduh bahkan ketika Tyrannosaurus Rex berjalan di Bumi.

Saat ini, ahli biologi memiliki banyak contoh kecoak dan serangga yang tinggal di gua dengan mata dan sayap kecil, tubuh pucat, lengan panjang, serta antena. Tetapi spesimen-spesimen ini, dari dua spesies berbeda yang terkait, adalah hewan tertua yang pernah ditemukan dengan sifat-sifat tersebut.

"Gua tidak memiliki fosil yang jelas sebelum Kenozoikum," tulis para peneliti dalam sebuah makalah yang menggambarkan temuan mereka, merujuk pada periode selanjutnya setelah kepunahan massal (dikenal sebagai batas K / Pg) ketika dinosaurus mati dan mamalia naik ke puncak keunggulan mereka saat ini, seperti dikutip dari Live Science, Rabu (4/3/2020).

Bahkan fosil-fosil di gua setelah kepunahan, cenderung berupa binatang yang hanya menghabiskan sebagian waktunya di gua, menggunakannya sebagai tempat berlindung di sela perjalanan ke dunia yang diterangi matahari.

"Lingkungan gua sangat cocok untuk memfosilkan tulang dan coprolit (tinja terfosilkan) dan catatan fosil mamalia gua termasuk hewan pengerat, berkuku, hewan berkantung, ursid, felid, hyaenid, canid, primata, dan manusia," tulis mereka, yang menjelaskan semua spesies itu memiliki banyak tulang dan kotoran.

Mereka menambahkan, "Tidak ada catatan fosil yang relevan dari fauna troglomorfik sebelum K / Pg dengan pengecualian penemuan ini."

 

2 dari 3 halaman

Nenek Moyang Kecoak

Sampai sekarang, sejarah kecoak yang tinggal di gua diketahui kembali ke era Kenozoikum, yang dimulai sekitar 65 juta tahun lalu. Tetapi para peneliti telah lama menduga bahwa kecoak yang tinggal di gua mungkin berasal dari zaman dinosaurus, tulis para peneliti, berdasarkan analisis genetik. Tetapi belum pernah ada bukti kuat sebelumnya.

Kedua kecoak yang tampak utuh "sangat terawat" ini, kata mereka, menurut sebuah artikel berita di Phys.org, kemungkinan adalah keturunan nenek moyang yang sama dari masa Cretaceous, sebelum pergeseran benua memisahkan rumah mereka di Gondwana yang superkontinen.

Tidak jelas, kata para peneliti, bagaimana kecoak itu bisa terawetkan dengan baik. Kendati demikian fosil dalam damar adalah umum untuk makhluk kecil yang hidup di dekat pohon, karena damar adalah fosil pohon resin.

Ada kemungkinan, para peneliti menyarankan, bahwa resin kuno menetes dari akar pohon ke dalam gua-gua kecoak dan kemudian mengeras di sekitar paleo-arthropoda.

Para peneliti studi yang berasal dari beberapa lembaga di Slovakia, China, Rusia dan Thailand, merinci penemuan mereka secara online pada 11 Februari di jurnal Gondwana Research.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: