Sukses

Persaingan Jelang Pilpres AS Memanas, Trump dan Bloomberg Saling Tuding Rasis

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden AS Donald Trump dan kandidat presiden dari Partai Demokrat Michael Bloomberg pada Selasa 11 Februari saling menuding satu sama lain melakukan rasisme. 

Dikutip dari Channel News Asia, Rabu (12/2/2020), Trump memulai perdebatan dengan memposting klip audio 2015 melalui Twitter yang melihatkan aksi Bloomberg membela penggunaan strategi pemolisian yang kontroversial dari zamannya sebagai walikota New York antara 2002 dan 2013 yang dikenal sebagai "stop and frisk".

"WOW, BLOOMBERG ADALAH SEPENUHNYA RASIS," tulis Trump dalam tweetnya yang telah dihapus.

Bloomberg, yang sedang mencari nominasi Partai Demokrat untuk menantang Donald Trump dari Partai Republik dalam Pilpres AS 3 November, meminta maaf atas penggunaannya dalam strategi kepolisian November lalu beberapa hari sebelum mengumumkan pencalonannya.

Dalam sebuah pernyataan pada Selasa, Bloomberg mengutip apa yang disebutnya sebagai komitmen untuk reformasi peradilan pidana dan keadilan rasial, menambahkan, "Sebaliknya, Presiden Trump mewarisi sebuah negara berbaris menuju kesetaraan yang lebih besar dan membagi kami dengan seruan rasis dan retorika yang penuh kebencian."

Kedua pengusaha besar itu, telah terlibat dalam perang kata-kata, dengan Trump melontarkan hinaan kepada Bloomberg sebagai tanda betapa seriusnya ia mengambil kemenangan pada pemilu mendatang.

Bloomberg tidak ikut serta dalam persaingan di empat pemilihan nominasi Demokrat pertama tetapi kini ia sedang melakukan kampanye nasional yang mahal menjelang pemilihan pendahuluan pada Maret 2020.

Dia telah bangkit dalam jajak pendapat publik sambil menghabiskan ratusan juta dolar untuk iklan televisi.

2 dari 3 halaman

Stop and Frisk

Dalam rekaman yang terlampir pada tulisan Trump di Twitter, Bloomberg terdengar mengatakan bahwa cara untuk menjaga senjata dari tangan anak-anak adalah dengan "melemparkannya ke dinding dan menggeseknya".

Kebijakan stop-and-frisk merupakan kebijakan yang mendorong polisi untuk menjerat orang berkulit hitam dan Latin dalam jumlah yang tidak proporsional.

Bloomberg telah lama membela kebijakan tersebut yang disebutnya sebagai taktik polisi yang efektif yang menyelamatkan nyawa, bahkan setelah seorang hakim federal pada tahun 2013 mendapati itu sebagai pelanggaran hak-hak etnis minoritas.

Dalam pernyataannya pada hari Selasa, Bloomberg mengatakan, "Saya telah mengambil tanggung jawab untuk mengambil terlalu lama dalam memahami dampaknya pada komunitas kulit hitam dan Latin".

Trump mendukung stop-and-frisk sebelum dan sesudah ia menjadi presiden pada 2017. Pada Oktober 2018, Presiden Trump saat itu meminta Chicago untuk menerapkan stop-and-frisk guna memerangi kejahatan.

"Ini berhasil, dan itu dimaksudkan untuk masalah seperti Chicago," katanya saat itu.

Seorang juru bicara untuk kampanye pemilihan Trump tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari dukungan presiden terhadap kebijakan stop-and-frisk dan mengapa Trump menghapus tweet tersebut.

Gedung Putih pun menolak berkomentar mengapa Trump menghapus tweet itu.

Namun dalam sebuah pernyataan melalui email, juru bicara kampanye Trump Tim Murtaugh mengatakan pernyataan Bloomberg yang dicatat, "Ini jelas komentar rasis dan tidak dapat diterima."

"Permintaan maafnya untuk 'berhenti dan menggeledah' itu palsu," kata Murtaugh.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Loading