Sukses

Greta Thunberg Ingin Para Elite Dunia Panik Soal Krisis Iklim

Liputan6.com, Davos - Aktivis lingkungan Greta Thunberg menjadi tamu di acara World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss. Acara ini merupakan forum ekonomi elite di dunia yang dihadiri tokoh-tokoh penting di pemerintahan dan bisnis.

Gerakan pro-lingkungan yang Greta mulai di Swedia menjalar hingga Australia. Greta memberikan apresiasi kepada sesama anak muda yang terlibat di gerakan yang ia picu.

"Itu bukan hanya berkat saya, tetapi karena anak-anak muda yang mendorong bersama ... untuk membentuk aliansi ini," ujar Greta di Davos seperti dikutip AP News, Selasa (21/1/2020).

Greta berkata masyarakat memang sudah lebih sadar tentang perubahan iklim, tetapi ia juga berkata perlu tindakan nyata. Kesadaran hanyalah langkah awal.

Kepada para orang-orang kaya yang hadir di Davos, Greta Thunberg menyerukan agar mereka bertindak dan panik seakan-akan rumah mereka sedang terbakar. Greta menilai planet bumi memang sedang terbakar.

"Saya ingin anda bertinddak seakan rumah kalian terbakar. Karena memang demikian," tegasnya.

Bulan lalu, Greta sempat menyorot kebakaran hutan tragis yang terjadi di Australia. Greta heran kenapa tidak ada aksi politik atas kebakaran tersebut.

"Bahkan bencana seperti ini sepertinya bisa membawa aksi politik. Bagaimana bisa? Karena kita masih gagal memahami koneksi antara krisis iklim dan kejadian-kejadian cuaca ekstrim dan bencana alam seperti kebakaran Australia," ujar Greta Thunberg via Twitter.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Person of the Year Majalah TIME

Aktivis iklim remaja Swedia Greta Thunberg dinobatkan Majalah Time sebagai "Person of the Year" 2019.

Pemimpin redaksi Edward Felsenthal mengumumkan hal itu saat tampil di acara "Today" di saluran televisi NBC, Rabu 11 Desember.

"Ia menjadi suara paling keras dalam isu paling besar yang dihadapi planet bumi tahun ini," kata Felsenthal mengenai remaja yang dianggap memimpin gerakan dunia dalam usaha mengatasi perubahan iklim itu. 

Greta sendiri merasa terkejut dengan terpilihnya ia menjadi sosok "Person of the Year" pada 2019. 

Dilansir dari AP, remaja asal Swedia berusia 16 tahun itu telah menjadi wajah generasi baru aktivis lingkungan. Ia mampu menarik perhatian banyak orang dengan penampilannya di protes dan konferensi selama satu setengah tahun terakhir.

Sejumlah orang telah menyambut baik aksinya, termasuk pidatonya yang menantang para pemimpin dunia untuk melakukan lebih banyak untuk menghentikan pemanasan global. Tak selalu mendapat respon positif, Greta pun kerap mendapat kritik karena suaranya yang terkadang agresif. 

"Saya tidak pernah membayangkan suatu hal seperti ini terjadi," ujar Greta ketika dihubungi melalui telepon.

"Tentunya saya sangat bersyukur dan sangat terhormat. Ini seharusnya milik semua orang dalam gerakan Fridays for Future karena apa yang telah kita lakukan, kita lakukan bersama," tutup Thunberg.

3 dari 3 halaman

Aksi Greta Thunberg

Thunberg merupakan orang termuda yang meraih penghargaan itu, setelah dengan cepatnya berhasil menempatkan diri sebagai salah satu aktivis perubahan iklim paling terkemuka di dunia. Demikian dikutip dari VOA Indonesia.

Aksi Jumat Protes yang dilakukannya di luar parlemen Swedia pada jam sekolah sewaktu berusia 15 tahun memicu gerakan dunia dalam memerangi perubahan iklim.

Gerakan itu, yang kini dikenal sebagai Friday for Future mendorong jutaan orang di sekitar 150 negara untuk mengambil tindakan yang mengatasnamakan planet bumi.

Felsenthal mengemukakan, Thunberg, yang kini berusia 16 tahun, memberi inspirasi pada generasi sebayanya untuk berpartipasi melakukan berbagai perubahan di dunia. Paling tidak ini tercermin dalam demonstrasi-demonstrasi yang terjadi di Hong Kong, Chili, Sudan dan Lebanon. 

Pada Konferensi Iklim PBB di New York pada bulan September, dia mengecam para politikus karena mengandalkan kaum muda untuk jawaban atas perubahan iklim. Dalam sebuah pidato yang sekarang terkenal, dia berkata: "Anda telah mencuri impian dan masa kecil saya dengan kata-kata kosong Anda. Saya akan mengawasimu."

Pesan remaja itu, bagaimanapun, belum diterima dengan baik oleh semua orang, terutama suara-suara konservatif yang menonjol.

Thunberg mengatakan dia berharap pesan itu didorong olehnya dan para aktivis lainnya - bahwa pemerintah perlu secara drastis meningkatkan upaya mereka untuk memerangi perubahan iklim - akhirnya berhasil. "Efek Greta" telah dikaitkan dengan peningkatan dukungan bagi pihak lingkungan di Eropa.

Namun dia bersikeras bahwa media juga harus memperhatikan aktivis lain, khususnya masyarakat adat, yang katanya "paling terpukul oleh krisis iklim dan lingkungan.'

Kekhawatirannya terhadap pembunuhan warga asli Brasil di Amazon menarik teguran keras dari presiden negara Amerika Latin, seperti dikutip dari BBC.

"Greta mengatakan bahwa orang-orang India mati karena mereka membela Amazon," kata Bolsonaro kepada wartawan. "Sangat mengesankan bahwa pers memberikan ruang kepada seorang bocah seperti itu," katanya, menggunakan kata Portugis untuk anak nakal, "pirralha".

Dia sebelumnya berselisih dengan Presiden AS Donald Trump, yang telah mempertanyakan ilmu iklim dan membatalkan banyak hukum iklim AS. Bahkan, Presiden Rusia Vladimir Putin pernah memanggilnya "remaja yang baik hati tetapi kurang informasi".

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS